Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kehamilan

Riset : Masa Gairah Wanita Saat Fase Kehamilan Ternyata Lebih Singkat

Berita Baru, Amerika Serikat – Masa trimester kedua kehamilan sering disebut masa gairah atau “masa bulan madu” pada wanita, karena gejala penyakit akibat kehamilan mulai memudar dan keinginan untuk berhubungan seks kembali memuncak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 22 Agustus, tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa masa jendela kesempatan untuk pasangan dapat berhubungan seks selama trimester ini lebih pendek dari yang diperkirakan sebelumnya.

Para peneliti mensurvei lebih dari 200 wanita AS tentang seberapa sering mereka berhubungan seks selama setiap minggu kehamilan mereka.

Secara keseluruhan, kemungkinan hubungan seksual meningkat hanya sekitar 60 persen pada masa trimester kedua.

Ini adalah sesuatu yang cukup mengejutkan, mengingat seluruh trimester kedua umumnya dianggap sebagai waktu utama untuk berhubungan seks pasangan.

“Temuan kami menunjukkan bahwa kehamilan dan frekuensi hubungan seksual memiliki hubungan yang lebih kompleks daripada yang dipahami sebelumnya,” kata penulis utama studi, Shari M. Blumenstock di Indiana University.

“Kami berharap hasilnya akan membantu dokter memberikan informasi yang bermanfaat tentang fluktuasi perilaku seksual selama kehamilan, dan menyebarkan kesadaran seputar potensi penurunan frekuensi seksual yang tiba-tiba, yang pada gilirannya dapat mempersiapkan atau meyakinkan wanita dan pasangan.”

Bagi banyak wanita hamil, trimester pertama kehamilan, yaitu 0 hingga 13 minggu ditandai dengan gejala termasuk mual, muntah, kelelahan, sembelit, kram, dan banyak lagi.

Namun, selama trimester kedua, yaitu 14 hingga 26 minggu banyak dari gejala kehamilan ini mulai hilang atau berkurang.

Wanita mendapatkan banyak energi mereka kembali pada trimester kedua dan sering mendapati libido mereka meningkat, yang menyebabkan pasangan dapat menghidupkan kembali kehidupan seks mereka.

Peneliti kesehatan mengatakan fase itu “sangat aman” bagi wanita untuk berhubungan seks selama kehamilan mereka kecuali dokter atau bidan telah mengatakan kepada mereka untuk tidak, meskipun beberapa mengharapkan pasangan tidak berhubungan seks sama sekali.

Para peneliti menemukan kecenderungan berkurangnya aktivitas seksual selama trimester pertama - tetapi secara mengejutkan peningkatan aktivitas seksual tidak terjadi sepanjang trimester kedua (dikenal sebagai 'periode bulan madu').
Para peneliti menemukan kecenderungan berkurangnya aktivitas seksual selama trimester pertama – tetapi secara mengejutkan peningkatan aktivitas seksual tidak terjadi sepanjang trimester kedua (dikenal sebagai ‘periode bulan madu’).

Menurut penulis penelitian, perbedaan frekuensi seksual selama kehamilan telah didokumentasikan dalam penelitian yang hanya disurvei sekali per trimester.

Oleh karena itu, mereka ingin menilai perubahan frekuensi hubungan seksual secara lebih teratur, di semua minggu kehamilan.

Secara keseluruhan, 237 wanita berusia antara 18 dan 22 tahun mengambil bagian dalam wawancara dan survei mingguan tentang seberapa sering mereka berhubungan seks.

Para peneliti menemukan, di seluruh periode kehamilan, frekuensi hubungan seksual menurun secara umum, sejalan dengan gejala umum kehamilan seperti kelelahan dan mual.

Mereka kemudian melihat bagaimana kemungkinan hubungan seksual berfluktuasi dalam tiga trimester dengan menganalisis data mentah dengan model komputer.

Secara keseluruhan, kemungkinan hubungan seksual menurun tajam, atau sekitar 18 persen setiap minggu, ini antara konsepsi dan 11 minggu, yaitu selama trimester pertama.

Kemudian meningkat sekitar 3 persen setiap minggu antara minggu 11 dan 21 (ujung ekor dari trimester pertama dan berakhir sebelum akhir trimester kedua).

Tetapi dari minggu ke-22, kemungkinan hubungan seksual kemudian menurun terus (6 persen setiap minggu) hingga akhir kehamilan hingga kelahiran.

Aman untuk berhubungan seks selama kehamilan, ada pandangan yang saling bertentangan tentang bagaimana kehamilan dapat memengaruhi kehidupan seks Anda – mulai dari yang mematikan hingga yang menggairahkan
Para peneliti menemukan kecenderungan berkurangnya aktivitas seksual selama trimester pertama – tetapi secara mengejutkan peningkatan aktivitas seksual tidak terjadi sepanjang trimester kedua (dikenal sebagai ‘periode bulan madu’).

Menariknya, penelitian ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa fluktuasi mencolok dalam trimester sesuai dengan gejala kehamilan, yang meningkat hingga 11 minggu pertama dan kemudian kembali mereda.

Para ahli mengatakan mendokumentasikan “pola yang lebih tepat dari perubahan frekuensi seksual” akan menjadi penting untuk mengharapkan pasangan “yang ingin mempertahankan keintiman seksual” selama masa kehamilan.

Mereka juga mengakui bahwa rentang usia peserta yang terbatas (18 hingga 22 tahun) “lebih kecil kemungkinannya memiliki masalah dengan disfungsi seksual” dan oleh karena itu mungkin membuat hasil yang miring.

“Setiap perubahan frekuensi seksual cenderung tidak terkait dengan masalah seksual terkait penuaan atau komplikasi kehamilan,” kata mereka.