Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bulan

Roket Bekas Milik China Diteliti Menghantam Permukaan Bulan

Berita Baru, China – Sebuah roket bekas yang diyakini milik China seharusnya sudah jatuh ke sisi jauh dari bagian bulan sekarang, menurut para ilmuwan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 8 Maret, sampah antariksa seberat tiga ton akan meninggalkan kawah besar jika menabrak permukaan bulan.

Para astronom pertama kali mengira bagian roket yang menghantam tersebut adalah roket yang diluncurkan oleh SpaceX Elon Musk pada tahun 2015, sebelum mereka (peneliti) berubah pikiran dan mengatakan itu adalah China, namun menjadi sesuatu yang disangkal oleh Beijing.

Para ilmuwan berharap untuk mendapatkan konfirmasi dampak tumbukan secepat 5.800mph dalam beberapa hari mendatang, atau waktu minggu.

Ini akan menandai pertama kalinya sepotong sampah luar angkasa secara tidak sengaja menabrak permukaan bulan.

Bagian roket bekas diyakini berasal dari misi China Chang’e 5-T1 yang diluncurkan pada 2014 lalu.

Para ahli mengatakan mungkin diperlukan waktu berminggu-minggu untuk mengkonfirmasi dampaknya dengan bantuan citra satelit.

Sampah antariksa yang mengorbit rendah relatif mudah dilacak, tetapi karena objek yang meluncur lebih dalam ke luar angkasa tidak mungkin menabrak apa pun, mereka biasanya dilupakan oleh semua orang kecuali segelintir pengamat.

Booster bagian dari roket sisa awalnya dianggap milik SpaceX setelah pelacak asteroid Bill Gray mengidentifikasi jalur tabrakan pada Januari.

Tapi dia mengoreksi dirinya sendiri sebulan kemudian, mengatakan objek ‘misteri’ itu bukan roket Falcon tahap atas dari peluncuran 2015 dari observatorium iklim luar angkasa untuk NASA.

Gray mengatakan kemungkinan tahap ketiga dari roket China yang mengirim kapsul sampel uji ke bulan dan kembali pada tahun 2014, tetapi pejabat kementerian China mengatakan tahap atas telah memasuki kembali atmosfer Bumi dan terbakar.

Namun, ada dua misi China dengan sebutan yang sama, yaitu uji terbang dan misi pengembalian sampel bulan 2020 dan pengamat AS yakin keduanya bingung.

Komando Luar Angkasa AS, yang melacak sampah antariksa yang lebih rendah, mengkonfirmasi Selasa bahwa tahap atas China dari misi bulan 2014 tidak pernah mengalami deorbit, seperti yang ditunjukkan sebelumnya dalam database-nya.

Tapi itu tidak bisa mengkonfirmasi negara asal objek yang akan menabrak bulan.

“Kami fokus pada objek yang lebih dekat ke Bumi,” kata juru bicara dalam sebuah pernyataan.

Gray, seorang matematikawan dan fisikawan, mengatakan dia sekarang yakin bahwa itu adalah roket China.

“Saya menjadi sedikit lebih berhati-hati dalam hal-hal seperti itu,” katanya. “Tapi aku benar-benar tidak melihat cara apa pun itu bisa menjadi hal lain.”

This image shows Chang'e 5-T1's re-entry module after vacuum thermal tests prior to its launch on a Long March 3C rocket from Xichang Satellite Launch Center in October 2014
Gambar ini menunjukkan modul masuk kembali Chang’e 5-T1 setelah uji termal vakum sebelum diluncurkan pada roket Long March 3C dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang pada Oktober 2014

Jonathan McDowell, dari Harvard and Smithsonian Center for Astrophysics, mendukung penilaian revisi Gray, tetapi menambahkan: “Efeknya akan sama. Itu akan meninggalkan satu lagi kawah kecil di bulan.”

Bulan sudah memiliki kawah yang tak terhitung jumlahnya, berkisar hingga 1.600 mil (2.500 kilometer).

Dengan sedikit atau tanpa atmosfer nyata, bulan tidak berdaya melawan rentetan meteor dan asteroid yang terus-menerus, dan pesawat ruang angkasa yang sesekali masuk, termasuk beberapa yang sengaja jatuh demi sains.

Tanpa cuaca, tidak ada erosi sehingga kawah tumbukan bertahan selamanya.

Cina memiliki pendarat bulan di sisi jauh bulan, tetapi akan terlalu jauh untuk mendeteksi dampak hari Jumat di utara khatulistiwa.

Lunar Reconnaissance Orbiter NASA juga akan berada di luar jangkauan, sementara Chandrayaan-2 yang mengorbit bulan India juga tidak mungkin lewat pada saat itu.

“Saya telah berharap untuk sesuatu (signifikan) untuk memukul bulan untuk waktu yang lama. Idealnya, itu akan menghantam sisi dekat bulan di beberapa titik di mana kita benar-benar bisa melihatnya,” kata Gray.

Setelah awalnya menyematkan serangan yang akan datang pada SpaceX Elon Musk, Gray melihat lagi setelah seorang insinyur di Jet Propulsion Laboratory NASA mempertanyakan klaimnya.

Sekarang, dia ‘cukup yakin’ bahwa itu adalah bagian roket China, tidak hanya berdasarkan pelacakan orbit kembali ke peluncuran 2014, tetapi juga data yang diterima dari eksperimen radio ham berumur pendek.

When the rocket was identified as hurtling towards the moon last month, it was mistakenly identified as originally belonging to SpaceX, owned by Elon Musk (pictured)
Ketika roket itu diidentifikasi meluncur ke bulan bulan lalu, roket itu secara keliru diidentifikasi sebagai milik SpaceX, milik Elon Musk (foto)

Pusat Studi Objek Dekat Bumi JPL mendukung penilaian ulang Gray.

Sebuah tim Universitas Arizona juga baru-baru ini mengidentifikasi segmen roket Long March China dari cahaya yang dipantulkan dari catnya, selama pengamatan teleskop.

Gray mengatakan SpaceX tidak pernah menghubunginya untuk menantang klaim aslinya dan begitu juga dengan China.

“Ini bukan masalah SpaceX, juga bukan masalah China. Tidak ada yang sangat berhati-hati tentang apa yang mereka lakukan dengan sampah di orbit semacam ini,” kata Gray.

Melacak sisa misi luar angkasa seperti ini sulit, menurut McDowell. Gravitasi bulan dapat mengubah jalur objek selama terbang lintas, menciptakan ketidakpastian. Dan tidak ada database yang tersedia, McDowell mencatat, selain dari yang ‘dibuat bersama’ oleh dirinya sendiri, Gray dan beberapa orang lainnya.