Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

stonehenge

Riset : Penduduk Purba Stonehenge Suka Mengonsumsi Jeroan Binatang

Berita baru, Internasional – Penduduk desa kuno yang tinggal di dekat Stonehenge ternyata suka berpesta jeroan sebelum memberi makan sisa-sisa makanan itu ke anjing. Ini menurut analisis baru dari kotoran berusia 4.500 tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Juli, para peneliti menemukan bukti telur cacing parasit yang mereka yakini menunjukkan manusia memakan organ dalam sapi.

Mereka tinggal di pemukiman Neolitik yang terletak hanya 1,7 mil (2,8 km) dari situs Warisan Dunia UNESCO.

Tembok Durrington berasal dari sekitar 2.500 SM, ketika banyak monumen batu yang terkenal dibangun, dan para ahli berpikir situs tersebut menampung orang-orang yang membangun Stonehenge.

Sebuah tim arkeolog yang dipimpin oleh Universitas Cambridge menyelidiki 19 potongan kotoran kuno, atau ‘koprolit’, yang ditemukan di situs tersebut dan diawetkan selama lebih dari 4.500 tahun.

A team of archaeologists led by the University of Cambridge investigated 19 pieces of ancient faeces, or 'coprolite' (pictured), found at the site and preserved for more than 4,500 years
Sebuah tim arkeolog yang dipimpin oleh University of Cambridge menyelidiki 19 potongan kotoran kuno, atau ‘coprolite’ (foto), ditemukan di situs tersebut dan diawetkan selama lebih dari 4.500 tahun.

Lima dari koprolit (26 persen) , dimana satu dari manusia dan empat anjing telah ditemukan mengandung telur cacing parasit.

Para peneliti mengatakan itu adalah bukti paling awal untuk parasit usus di Inggris di mana spesies inang yang menghasilkan kotoran juga telah diidentifikasi.

“Ini adalah pertama kalinya parasit usus ditemukan dari Neolitik Inggris, dan menemukannya di lingkungan Stonehenge benar-benar sesuatu yang luar biasa,” kata penulis utama studi Dr Piers Mitchell, dari Departemen Arkeologi Cambridge.

“Jenis parasit yang kami temukan sesuai dengan bukti sebelumnya untuk pesta musim dingin pada hewan selama pembangunan Stonehenge,” katanya.

Empat dari koprolit, termasuk koprolit manusia, mengandung telur cacing capillariid, yang sebagian diidentifikasi dari bentuk nya seperti lemon.

Sementara banyak jenis capillariid di seluruh dunia menginfeksi berbagai hewan, pada kesempatan langka bahwa spesies Eropa menginfeksi manusia, telurnya bersarang di hati dan tidak muncul di fosil tinja.

Bukti telur capillariid dalam kotoran manusia menunjukkan bahwa orang tersebut telah memakan paru-paru atau hati mentah atau setengah matang dari hewan yang sudah terinfeksi, sehingga telur parasit langsung masuk ke dalam tubuh.

Selama penggalian timbunan kotoran tersebut di Durrington Walls, para arkeolog menemukan tembikar dan perkakas batu bersama dengan lebih dari 38.000 tulang binatang.

Sekitar 90 persen tulang berasal dari babi, dengan kurang dari 10 persen dari sapi. Ini juga tempat feses yang termineralisasi sebagian yang digunakan dalam penelitian ini ditemukan.

“Karena cacing capillariid dapat menginfeksi sapi dan ruminansia lainnya, tampaknya sapi mungkin menjadi sumber telur parasit yang paling mungkin,” kata Mitchell.

Analisis isotop sebelumnya dari gigi sapi dari Durrington Walls juga menunjukkan bahwa beberapa ternak digiring hampir 100 km dari Devon atau Wales ke lokasi untuk pesta besar-besaran.

Daging sapi kemudian dicincang untuk direbus dan diambil sumsum tulangnya, sesuai dengan pola pemotongan yang sebelumnya diidentifikasi pada tulang sapi dari lokasi tersebut.

“Menemukan telur cacing capillariid pada koprolit manusia dan anjing menunjukkan bahwa orang tersebut telah memakan organ internal hewan yang terinfeksi, dan juga memberi makan sisa makanan kepada anjing mereka,” kata rekan penulis Evilena Anastasiou, yang membantu penelitian tersebut. di Cambridge.

The evidence of capillariid eggs in human faeces suggests that the person had eaten the raw or undercooked lungs or liver from an already infected animal. Raw sweetbreads are pictured
Bukti telur capillariid dalam kotoran manusia menunjukkan bahwa orang tersebut telah memakan paru-paru atau hati mentah atau setengah matang dari hewan yang sudah terinfeksi. Roti manis mentah digambarkan
One of the coprolites belonging to a dog contained the eggs of fish tapeworm (pictured), indicating it had previously eaten raw freshwater fish to become infected
Salah satu koprolit milik seekor anjing mengandung telur cacing pita ikan (foto), menunjukkan bahwa ia sebelumnya telah memakan ikan air tawar mentah untuk terinfeksi.

Untuk menentukan apakah koprolit yang digali dari sampah berasal dari kotoran manusia atau hewan, mereka dianalisis untuk sterol dan asam empedu di Fasilitas Isotop Lingkungan Nasional di Universitas Bristol.

Salah satu koprolit milik seekor anjing mengandung telur cacing pita ikan, yang menunjukkan bahwa ia sebelumnya telah memakan ikan air tawar mentah untuk terinfeksi.

Namun, tidak ada bukti konsumsi ikan lainnya, seperti tulang, yang ditemukan di lokasi tersebut.

“Tembok Durrington ditempati sebagian besar musiman, terutama pada periode musim dingin. Anjing itu mungkin datang sudah terinfeksi parasit,” kata Dr Mitchell.

“Studi isotop tulang sapi di situs tersebut menunjukkan bahwa mereka berasal dari daerah di seluruh Inggris selatan, yang kemungkinan juga berlaku untuk orang-orang yang tinggal dan bekerja di sana.”

The dates for Durrington Walls match those for stage two of the construction of Stonehenge, when the world-famous 'trilithons' – two massive vertical stones supporting a third horizontal stone – were erected, most likely by the seasonal residents of this nearby settlement
Tanggal untuk Tembok Durrington cocok dengan tanggal untuk tahap dua pembangunan Stonehenge, ketika ‘triliton’ yang terkenal di dunia – dua batu vertikal besar yang menopang batu horizontal ketiga – didirikan, kemungkinan besar oleh penduduk musiman di pemukiman terdekat ini

Sementara Tembok Durrington adalah tempat pesta dan tempat tinggal manusia purba, sebagaimana dibuktikan oleh tembikar dan sejumlah besar tulang hewan, Stonehenge sendiri tidak, dengan sedikit ditemukan untuk menyarankan orang tinggal atau makan di sana secara massal.

Prof Mike Parker Pearson dari Institut Arkeologi UCL, yang menggali Tembok Durrington antara tahun 2005 dan 2007, menambahkan: “Bukti baru ini memberi tahu kita sesuatu yang baru tentang orang-orang yang datang ke sini untuk pesta musim dingin selama pembangunan Stonehenge.”

“Daging babi dan sapi dipanggang atau direbus dalam pot tanah liat tapi sepertinya jeroan tidak selalu dimasak dengan baik.”

Penemuan ini telah dipublikasikan di jurnal Parasitology.