Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

panda

Riset : Ternyata Panda Sudah Memakan Bambu Selama 6 Juta Tahun Lamanya

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut penelitian fosil, panda telah mengunyah bambu selama enam juta tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 14 Juli, Bukti fosil mengungkapkan nenek moyang beruang juga memiliki tambahan “jari keenam” seperti ibu jari untuk menggenggam makanan favorit mereka

Dan sekarang ternyata panda mungkin telah memakan camilan favorit mereka jauh lebih lama dari yang diperkirakan para ilmuwan, setelah analisis fosil baru menunjukkan bahwa nenek moyang mereka melakukan hal yang sama jutaan tahun yang lalu.

Para peneliti menemukan bahwa nenek moyang panda raksasa juga dilengkapi dengan ‘jari keenam’ seperti ibu jari, yang saat ini digunakan oleh beruang modern untuk membantu mereka menggenggam tanaman tersebut.

Mereka mengatakan penemuan itu menunjukkan bahwa makanan bambu khusus panda mungkin berasal setidaknya enam juta tahun yang lalu.

Selain lima jari di tangan mereka, panda raksasa modern Ailuropoda melanoleuca juga memiliki tulang pergelangan tangan yang membesar yang disebut sesamoid radial yang mereka gunakan untuk memanipulasi bambu.

Penelitian sebelumnya mendokumentasikan bukti struktur seperti ibu jari hanya 100.000 hingga 150.000 tahun yang lalu.

Tapi sekarang analisis fosil baru oleh Museum Sejarah Alam di Los Angeles menunjukkan fitur ini juga ada pada leluhur panda genus Ailurartos selama periode Miosen akhir.

Ini adalah bukti paling awal dari embel-embel lebih dari 5,8 juta tahun.

Modern panda gripping vs walking. The white bone is their false thumb.  The researchers suggest that the hook may help modern pandas to better grasp bamboo, while the short length and flattened outer surface may assist with weight distribution when walking
Mencengkeram panda modern vs berjalan. Tulang putih adalah ibu jari palsu mereka. Para peneliti menyarankan bahwa kail dapat membantu panda modern untuk lebih memahami bambu, sementara panjangnya yang pendek dan permukaan luar yang rata dapat membantu distribusi berat saat berjalan.

Ahli paleontologi Profesor Xiaoming Wang mengatakan: “Jauh di dalam hutan bambu, panda raksasa menukar makanan omnivora dari daging dan buah beri dengan memakan bambu secara diam-diam, tanaman yang berlimpah di hutan subtropis tetapi nilai nutrisinya rendah.”

“Memegang batang bambu dengan erat untuk menghancurkannya menjadi ukuran gigitan mungkin merupakan adaptasi paling penting untuk mengonsumsi bambu dalam jumlah yang luar biasa.”

Tim Profesor Wang memeriksa tulang pergelangan tangan seorang individu dari nenek moyang panda genus Ailurarctos.

Spesimen itu ditemukan di Shuitangba, sebuah situs dekat kota Zhaotong di Cina yang berasal dari periode Miosen akhir sekitar enam hingga tujuh juta tahun yang lalu.

Mereka membandingkan bentuk dan ukuran tulang pergelangan tangan dengan informasi yang dipublikasikan sebelumnya tentang sesamoid radial panda raksasa modern.

Itu juga dipelajari di sebelah tulang pergelangan tangan arctoides Indarctos, atau beruang purba yang hidup sembilan juta tahun yang lalu dan mungkin memiliki nenek moyang yang sama dengan panda raksasa.

Temuan yang dipublikasikan hari ini di halaman Scientific Reports, mengungkapkan bahwa struktur mirip ibu jari panda raksasa modern memiliki bentuk khas yang sama dengan tulang pergelangan tangan Ailurarctos.

Namun itu tidak menyerupai I. arctoides, yang lebih besar, lebih lebar dan lebih bengkok.

Para peneliti mengatakan ini menunjukkan bahwa angka, dan diet bambu khusus, telah ada dalam garis keturunan panda setidaknya selama enam juta tahun.

