Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mars

Riset : Penjelajah Mars Perlu Menggali Lebih Dalam untuk Menemukan Bukti Kehidupan

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut analisis dari NASA, penjelajah Mars mungkin harus menelusuri hampir tujuh kaki di bawah permukaan jika mereka ingin menemukan bukti kehidupan purba di Planet Merah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Juli, menemukan asam amino tertentu akan menjadi tanda potensial dari adanya kehidupan makhluk luar angkasa karena asam amino banyak digunakan oleh kehidupan di Bumi sebagai komponen untuk membangun protein.

Protein sangat penting untuk kehidupan karena mereka digunakan untuk membuat enzim, yang mempercepat atau mengatur reaksi kimia dan untuk membuat struktur.

Namun, penelitian baru oleh badan antariksa AS telah mengungkapkan bahwa asam amino di permukaan Mars dihancurkan oleh sinar kosmik jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Misi penjelajah Mars saat ini hanya mampu mengebor hingga sekitar dua inci (sekitar lima sentimeter),” kata Alexander Pavlov dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

“Pada kedalaman itu, hanya perlu 20 juta tahun untuk menghancurkan asam amino sepenuhnya.”

“Penambahan perklorat dan air meningkatkan laju penghancuran asam amino lebih jauh lagi.”

Dua puluh juta tahun adalah waktu yang relatif singkat karena para ilmuwan mencari bukti kehidupan purba di permukaan yang akan ada miliaran tahun yang lalu ketika Mars lebih mirip Bumi.

Para ahli mengatakan itu berarti bahwa penjelajah mungkin harus menggali sekitar 6,6 kaki (dua meter) atau lebih di bawah permukaan Mars untuk menemukan tanda-tanda kehidupan purba.

Ini akan melawan risiko bahwa molekul kecil seperti asam amino dapat terdegradasi oleh radiasi pengion dari luar angkasa.

“Misi dengan pengambilan sampel bor dangkal harus mencari singkapan yang baru saja terpapar, misalnya, kawah mikro baru-baru ini dengan usia kurang dari 10 juta tahun atau material yang dikeluarkan dari kawah tersebut,” kata Pavlov, penulis utama penelitian baru.

Sinar kosmik adalah partikel berenergi tinggi (kebanyakan proton dan ion helium) yang dihasilkan oleh peristiwa kuat di matahari dan di luar angkasa, seperti jilatan api matahari dan ledakan bintang.

Mereka dapat menurunkan atau menghancurkan molekul organik ketika mereka menembus meter ke dalam batu padat, mengionisasi dan menghancurkan segala sesuatu di jalan mereka.

Atmosfer bumi yang tebal dan medan magnet global melindungi permukaan dari sebagian besar sinar kosmik, sesuatu yang juga dimiliki Mars di masa mudanya, tetapi kehilangan perlindungan ini seiring bertambahnya usia.

Namun, ada bukti bahwa miliaran tahun yang lalu, atmosfer yang lebih tebal ini memungkinkan air cair bertahan di permukaan Planet Merah.

Karena air cair sangat penting bagi kehidupan, para ilmuwan ingin mengetahui apakah air itu muncul di Mars dengan memeriksa batuan untuk molekul organik seperti asam amino.

Tim mencampur beberapa jenis asam amino dalam silika, silika terhidrasi, atau silika dan perklorat untuk mensimulasikan kondisi di tanah Mars dan menyegel sampel dalam tabung reaksi dalam kondisi vakum untuk mensimulasikan udara Mars yang tipis.

Beberapa sampel disimpan pada suhu kamar, suhu terhangat yang pernah ada di permukaan Mars, sementara yang lain didinginkan hingga suhu -67°F (-55°C).

Sampel diledakkan dengan berbagai tingkat radiasi gamma, sejenis cahaya yang sangat kuat energinya, untuk mensimulasikan dosis sinar kosmik hingga yang diterima dari sekitar 80 juta tahun paparan di batuan permukaan Mars.

New research by the US space agency has revealed that amino acids in the Martian surface are destroyed by cosmic rays much faster than previously thought. Current Mars rover missions drill down about two inches, depths at which it would take only 20 million years to destroy amino acids completely. Pictured is the Perseverance rover
Penelitian baru oleh badan antariksa AS telah mengungkapkan bahwa asam amino di permukaan Mars dihancurkan oleh sinar kosmik jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan sebelumnya. Misi penjelajah Mars saat ini menelusuri sekitar dua inci, kedalaman di mana hanya perlu 20 juta tahun untuk menghancurkan asam amino sepenuhnya. Dalam foto adalah penjelajah Perseverance

Eksperimen ini adalah yang pertama untuk mencampur asam amino dengan tanah Mars yang disimulasikan.

Eksperimen sebelumnya menguji radiasi gamma pada sampel asam amino murni, tetapi sangat tidak mungkin untuk menemukan sekelompok besar asam amino tunggal dalam batu berusia miliaran tahun.

“Pekerjaan kami adalah studi komprehensif pertama di mana penghancuran (radiolisis) dari berbagai asam amino dipelajari di bawah berbagai faktor yang relevan dengan Mars (suhu, kadar air, kelimpahan perklorat) dan tingkat radiolisis dibandingkan,” kata Pavlov.

“Ternyata penambahan silikat dan khususnya silikat dengan perklorat sangat meningkatkan tingkat penghancuran asam amino.”

Sementara asam amino belum ditemukan di Mars, mereka telah ditemukan di meteorit, termasuk satu dari Mars.

Scientists hope that as well as providing answers about potential ancient life on the Red Planet, Perseverance will also reveal more about Mars' climate and how it has evolved
Scientists hope that as well as providing answers about potential ancient life on the Red Planet, Perseverance will also reveal more about Mars’ climate and how it has evolved

“Kami memang mengidentifikasi beberapa asam amino rantai lurus di meteorit Mars Antartika RBT 04262 di Astrobiology Analytical Lab di Goddard yang kami yakini berasal dari Mars (bukan kontaminasi dari biologi terestrial), meskipun mekanisme pembentukan asam amino ini di RBT 04262 masih belum jelas,” kata Danny Glavin, rekan penulis makalah di NASA Goddard.

“Karena meteorit dari Mars biasanya terlontar dari kedalaman setidaknya 3,3 kaki (satu meter) atau lebih, ada kemungkinan bahwa asam amino di RBT 04262 dilindungi dari radiasi kosmik.”

Bahan organik telah ditemukan di Mars oleh penjelajah Curiosity and Perseverance NASA, tetapi itu bukan tanda kehidupan yang meyakinkan karena para ahli mengatakan itu bisa dibuat oleh kimia non-biologis.

Hasil percobaan terbaru ini juga menunjukkan bahwa kemungkinan bahan organik yang diamati oleh penemu ini telah diubah dari waktu ke waktu oleh radiasi dan oleh karena itu tidak seperti saat terbentuk.