Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Robot Ceetah ini Gesit, Susah Dihancurkan dan Mampu Melewati Medan Sulit

Berita Baru, Amerika Serikat – Dapat lari melintasi daratan dengan kecepatan hingga 9mph (14.5 Km/jam), robot ‘cheetah’ berkaki empat ini dikembangkan oleh para insinyur di MIT dan bahkan mampu melintasi es dan kerikil dengan cepat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 April, robot ini juga dianggap “hampir tidak bisa dihancurkan”, mereka mengatakan telah belajar bagaimana balapan melintasi berbagai medan yang berbeda melalui coba-coba, dengan cara yang sama seperti yang dipelajari manusia.

Berkat teknologi simulasi modern, kata para peneliti, robot cheetah mini mereka mampu mengumpulkan pengalaman 100 hari dengan alasan berbeda hanya dalam tiga jam waktu sebenarnya.

It has been developed by engineers at MIT and is even able to rapidly traverse ice and gravel
Ini telah dikembangkan oleh para insinyur di MIT dan bahkan mampu dengan cepat melintasi es dan kerikil
Billed as 'virtually indestructible', they said it had learned how to cross a range of terrain through trial and error
Dianggap sebagai ‘hampir tidak bisa dihancurkan’, mereka mengatakan telah belajar bagaimana melintasi berbagai medan melalui coba-coba

Sudah hampir 25 tahun sejak hewan robot pertama diciptakan, dan sejak itu para ilmuwan di seluruh dunia telah mengungkapkan contoh mesin berjalan, menari, dan membuka pintu, dan lain lain.

Salah satu yang paling terkenal adalah mini robo-dog Spot dari Boston Dynamics, yang tahun lalu difilmkan menampilkan tarian yang sangat koreografi dengan musik sensasi K-pop Korea Selatan BTS.

Tetapi ketika berbicara tentang robot yang sedang berjalan, seperti yang dijelaskan oleh para peneliti MIT, bisa sangat sulit untuk memprogramnya untuk medan yang berbahaya.

“Kami mengembangkan pendekatan yang meningkatkan perilaku robot dari pengalaman simulasi, dan pendekatan kami secara kritis juga memungkinkan penerapan yang berhasil dari perilaku yang dipelajari di dunia nyata,” kata pemimpin peneliti Gabriel Margolis.

“Dari semua lingkungan yang dilihatnya di simulator ini, beberapa akan mengajarkan keterampilan robot yang berguna di dunia nyata. Saat beroperasi di dunia nyata, pengontrol kami mengidentifikasi dan menjalankan keterampilan yang relevan secara waktu nyata.”

Ketika ditanya mengapa membuat robot untuk berlari daripada berjalan jauh lebih sulit, dia menambahkan: “Mencapai lari cepat membutuhkan dorongan perangkat keras hingga batasnya.”

“Robot perlu merespon dengan cepat terhadap perubahan lingkungan, seperti saat menghadapi es saat berlari di atas rumput.”

When it comes to a running robot, as the MIT researchers explain, it can be quite difficult to program it for treacherous terrain
Ketika berbicara tentang robot yang sedang berjalan, seperti yang dijelaskan oleh para peneliti MIT, mungkin sangat sulit untuk memprogramnya untuk medan yang berbahaya.
Thanks to modern simulated technology, the researchers said, their mini cheetah robot was able to accumulate 100 days' worth of experience on different grounds in just three hours of actual time
Berkat teknologi simulasi modern, kata para peneliti, robot cheetah mini mereka mampu mengumpulkan pengalaman 100 hari dengan alasan yang berbeda hanya dalam tiga jam waktu sebenarnya.
The researchers said that their particular learning system had been so successful that the robot had broken the record for the fastest run recorded for its specific platform
Para peneliti mengatakan bahwa sistem pembelajaran khusus mereka telah sangat sukses sehingga robot telah memecahkan rekor lari tercepat yang tercatat untuk platform spesifiknya.

“Manusia berlari cepat di rumput dan dapat melambat di atas es, kami beradaptasi dari sini.”

“Memberikan robot kemampuan yang sama untuk beradaptasi membutuhkan identifikasi cepat perubahan medan dan cepat beradaptasi untuk mencegah robot jatuh.”

Rekan penulis Ge Yang menambahkan: “Memrogram bagaimana robot harus bertindak dalam setiap situasi yang mungkin sangat sulit.”

“Prosesnya membosankan, karena jika robot gagal di medan tertentu, seorang insinyur manusia perlu mengidentifikasi penyebab kegagalan dan secara manual menyesuaikan pengontrol robot, dan proses ini dapat membutuhkan banyak waktu manusia.”

“Belajar dengan coba-coba menghilangkan kebutuhan manusia untuk menentukan secara tepat bagaimana robot harus berperilaku dalam setiap situasi.”

Para peneliti mengatakan bahwa sistem pembelajaran khusus mereka telah begitu sukses sehingga robot telah memecahkan rekor lari tercepat yang tercatat untuk platform spesifiknya.

The previous high speed record was set by the Biomimetic Robotics Laboratory at MIT in 2019, when scientists achieved a top running speed of 8.2mph (3.7m/s). The latest mini cheetah robot reached more than 8.7mph (3.9m/s)
Rekor kecepatan tinggi sebelumnya ditetapkan oleh Laboratorium Robotika Biomimetik di MIT pada 2019, ketika para ilmuwan mencapai kecepatan lari tertinggi 8,2mph (3,7m/s). Robot cheetah mini terbaru mencapai lebih dari 8,7mph (3,9m/s)
The MIT engineers' robot has been filmed scurrying around at speeds of up to 9mph
Robot insinyur MIT telah difilmkan berlarian dengan kecepatan hingga 9mph

Rekor kecepatan tinggi sebelumnya ditetapkan oleh Laboratorium Robotika Biomimetik di MIT pada 2019, ketika para ilmuwan mencapai kecepatan lari tertinggi 8,2mph (3,7m/s).

Sebagai perbandingan, robot cheetah mini terbaru mencapai lebih dari 8,7 mph (3,9 m/s).

“Merancang pengontrol untuk manuver penggerak yang gesit seperti berlari cepat dan berbelok berkecepatan tinggi dengan robot berkaki adalah tantangan,” tulis para penulis dalam makalah mereka.

“Tugas seperti itu menuntut torsi besar untuk menerapkan gaya darat dan mengendalikan tubuh dengan kecepatan tinggi, mendorong tumpukan sensor dan aktuasi di perangkat keras robot hingga batasnya.”

Para peneliti saat ini sedang membangun lebih banyak mesin berkaki empat yang murah, dengan tujuan untuk membuat 10 mesin, yang masing-masing berharap untuk dipinjamkan ke laboratorium lain.