Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

perubahan iklim

Riset : Perubahan Iklim Akan Merusak 80% Tanaman di Tahun 2050

Berita Baru, China – Sebuah studi baru memperingatkan, kelangkaan air akan meningkat selama beberapa dekade mendatang, dengan di lebih dari 80 persen lahan pertanian dunia. Ini karena perubahan iklim.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, para peneliti memeriksa kebutuhan air saat ini dan masa depan untuk pertanian global, untuk menentukan apakah tingkat air yang dibutuhkan akan tersedia pada tahun 2050 kelak.

Tim dari Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing melihat tingkat maksimum air yang mungkin dari air hujan dan irigasi di setiap area lahan pertanian.

Mereka membuat indeks untuk mengukur dan memprediksi kelangkaan air di sumber pertanian utama, termasuk tanah, hujan, irigasi dan sungai, menemukan bahwa 80 persen dari semua area lahan pertanian di seluruh dunia tidak akan memiliki cukup air pada tahun 2050.

Dalam 100 tahun terakhir, permintaan air di seluruh dunia telah tumbuh dua kali lebih cepat dari populasi manusia, dengan kelangkaan air menjadi masalah yang meningkat di daerah yang dilanda kekeringan seperti negara bagian AS bagian barat, yang dilayani oleh lembah Sungai Colorado.

Awal pekan ini para pejabat AS mengumumkan apa yang mereka sebut sebagai langkah luar biasa untuk menyimpan ratusan miliar galon air yang tersimpan di waduk Danau Powell.

Ini dilakukan untuk mencegahnya menyusut lebih banyak di tengah kekeringan berkepanjangan dan perubahan iklim yang membuat waduk di wilayah itu turun ke rekor terendah.

“Teknik pertanian yang menahan air hujan di tanah pertanian dapat membantu mengurangi kekurangan di daerah kering,” saran para peneliti.

Kelangkaan air sudah menjadi masalah di setiap benua dengan pertanian, menghadirkan ancaman besar bagi ketahanan pangan, tim memperingatkan.

Meskipun demikian, sebagian besar model kelangkaan air telah gagal untuk melihat secara komprehensif air biru dan hijau.

Air tanah yang berasal dari hujan disebut air hijau, dan irigasi dari sungai, danau, dan air tanah disebut air biru.

Ini adalah studi pertama yang menerapkan indeks komprehensif kemungkinan air di seluruh dunia dan memprediksi kelangkaan air biru dan hijau global sebagai akibat dari perubahan iklim.

Ini memprediksi apakah tingkat air yang tersedia, baik dari air hujan atau irigasi, akan cukup untuk memenuhi kebutuhan tersebut di bawah perubahan iklim.

“Sebagai pengguna terbesar dari kedua sumber daya air biru dan hijau, produksi pertanian dihadapkan dengan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Xingcai Liu, seorang profesor di Akademi Ilmu Pengetahuan China dan penulis utama studi baru.

“Indeks ini memungkinkan penilaian kelangkaan air pertanian baik di lahan pertanian tadah hujan dan irigasi secara konsisten.”

Water scarcity is going to increase over the next few decades in more than 80 per cent of the world's croplands due to climate change, a new study has warned. Stock image
Water scarcity is going to increase over the next few decades in more than 80 per cent of the world’s croplands due to climate change, a new study has warned. 

Sebagian besar curah hujan berakhir sebagai air hijau, tetapi sering diabaikan dalam studi air karena tidak terlihat di dalam tanah dan tidak dapat diekstraksi untuk keperluan lain.

Jumlah air hijau yang tersedia untuk tanaman tergantung pada seberapa banyak curah hujan yang diterima suatu daerah dan berapa banyak air yang hilang karena limpasan dan penguapan.

Praktek pertanian, vegetasi yang menutupi area, jenis tanah dan kemiringan medan juga dapat berpengaruh.

Pergeseran suhu dan pola curah hujan akibat perubahan iklim, serta praktik pertanian intensif, berarti air hijau tidak mungkin cukup untuk mendukung jumlah tanaman yang dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan populasi.

Mesfin Mekonnen, asisten profesor Teknik Sipil, Konstruksi dan Lingkungan di Universitas Alabama yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan pekerjaan itu “sangat tepat waktu dalam menggarisbawahi dampak iklim terhadap ketersediaan air.”

“Yang membuat makalah ini menarik adalah mengembangkan indikator kelangkaan air dengan mempertimbangkan air biru dan air hijau,” katanya.

“Kebanyakan studi fokus pada sumber daya air biru saja, memberikan sedikit pertimbangan untuk air hijau.”

Para peneliti menemukan bahwa di bawah perubahan iklim, kelangkaan air pertanian global akan memburuk hingga 84 persen dari lahan pertanian, dengan hilangnya pasokan air mendorong kelangkaan di sekitar 60 persen dari lahan pertanian tersebut.

Perubahan air hijau yang tersedia, karena pergeseran pola curah hujan dan penguapan yang disebabkan oleh suhu yang lebih tinggi, sekarang diperkirakan berdampak pada sekitar 16 persen dari lahan pertanian global.

“Menambahkan dimensi penting ini pada pemahaman kita tentang kelangkaan air dapat berimplikasi pada pengelolaan air pertanian,” kata tim tersebut.

Akan ada daerah yang diuntungkan, dan ada daerah yang dirugikan.

Mereka mencontohkan China timur laut, diprediksi akan menerima lebih banyak hujan yang dapat membantu mengurangi kelangkaan air pertanian di wilayah tersebut.

Namun, berkurangnya curah hujan di AS bagian barat tengah dan India barat laut dapat menyebabkan kebutuhan untuk meningkatkan irigasi untuk mendukung pertanian yang intensif.

Indeks baru dapat membantu negara-negara untuk menilai ancaman dan penyebab kelangkaan air pertanian dan mengembangkan strategi untuk mengurangi dampak kekeringan di masa depan.

Negara bagian barat AS saat ini sedang mengalami kekeringan terburuk dalam 1.200 tahun, menyebabkan penurunan limpasan dan rekor tingkat terendah di waduk dan sungai.

Berbagai praktik membantu menghemat air pertanian, kata tim, termasuk mulsa, yang mengurangi penguapan dari tanah.

Pertanian tanpa pengolahan tanah mendorong air untuk meresap ke dalam tanah dan menyesuaikan waktu tanam dapat menyelaraskan pertumbuhan tanaman dengan perubahan pola curah hujan.

“Jangka panjang, meningkatkan infrastruktur irigasi, misalnya di Afrika, dan efisiensi irigasi akan menjadi cara yang efektif untuk mengurangi dampak perubahan iklim di masa depan dalam konteks meningkatnya permintaan pangan,” kata Liu.