Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

makan

Riset : Makan Hanya Saat Lapar Adalah Cara Terbaik Menurunkan Berat Badan

Berita Baru, Amerika Serikat – Pada dasarnya kita cenderung untuk mengabaikan rasa lapar kita dengan makan sebelum merasakan lapar.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 15 Agustus, menurut ilmuwan, sebenarnya kita lebih baik mendengarkan tubuh kita ketika memberi tahu sudah waktunya untuk makan atau merasakan lapar.

Banyak diet populer didasarkan pada mengabaikan rasa lapar, misalnya saat menghitung kalori atau hanya makan pada waktu-waktu tertentu dalam sehari.

Tetapi mempercayai nafsu makan dan makan kita ketika kita merasa lapar atau disebut peneliti makan secara intuitif dinilai lebih baik untuk kesehatan psikologis dan fisik kita, menurut penelitian. Dalam sebuah penelitian, mereka yang makan secara intuitif lebih cenderung memiliki berat badan lebih sedikit dan merasa lebih bahagia dengan tubuh mereka daripada mereka yang membatasi asupan makanan mereka.

Riset : Makan Hanya Saat Lapar Adalah Cara Terbaik Menurunkan Berat Badan
Makan saat Anda lapar adalah cara terbaik untuk MENURUNKAN berat badan, sebuah survei baru menunjukkan

Para peneliti mengatakan selaras dengan sinyal tubuh kita lebih penting daripada mengikuti “diet atau rencana makan trendi terbaru.”

Dalam survei online, lebih dari 6.000 orang dewasa muda di delapan negara menjawab pertanyaan tentang harga diri dan indeks massa tubuh (BMI), ukuran apakah seseorang memiliki berat badan yang sehat atau tidak sehat.

Para peneliti melihat tiga gaya makan, secara intuitif, emosional dan terkendali.

Makan dengan emosional adalah respons terhadap isyarat internal seperti perasaan stres atau sedih. Makan yang terkendali dibatasi secara kaku dengan tujuan menurunkan atau mempertahankan berat badan. Analisis menemukan semakin banyak orang yang makan secara intuitif, semakin bahagia mereka dengan tubuh mereka.

Mereka juga memiliki harga diri yang lebih tinggi dan berat badan yang lebih rendah.

Di sisi lain, tingkat makan yang tidak terkendali dan emosional yang lebih tinggi dikaitkan dengan kepuasan tubuh dan harga diri yang lebih rendah, dan menjadi lebih berat.

Peneliti utama Dr Charlotte Markey, dari Rutgers University di New Jersey, mengatakan: “Budaya konsumsi terus-menerus menunjukkan bahwa penting untuk mengabaikan isyarat lapar dan kenyang tubuh kita, tetapi mempercayai tubuh kita dan makan ketika kita merasa lapar tampaknya lebih baik untuk kedua belah pihak, yaitu kesehatan psikis dan fisik.”

“Penelitian ini selaras dengan bukti bahwa diet tidak efektif untuk penurunan berat badan dan kepuasan tubuh dan seringkali kontraproduktif. Kita harus bertujuan untuk lebih selaras dengan fisiologi kita sendiri daripada diet atau rencana makan trendi terbaru.”

Menulis di British Journal of Health Psychology, para ilmuwan mengatakan gaya makan cenderung terkait dengan bagaimana perasaan orang tentang diri mereka sendiri. “Kami dapat menyimpulkan bahwa gaya makan ini dapat mempengaruhi konsumsi aktual individu, mengingat hubungan kadang-kadang ditemukan dengan status berat badan,” tambah mereka.

Bulan lalu, para peneliti menemukan bahwa perasaan ‘lapar’ sebagai campuran antara perasaan lapar dan marah atau stress, peneliti menganggap ini adalah fenomena nyata.

Ungkapan tersebut telah menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir tetapi belum banyak dieksplorasi oleh sains.

Sebuah penelitian menemukan bahwa rasa lapar dikaitkan dengan tingkat kemarahan dan stress yang lebih besar, serta tingkat kesenangan yang lebih rendah.