Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

ikan teri

Riset : Proses Ikan Teri Berkembang Biak Mempengaruhi Ekosistem Laut

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru mengungkapkan, ternyata gerombolan ikan teri menunjukkan perilaku panik ketika mereka berada pada fase berkembang biak atau bertelur, sehingga pergerakan mereka turut mempengaruhi pergerakan lautan di bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 April, para peneliti dari University of Southampton menemukan bahwa perairan di daerah pesisir telah bercampur selama proses pemijahan ikan teri, yang dimana membantu mensirkulasikan nutrisi dan oksigen.

Menurut para peneliti, proses tersebut adalah kunci untuk menjaga ekosistem laut tetap berjalan dan menopang kehidupan.

Researchers from the University of Southampton found that waters in coastal regions are mixed during anchovy spawning, which helps to circulate nutrients and oxygen
Peneliti dari University of Southampton menemukan bahwa perairan di daerah pesisir bercampur selama pemijahan ikan teri, yang membantu untuk mensirkulasikan nutrisi dan oksigen.

Proses pencampuran lautan sangat penting untuk memastikan panas, oksigen, nutrisi, dan polutan berpindah di antara lapisan yang berbeda.

Sementara penelitian sebelumnya telah menunjukkan bagaimana angin dan pasang surut mendorong sebagian besar pencampuran ini, sampai sekarang, sedikit yang diketahui tentang kontribusi yang dibuat oleh hewan tersebut.

Dalam studi mereka, tim memantau turbulensi air di Ria de Pontevedra, sebuah teluk di pantai barat laut Semenanjung Iberia, selama 15 hari.

Dengan menggunakan instrumen yang disebut profiler struktur mikro, tim dapat memantau variasi kecil dalam kecepatan dan suhu saat ini.

Analisis mereka mengungkapkan bahwa meskipun cuaca tetap tenang selama 15 hari, turbulensi di dalam air meningkat setiap malam saat ikan berkumpul di teluk.

Sampel yang dikumpulkan dengan jaring ikan mengungkapkan sejumlah besar telur ikan teri Eropa yang baru saja bertelur.

Ini menunjukkan bahwa perilaku panik ikan teri selama pemijahan bertanggung jawab atas peningkatan turbulensi air.

Dr Bieito Fern├índez Castro, yang memimpin penelitian, mengatakan: “Kami percaya bahwa pencampuran biologis intens dalam pengamatan kami karena teluk sangat berlapis, suhu dan sifat lainnya bervariasi secara signifikan pada kedalaman yang berbeda.”

Samples collected with fishing nets revealed huge numbers of recently spawned eggs of European anchovy. This suggests that anchovies' frantic behaviour during spawning was responsible for the increased water turbulence
Sampel yang dikumpulkan dengan jaring ikan mengungkapkan sejumlah besar telur ikan teri Eropa yang baru saja bertelur. Ini menunjukkan bahwa perilaku panik ikan teri selama pemijahan bertanggung jawab atas peningkatan turbulensi air

“Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa turbulensi biologis menyebabkan pencampuran minimal karena gerakan melingkar air yang dihasilkan ikan saat berenang terlalu kecil.”

“Ini tentu benar di laut terbuka, di mana perubahan suhu terjadi lebih dari puluhan meter.”

“Namun, kami telah menunjukkan bahwa lebih dekat ke daratan, di mana lapisan berubah pada jarak yang jauh lebih pendek, ikan teri dapat mencampurnya bersama-sama.”

Para peneliti percaya bahwa sementara proses pencampuran biologis mungkin tidak begitu penting di laut terbuka, itu memainkan peran kunci dalam menjaga ekosistem berjalan di wilayah pesisir.

“Pengamatan tentang bagaimana ikan teri kami mendorong pencampuran benar-benar kebetulan,” tambah Dr Fern├índez Castro.

“Kami ditetapkan untuk mempelajari bagaimana turbulensi mempengaruhi kehidupan laut dan kami akhirnya menunjukkan, untuk pertama kalinya, bahwa kehidupan laut dapat mempengaruhi turbulensi laut, yang pada gilirannya mempengaruhi kehidupan laut!”