Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

manis

Riset : Memakan Sesuatu yang Manis Meningkatkan Kreativitas

Berita Baru, Amerika Serikat – Jika Anda kesulitan menyelesaikan masalah yang membutuhkan kreatifitas penggunaan kata, Anda bisa mencoba menggigit atau mengonsumsi sesuatu yang manis.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Agustus, para peneliti telah menemukan, rasa manis dapat meningkatkan kreativitas. Tapi ini bukan soal bagian otak yang terkena gula, kata mereka.

Efek rasa manis disini hanya khusus untuk peningkatan kreativitas, dan tidak meningkatkan kinerja orang dalam tugas analitis dan perhatian terhadap detail.

Kaitannya dengan kreativitas diduga karena cara manusia mengasosiasikan rasa manis dengan pengalaman dan situasi positif.

Karena situasi positif tidak mengancam, mereka membuat pikiran kita menjadi lebih terbuka, kata ketua peneliti Dr Lidan Xu.

“Ketika orang melihat sifat dari suatu situasi adalah positif, tidak ada ancaman, mereka bersedia mengadopsi pola pikir eksploratif, yang memperluas perhatian mereka untuk mencakup ide-ide baru,” kata Dr Xu, dari University of North Texas di AS.

Sebaliknya, tugas analitis dan perhatian terhadap detail membutuhkan fokus yang lebih sempit dan kaku, katanya.

Dan tidak perlu benar-benar merasakan perubahan suasana hati yang positif dari rasa manis untuk meningkatkan kreativitas kita, itu masih bertindak sebagai isyarat untuk berpikir lebih terinspirasi karena sejarah kita dengan makanan manis, kata Dr Xu.

“Rasa manis dapat secara independen memengaruhi kreativitas karena asosiasi yang telah dikembangkan orang dengan pengalaman rasa manis, melebihi apa yang dilakukan rasa manis terhadap suasana hati kita,” kata Dr Xu.

“Makanan manis sering dikonsumsi di lingkungan yang positif, seperti ketika Anda mencari kenyamanan, selama perayaan (misalnya ulang tahun), atau pertemuan keluarga/teman,” katanya.

“Secara evolusi, rasa manis juga dianggap sebagai rasa yang paling menyenangkan di alam dan dianggap jinak.”

“Faktanya, di masa lalu, orang mencoba menggunakan rasa untuk membedakan apakah suatu makanan beracun atau tidak, jadi makanan manis menandakan keamanan, energi, dan tidak beracun.”

“Karena asosiasi positif yang telah dikembangkan orang selama periode waktu yang lama, rasa manis telah dikembangkan menjadi isyarat afektif implisit positif [ini berkaitan dengan suasana hati].”

Para peneliti, yang temuannya dipublikasikan dalam jurnal Organizational Behavior and Human Decision Processes, melakukan tujuh eksperimen berbeda.

Riset : Memakan Sesuatu yang Manis Meningkatkan Kreativitas
Efek rasa manis khusus untuk kreativitas – dan tidak meningkatkan kinerja orang pada tugas analitis, perhatian terhadap detail

Ini termasuk tes rasa buta dengan cairan rasa yang berbeda untuk menetapkan bahwa itu memang pengalaman indrawi manis, bukan rasa lain, yang mendorong kreativitas. Eksperimen ini juga melacak suasana hati partisipan dan menemukan bahwa rasa manis sebenarnya tidak harus membuat orang merasa lebih bahagia untuk mendapatkan efeknya.

Eksperimen lain secara langsung membandingkan efek rasa manis pada tugas kreatif vs non-kreatif.

Dan tes lebih lanjut menemukan bahwa mengesampingkan hubungan positif yang dibuat orang dengan rasa manis dengan memberi tahu mereka betapa buruknya hal-hal manis bagi kesehatan mereka melemahkan efek rasa manis pada kreativitas, menunjukkan bahwa hubungan dengan kepositifanlah yang menjadi kekuatan pendorong.

“Tentu saja, tidak diragukan lagi bahwa mengonsumsi gula dalam jumlah berlebihan itu buruk bagi kesehatan seseorang, dan kami tidak menganjurkan peningkatan konsumsi gula,” kata Dr Xu.

“Yang penting, penelitian kami menunjukkan bahwa efek rasa manis pada kreativitas dapat muncul bahkan hanya dengan rasa camilan manis seperti satu permen, kue seukuran gigitan, atau sepotong buah kering.”

“Kami juga menunjukkan bahwa efeknya terjadi tanpa konsumsi yang sebenarnya,” katanya, menambahkan bahwa hanya dengan membayangkan “pengalaman rasa manis dapat mendorong hasil kreatif.”