An artist reconstruction of Ailurarctos from Shuitangba. The grasping function of its false thumb (shown in the right individual) has reached to the level of modern pandas, whereas the radial sesamoid may have protruded slightly more than its modern counterpart during walking (seen in the left individual)
Rekonstruksi seniman Ailurarctos dari Shuitangba. Fungsi menggenggam ibu jari palsunya (ditunjukkan pada individu kanan) telah mencapai tingkat panda modern, sedangkan sesamoid radial mungkin sedikit lebih menonjol daripada rekan modernnya saat berjalan (terlihat pada individu kiri)
Modern giant panda’s left hand (A and C) compared to the left radial sesamoid of a Ailurarctos specimen (B and D). While the bamboo-gripping digits in modern pandas and the Ailurarctos are similar, there are some key differences in its size and shape
Tangan kiri panda raksasa modern (A dan C) dibandingkan dengan sesamoid radial kiri spesimen Ailurarctos (B dan D). Sementara jari-jari pencengkeram bambu pada panda modern dan Ailurarctos serupa, ada beberapa perbedaan utama dalam ukuran dan bentuknya.
Images of the Ailurarctos's left radial sesamoid. These indicate that the digit, and a dedicated bamboo diet, has been present in the panda lineage for at least six million years
Gambar sesamoid radial kiri Ailurarctos. Ini menunjukkan bahwa angka, dan diet bambu khusus, telah ada dalam garis keturunan panda setidaknya selama enam juta tahun

Sementara jari-jari pencengkeram bambu pada panda modern dan Ailurarcto serupa, ada beberapa perbedaan utama dalam ukuran dan bentuknya.

Profesor Wang berkata: “Jari panda raksasa modern secara signifikan lebih pendek dari Ailurarctos dalam kaitannya dengan ukuran tubuhnya dan memiliki pengait di ujungnya dan permukaan luar yang rata, sedangkan Ailurarctos tidak.”

Para peneliti menyarankan bahwa pengait baru dapat membantu panda modern untuk lebih memahami bambu, sedangkan panjang yang lebih pendek dan permukaan luar yang rata dapat membantu distribusi berat saat berjalan.

Mereka mengatakan bahwa kendala menahan beban bisa menjadi alasan utama bahwa struktur mirip ibu jari panda raksasa tidak pernah berevolusi menjadi ibu jari yang penuh dan berlawanan.

Co-leader proyek Dr Denise Su, dari Institute of Human Origins di Arizona State University, mengatakan: “Lima hingga enam juta tahun seharusnya cukup waktu bagi panda untuk mengembangkan jempol palsu yang lebih panjang, tetapi tampaknya tekanan evolusioner perlu perjalanan dan menanggung beratnya menjaga “jempol” cukup kuat untuk berguna tanpa cukup besar untuk menghalangi.”

Evolution of the false thumb in the giant panda. Researchers have found that the modern giant panda's thumb-like structure has the same distinctive shape as six million-year-old Ailurarctos's wrist bone. However it did not resemble that of the nine million-year-old I. arctoides, which was larger, wider and more hooked
Evolusi ibu jari palsu pada panda raksasa. Para peneliti telah menemukan bahwa struktur mirip ibu jari panda raksasa modern memiliki bentuk khas yang sama dengan tulang pergelangan tangan Ailurarctos yang berusia enam juta tahun. Namun itu tidak menyerupai I. arctoides yang berusia sembilan juta tahun, yang lebih besar, lebih lebar, dan lebih bengkok.

Sementara jempol palsu pada panda raksasa yang masih hidup telah dikenal selama lebih dari 100 tahun, bagaimana ia berevolusi tidak dipahami karena hampir tidak ada catatan fosil.

Profesor Wang berkata: “Ibu jari palsu Panda harus berjalan dan “mengunyah”. Fungsi ganda seperti itu berfungsi sebagai batas seberapa besar “jempol” yang dimiliki oleh panda.”

“Berkembang dari nenek moyang karnivora dan menjadi pemakan bambu murni, panda harus mengatasi banyak rintangan.”

“Sebuah “jempol” yang berlawanan dari tulang pergelangan tangan mungkin merupakan perkembangan yang paling menakjubkan melawan rintangan-rintangan ini.”