Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

DART

Roket DART ini Ditugaskan Khusus NASA untuk Menabrak Asteroid

Berita Baru, Amerika Serikat – Pesawat ruang angkasa dalam misi “pertahanan planet” pertama NASA, yang dikirim untuk membelokkan jalur asteroid sebanyak 6,8 juta mil dari Bumi, telah mengirim gambar pertamanya kembali, dan itu adalah bidang bintang kecil.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pesawat ruang angkasa Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA diluncurkan dari Vandenberg Space Force Base di California dengan SpaceX Falcon 9 pada 24 November.

Segera setelah peluncuran, pesawat ruang angkasa membuka ‘matanya’, mengembalikan gambar pertamanya, yang merupakan tonggak operasional utama dalam perjalanan satu arahnya untuk menabrak asteroid.

Ini adalah perjalanan selama setahun untuk menabrak asteroid kecil Dimorphos, yang mengorbit asteroid yang lebih besar yang disebut Didymos, dengan kecepatan 15.000 mph (24.100 km/jam) pada September 2022.

“Pada hari Selasa, 7 Desember, pesawat ruang angkasa membuka pintu melingkar yang menutupi lubang kamera teleskopik DRACO dan mengalirkan kembali gambar pertama dari lingkungan sekitarnya,” menurut NASA.

On December 10, DART’s DRACO camera captured and returned this image of the stars in Messier 38, or the Starfish Cluster, which lies some 4,200 light years away
Pada 10 Desember, kamera DRACO DART menangkap dan mengembalikan gambar bintang-bintang ini di Messier 38, atau Gugus Bintang Laut, yang terletak sekitar 4.200 tahun cahaya.
NASA's Double Asteroid Redirection Test (DART) spacecraft launched from Vandenberg Space Force Base in California on November 24, 2021
Pesawat ruang angkasa Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA diluncurkan dari Vandenberg Space Force Base di California pada 24 November 2021

Gambar-gambar itu diambil ketika wahana itu berada dua juta mil dari Bumi, yang kira-kira dua kali lebih jauh dari tujuan akhir Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Gambar pertama yang dibagikan oleh pesawat ruang angkasa menunjukkan selusin bintang, yang masing-masing tampak sebening kristal dan tajam dengan latar belakang ruang angkasa yang hitam, terletak di dekat titik perpotongan konstelasi Perseus, Aries, dan Taurus.

Tim DART, di Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA di California, menggunakan bintang-bintang dalam gambar untuk mengetahui seberapa tepat orientasi kamera DRACO.

Melakukannya dengan memberikan pengukuran pertama tentang bagaimana kamera diarahkan relatif terhadap pesawat ruang angkasa, yang dapat digunakan untuk secara akurat memindahkan pesawat ruang angkasa untuk mengarahkan DRACO ke objek yang tim tertarik untuk mengamati dari luar angkasa.

Ini termasuk Messier 38 (M38), juga dikenal sebagai Gugus Bintang Laut, yang berada di konstelasi Auriga, 4.200 tahun cahaya dari Bumi.

Menangkap gambar dengan banyak bintang seperti M38 membantu tim mengkarakterisasi ketidaksempurnaan optik dalam gambar serta mengkalibrasi seberapa terang suatu objek.

Ini semua adalah detail penting untuk pengukuran yang akurat ketika DRACO mulai mencitrakan tujuan pesawat ruang angkasa, sistem asteroid biner Didymos.

DRACO, kamera pada probe DART, adalah kependekan dari Didymos Reconnaissance dan Asteroid Camera untuk navigasi Optik.

The images were taken when the probe was two million miles from Earth, which is about twice as far as the final destination of the James Webb Space Telescope
Gambar-gambar itu diambil ketika wahana itu berada dua juta mil dari Bumi, yang kira-kira dua kali lebih jauh dari tujuan akhir Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Ini adalah kamera resolusi tinggi yang terinspirasi oleh pencitra di pesawat ruang angkasa New Horizons NASA yang mengembalikan gambar close-up pertama dari sistem Pluto dan objek Sabuk Kuiper, Arrokoth.

