Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

herpes

Riset : Tertular Herpes dapat Meningkatkan Risiko Alzheimer

Berita Baru, Inggris – Menurut riset kesehatan, tertular herpes zoster dapat meningkatkan risiko penyakit Alzheimer pada otak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 6 Agustus, sebuah studi yang dipimpin oleh Universitas Oxford menemukan bahwa infeksi dari virus herpes dapat memicu reaksi berantai di otak yang terkait dengan demensia.

Ini dapat terjadi dengan membangunkan virus herpes berbeda yang biasanya tidak berbahaya yang tetap tidak aktif di tubuh kita sejak masa kanak-kanak

Hal ini menyebabkan akumulasi plak dan peradangan ‘dramatis’ di otak, sebagai dua ciri khas Alzheimer.

Cacar air terjadi ketika tubuh pertama kali terkena virus varicella zoster (VZV), biasanya saat anak-anak. Herpes zoster adalah hasil dari infeksi berikutnya.

Para peneliti menggunakan sel-sel otak yang tumbuh di laboratorium untuk membuat otak tiga dimensi untuk melihat dampak penyakit VZV pada otak.

Mereka menemukan bahwa itu tidak secara langsung memicu perubahan tanda khusus yang terkait dengan Alzheimer.

Hal tersebut mengaktifkan kembali virus simpleks (HSV-1), yang lebih dikenal menyebabkan luka dingin, memicu penumpukan protein berbahaya dengan cepat.

Penulis studi Dana Cairns, dari Tufts University di Massachusetts, mengatakan: “Ini adalah pukulan satu-dua dari dua virus yang sangat umum dan biasanya tidak berbahaya.”

Riset : Tertular Herpes dapat Meningkatkan Risiko Alzheimer
Menangkap herpes zoster dapat meningkatkan risiko penyakit Alzheimer dengan memicu reaksi berantai di otak, para ilmuwan telah memperingatkan

“Tetapi studi laboratorium menunjukkan bahwa jika paparan baru terhadap VZV membangunkan HSV-1 yang tidak aktif, mereka dapat menyebabkan masalah.”

HSV-1 biasanya tertidur di dalam tubuh dan ada bukti kuat bahwa itu bisa dikaitkan dengan demensia.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan orang tua dengan tingkat virus yang tinggi di otak mereka berada pada risiko yang jauh lebih tinggi terkena Alzheimer.

Profesor Ruth Itzhaki, dari Universitas Manchester, bekerja dengan para peneliti dari Institut Penuaan Populasi Oxford dan Universitas Tufts dalam studi terbaru.

Para peneliti menciptakan kembali lingkungan seperti otak dalam spons berbentuk donat selebar 6 milimeter yang terbuat dari protein sutra dan kolagen.

Mereka mengisi spons dengan sel induk yang tumbuh menjadi neuron dan mampu mengirimkan sinyal satu sama lain, seperti yang mereka lakukan di otak.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa neuron di otak dapat terinfeksi VZV, tetapi itu saja tidak mengarah pada pembentukan plak dan kematian sel.

Neuron yang terinfeksi virus masih dapat berfungsi secara normal.

Namun, jika sel juga menyimpan HSV-1 maka ada peningkatan dramatis protein tau dan beta-amiloid, yang sangat terkait dengan demensia, sinyal saraf juga mulai melambat.

Profesor Itzhaki mengatakan: “Hasil yang mencolok ini tampaknya mengkonfirmasi bahwa, pada manusia, infeksi seperti VZV dapat menyebabkan peningkatan peradangan di otak, yang dapat mengaktifkan kembali HSV-1 yang tidak aktif.”

“Kerusakan di otak oleh infeksi berulang seumur hidup pada akhirnya akan mengarah pada perkembangan AD/demensia.”

“Ini berarti vaksin dapat memainkan peran yang lebih besar daripada hanya melindungi terhadap satu penyakit, karena vaksin juga dapat secara tidak langsung, dengan mengurangi infeksi, memberikan perlindungan terhadap Alzheimer.”

Herpes zoster bisa sangat menyakitkan dan cenderung mempengaruhi orang lebih sering seiring bertambahnya usia.

Sekitar satu dari lima orang yang menderita cacar air berlanjut kepada herpes zoster, dan sebagian besar berusia tujuh puluhan.

Para peneliti juga memperingatkan bahwa obesitas, merokok, alkohol, dan trauma kepala juga dapat meningkatkan risiko Alzheimer dengan melemahkan sistem kekebalan dan mengaktifkan HSV1 yang tidak aktif di otak.

Lebih dari 900.000 orang hidup dengan demensia di Inggris saat ini, yang diproyeksikan meningkat menjadi 1,6 juta pada tahun 2040

Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang paling umum.

Perkiraan saat ini adalah bahwa sekitar 5,8 juta orang di AS memiliki gangguan tersebut, dengan sebagian besar berusia di atas 65 tahun.