Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Robot Anak yang dapat Menampilkan Ekspresi Wajah yang Realistis

Berita Baru, Jepang – Dari jenis robot Ex Machina hingga I Robot, robot tipe humanoid (seperti manusia) telah menjadi fitur utama perfilman fiksi ilmiah selama bertahun-tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 7 Maret, sekarang, robot manusia hidup menjadi semakin populer di dunia nyata, dan penawaran terbaru adalah salah satu yang paling mirip manusia.

Peneliti dari RIKEN Guardian Robot Project di Jepang telah mengembangkan robot anak bernama Nikola, yang dapat menyampaikan enam emosi dasar.

Android tersebut memiliki ‘otot’ yang bergerak di wajahnya yang memungkinkannya menyampaikan kebahagiaan, kesedihan, ketakutan, kemarahan, kejutan, dan jijik.

Sementara robot saat ini tidak memiliki tubuh, pengembangnya berharap itu bisa memiliki berbagai kegunaan dalam waktu dekat.

Wataru Sato, yang memimpin tim peneliti, mengatakan:”Android yang dapat berkomunikasi secara emosional dengan kita akan berguna dalam berbagai situasi kehidupan nyata, seperti merawat orang tua, dan dapat meningkatkan kesejahteraan manusia.”

Wajah Nikola mencakup 29 aktuator pneumatik yang mengontrol pergerakan otot buatan, dengan enam aktuator lainnya digunakan untuk mengontrol gerakan kepala dan bola mata.

Aktuator ini dikendalikan oleh tekanan udara, yang menurut tim menghasilkan gerakan “diam dan halus”.

Dengan menggunakan sistem pengkodean yang disebut Sistem Pengkodean Tindakan Wajah (FACS), tim dapat mengontrol gerakan halus seperti ‘mengangkat pipi’ dan ‘mengerutkan bibir’, yang memungkinkan mereka menyampaikan enam emosi.

Untuk menguji ekspresi wajah ini, para peneliti menunjukkan Nikola kepada sekelompok peserta sambil menampilkan enam ekspresi wajahnya.

Mereka menemukan bahwa para peserta dapat mengenali enam emosi meskipun dengan akurasi yang berbeda-beda.

“Kulit silikon Nicola kurang elastis dibandingkan kulit manusia asli dan tidak dapat membentuk kerutan dengan baik,” para peneliti menjelaskan.

“Jadi, emosi seperti jijik lebih sulit untuk diidentifikasi karena unit tindakan untuk kerutan hidung tidak dapat dimasukkan.”

Anehnya, tim juga menemukan bahwa kecepatan emosi yang berbeda memiliki efek pada seberapa realistis mereka.

Nikola's face includes 29 pneumatic actuators that control the movement of artificial muscles, with a further six actuators used to control head and eyeball movements
Wajah Nikola mencakup 29 aktuator pneumatik yang mengontrol pergerakan otot buatan, dengan enam aktuator lainnya digunakan untuk mengontrol gerakan kepala dan bola mata.

Misalnya, kecepatan paling alami untuk kesedihan lebih lambat daripada respon ekspresif kejutan, menurut tim.

Dalam jangka pendek, para peneliti percaya bahwa Nikola dapat memiliki berbagai aplikasi baik dalam psikologi sosial dan ilmu saraf.

“Dibandingkan dengan sekutu manusia, android pandai mengendalikan perilaku dan dapat memfasilitasi penyelidikan empiris yang ketat dari interaksi sosial manusia,” jelas Mr Sato.

Sementara itu, di masa depan, Nikola dapat memiliki berbagai aplikasi di dunia nyata setidaknya ketika ia mendapatkan tubuh.

“Sementara Nikola masih kekurangan tubuh, tujuan akhir Proyek Robot Penjaga adalah untuk membangun sebuah android yang dapat membantu orang, terutama mereka yang membutuhkan fisik yang mungkin hidup sendiri,” tambah para peneliti.

Masih belum jelas berapa biaya Nikola untuk dikembangkan, atau berapa biaya versi yang berfungsi di masa depan.