Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Otak

Riset : Pesta Minum Alkohol di Usia Muda dapat Mengecilkan Ukuran Otak

Berita Baru, Amerika Serikat – Pemindaian otak yang dilakukan untuk pemuda di Amerika setelah malam minum alkohol secara legal pada ulang tahun ke-21 mereka telah mengungkapkan adanya bahaya pada pesta minuman keras.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pemindaian otak mahasiswa beberapa hari setelah merayakan suatu pesta alkohol menunjukkan struktur materi putih terbesar pada otak, yang bertanggung jawab untuk komunikasi antara belahan otak kiri dan kanan, telah menyusut.

Para ilmuwan melakukan pemindaian pada beberapa peserta lima minggu setelahnya dan tidak melihat tanda-tanda penyembuhan bahwa wilayah ini, yang juga dikenal sebagai corpus callosum, proses sedang menuju pemulihan.

“Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa satu episode minum ekstrim sudah cukup untuk mengubah morfometri otak orang dewasa yang baru muncul beberapa hari setelah episode minum,” tulis para peneliti dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Alcohol Clinical Experimental Research.

Banyak orang Amerika menghitung mundur hari-hari sampai mereka secara hukum dapat mengonsumsi alkohol, tetapi karena kegembiraan seputar hari itu, sebagian besar akhirnya berlebihan dengan minuman keras.

Sebuah studi terpisah pada tahun 2008 menemukan 34 persen pria dan 24 persen wanita dilaporkan mengonsumsi 21 minuman atau lebih pada hari istimewa itu.

Sekarang, para peneliti di University of Missouri telah melihat lebih dalam masalah ini dan menemukan satu malam pesta minuman keras benar-benar berdampak pada otak.

Tim merekrut 52 siswa untuk penelitian ini, yang semuanya menjalani pemindaian MRI 11 hari sebelum ulang tahun ke-21 mereka, yang lain sekitar empat hari setelahnya dan beberapa berpartisipasi dalam pemindaian ketiga lima minggu kemudian.

Scans were taken of participants' brains before they drank on their 21st birthday (pictured)
Pemindaian otak peserta dilakukan sebelum mereka minum pada ulang tahun ke-21 mereka (foto)
Scans of college students' brains days after (pictured) celebrating the right of passage showed the largest white matter structure, which is responsible for communication between the left and right cerebral hemispheres, had shrunk
Pemindaian otak mahasiswa beberapa hari setelah (foto) merayakan bagian kanan menunjukkan struktur materi putih terbesar, yang bertanggung jawab untuk komunikasi antara belahan otak kiri dan kanan, telah menyusut

Para peneliti menggunakan rekonstruksi minuman demi minuman untuk memperkirakan konsentrasi puncak alkohol dalam darah (BAC) peserta selama perayaan dan mengidentifikasi siapa yang mengalami pemadaman akibat alkohol.

Setiap ulang tahun mereka, para siswa dilaporkan memiliki, rata-rata, BAC 0,23 – tiga kali lipat dari batas mengemudi yang sah.

Pemindaian MRI dari 29 peserta lima minggu kemudian tidak mengungkapkan atrofi struktural lebih lanjut atau pemulihan di corpus callosum.

Scientists conducted scans on several of the participants five weeks after and saw no signs that this region, also known as the corpus callosum, was on a path to recovery
Para ilmuwan melakukan pemindaian pada beberapa peserta lima minggu setelahnya dan tidak melihat tanda-tanda bahwa wilayah ini, yang juga dikenal sebagai corpus callosum, sedang menuju pemulihan.

Namun, para peneliti mencatat ini bisa jadi karena jumlah peserta yang lebih rendah.

Tim juga mencatat bahwa penelitian mereka tidak mendeteksi kerusakan terkait alkohol pada daerah otak lain yang dianggap rentan, termasuk hipokampus, yang memiliki peran utama dalam pembelajaran dan memori.

“Kami menemukan bukti bahwa satu episode minum berlebihan dikaitkan dengan perubahan struktural segera setelah perayaan ulang tahun,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

“Secara khusus, perkiraan konsentrasi alkohol darah yang lebih tinggi pada ulang tahun ke-21 dikaitkan dengan penurunan volume korpus kalosum posterior dan sentral segera setelah perayaan ulang tahun.”

“Episode minum ekstrim ini tidak terkait dengan perubahan struktural lebih lanjut, atau pemulihan, 5 minggu setelah perayaan ulang tahun kedua puluh satu.”

Namun, pesta minuman keras telah meningkat di AS selama beberapa tahun terakhir, kata pejabat kesehatan federal pada tahun 2020.

Sementara tingkat keseluruhan pesta minuman keras turun dari 18,9 persen pada 2011 menjadi 18,0 persen pada 2017, jumlah minuman yang sebenarnya meningkat.

Jumlah rata-rata minuman beralkohol yang dimiliki oleh peminum pesta selama bender naik dari 472 pada 2011 menjadi 529 pada 2017, menurut laporan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Untuk laporan tersebut, CDC melihat data yang dilaporkan sendiri dari peminum pesta dari Sistem Pengawasan Faktor Risiko Perilaku badan antara 2011 dan 2017.

Pesta minuman keras didefinisikan sebagai pria yang minum lima atau lebih minuman dalam sekali duduk dan wanita minum empat atau lebih minuman.

Laporan tersebut menemukan bahwa lonjakan terbesar dalam minuman yang dikonsumsi selama satu kali duduk terjadi di antara orang dewasa antara usia 35 dan 44 tahun.

Peminum pesta mengkonsumsi rata-rata 593 minuman pada tahun 2017 selama episode pesta makan ini meningkat lebih dari 25 persen pada tahun 2011.

Di antara mereka yang berusia 45 hingga 64 tahun, ada peningkatan 23 persen dari 428 pada 2011 menjadi 527 pada 2017.

Laporan CDC mengungkapkan tingkat pesta minuman keras meningkat karena tingkat pendidikan menurun.

Kenaikan terbesar terlihat di antara orang dewasa tanpa gelar sekolah menengah dengan 942 minuman per orang pada tahun 2017, naik dari 646 pada tahun 2011.