Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

ingin

Riset : Otak Kita Terprogram Selalu Ingin Lebih, Meskipun Hal Tersebut Merugikan Kita

Berita Baru, Amerika Serikat – Dari barang seperti sepatu hingga pakaian, koleksi hobi maupun smartphone terbaru, manusia memiliki keinginan yang tampaknya tak terpuaskan untuk produk terbaru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 Agustus, sekarang, para peneliti telah menggunakan model komputer untuk mencoba dan menjelaskan mengapa kita terus-menerus mendambakan lebih banyak hal materi, bahkan ketika itu sebetulnya membuat kita merasa sengsara.

Menurut temuan, kita mengejar lebih banyak penghargaan ketika kita menjadi “terbiasa” dengan standar hidup yang lebih tinggi dan kita cenderung membandingkan diri kita dengan berbagai standar.

Studi baru ini dipimpin oleh para peneliti di Departemen Psikologi Universitas Princeton di New Jersey.

“Dari teks-teks agama kuno hingga sastra modern, sejarah manusia dipenuhi dengan kisah-kisah yang menggambarkan perjuangan untuk mencapai kebahagiaan abadi,” kata mereka dalam makalah mereka.

“Secara paradoks, kebahagiaan adalah salah satu emosi manusia yang paling dicari, namun mencapainya dalam jangka panjang tetap menjadi tujuan yang sulit dipahami bagi banyak orang.”

“Hasil kami membantu menjelaskan mengapa kita cenderung terjebak dalam siklus keinginan dan keinginan yang tidak pernah berakhir, dan dapat menjelaskan psikopatologi seperti depresi, materialisme, dan konsumsi berlebihan.”

Menurut para ahli, dua fenomena psikologis berarti otak kita tanpa henti mengejar barang-barang materi.

Pertama, kebahagiaan manusia dipengaruhi oleh fenomena yang disebut “perbandingan relatif.”

Ini berarti bahwa kita sering memperhatikan perbedaan antara apa yang kita miliki dan tingkat yang diinginkan yang ingin kita capai.

Kedua, apa yang diperlukan untuk bahagia bergantung pada ekspektasi kita sebelumnya, tetapi ekspektasi ini dapat berubah seiring waktu.

Misalnya, jika kita telah menerima pengalaman yang sangat menyenangkan, seperti dibawa ke kapal pesiar, maka kita akan menilai kebahagiaan kita dengan harapan untuk memiliki pengalaman serupa lagi kedepannya.

Penulis utama studi Rachit Dubey di Princeton mengatakan kepada MailOnline: “Makalah kami terinspirasi oleh temuan tentang kebahagiaan manusia (terutama kecenderungan kami untuk terus menginginkan lebih) dan kami ingin memberikan penjelasan untuk perilaku ini.”

Dalam percobaan mereka, tim menciptakan agen simulasi komputer untuk mewakili ‘otak’ manusia nyata dan bagaimana manusia berpikir, dan mengajari mereka untuk apa yang mereka sebut “pembelajaran penguatan.”

Dubey berkata: “Metode pembelajaran penguatan fokus pada pelatihan agen (misalnya, robot) sehingga agen belajar bagaimana memetakan situasi ke tindakan (misalnya, belajar cara bermain catur).”

“Prinsip panduan dari metode ini adalah bahwa mereka melatih agen menggunakan imbalan, mereka memberikan imbalan positif untuk perilaku yang diinginkan dan/atau imbalan negatif untuk yang tidak diinginkan.”

Beberapa simulasi otak diberi ‘hadiah’ sederhana, sementara yang lain diberi hadiah ekstra ketika mereka mendasarkan keputusan pada harapan sebelumnya dan membandingkan hadiah mereka dengan orang lain.

Para peneliti menemukan kelompok yang terakhir kurang bahagia, tetapi belajar lebih cepat daripada yang pertama, dan mengungguli mereka dalam semua tes yang mereka lakukan.

Riset : Otak Kita Terprogram Selalu Ingin Lebih, Meskipun Hal Tersebut Merugikan Kita
Meskipun kita mungkin menikmati mobil yang baru dibeli, seiring waktu itu membawa lebih sedikit perasaan positif dan kita akhirnya mulai memimpikan hal bermanfaat berikutnya untuk dikejar, kata para peneliti

Ini menunjukkan bahwa kita akan semakin tidak bahagia jika kita semakin dihargai ketika membandingkan diri kita dengan berbagai standar.

Dubey mengatakan kepada MailOnline: “Simulasi berbasis komputer kami menunjukkan bahwa ia memiliki keuntungan jika kami tidak pernah puas, kami terus-menerus didorong untuk menemukan hasil yang lebih baik.”

“Namun, ini juga memiliki kelemahan, kita terus-menerus mendevaluasi apa yang sudah kita miliki, yang dalam kasus ekstrim, dapat mengakibatkan depresi dan konsumsi berlebihan.”

Dubey juga mengakui pertanyaan tentang seberapa andal metode komputer semacam itu dapat memetakan perilaku manusia.

“Perhatian harus dilakukan saat menggeneralisasi hasil berbasis simulasi kami ke skenario dunia nyata,”