Sebagai satu-satunya instrumen DART, DRACO akan menangkap gambar asteroid Didymos dan asteroid bulannya Dimorphos, serta mendukung sistem panduan otonom pesawat ruang angkasa untuk mengarahkan DART ke dampak akhirnya.

Misi DART senilai $ 325 juta (Rp. 4.6 Triliun) akan memakan waktu 10 bulan untuk menyelesaikan hampir tujuh juta mil perjalanannya ke luar angkasa.

Ketika wahana antariksa seberat 1.210 pon menghantam Dimorphos, rencananya adalah untuk mengubah kecepatan ‘moonlet’ dengan sepersekian persen.

It is on a year-long journey to crash into the small asteroid Dimorphos, which orbits a larger asteroid called Didymos, at 15,000mph (24,100km/h) in September 2022
Ini adalah perjalanan selama setahun untuk menabrak asteroid kecil Dimorphos, yang mengorbit asteroid yang lebih besar yang disebut Didymos, dengan kecepatan 15.000 mph (24.100 km / jam) pada September 2022
DART will arrive at Dimorphos in October 2022, where it will deliberately smash into the asteroid at speeds of 15,000mph. This collision will change the speed of Dimorphos in its orbit around Didymos by a fraction of one per cent, changing the orbital period by several minutes
DART akan tiba di Dimorphos pada Oktober 2022, di mana ia akan sengaja menabrak asteroid dengan kecepatan 15.000 mph. Tabrakan ini akan mengubah kecepatan Dimorphos dalam orbitnya di sekitar Didymos sebesar sepersekian persen, mengubah periode orbit beberapa menit.

Meskipun batu ruang angkasa selebar 525 kaki tidak menimbulkan bahaya bagi Bumi, NASA ingin mengukur orbit asteroid yang berubah yang disebabkan oleh tabrakan tersebut.

Demonstrasi ‘pertahanan planet’ ini akan menginformasikan misi masa depan yang suatu hari nanti bisa menyelamatkan Bumi dari dampak asteroid yang mematikan.

“Ini tidak akan menghancurkan asteroid. Itu hanya akan memberikan dorongan kecil,” kata pejabat misi Nancy Chabot dari Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins, yang mengelola proyek tersebut.

Dimorphos menyelesaikan orbit di sekitar Didymos setiap 11 jam dan 55 menit ‘seperti jarum jam’, tambahnya.

Tujuan DART adalah tabrakan yang akan memperlambat Dimorphos dan membuatnya jatuh lebih dekat ke asteroid yang lebih besar, memangkas 10 menit dari orbitnya.

NASA's Double Asteroid Redirection Test (DART) spacecraft launched from Vandenberg Space Force Base in California on a SpaceX Falcon 9 on November 24
Pesawat ruang angkasa Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA diluncurkan dari Vandenberg Space Force Base di California dengan SpaceX Falcon 9 pada 24 November

Perubahan periode orbit akan diukur dengan teleskop di Bumi. Perubahan minimum agar misi dianggap berhasil adalah 73 detik.

Teknik DART terbukti berguna untuk mengubah arah asteroid bertahun-tahun atau puluhan tahun sebelum jatuh ke Bumi dengan potensi bencana.

Sebuah dorongan kecil ‘akan menambah perubahan besar dalam posisi masa depan, dan kemudian asteroid dan Bumi tidak akan bertabrakan,’ kata NASA.

Para ilmuwan terus-menerus mencari asteroid dan merencanakan jalur mereka untuk menentukan apakah mereka bisa menabrak planet ini.

“Meskipun tidak ada asteroid yang diketahui saat ini berada di jalur tumbukan dengan Bumi, kami tahu bahwa ada populasi besar asteroid dekat Bumi di luar sana,” kata Lindley Johnson, Pejabat Pertahanan Planet NASA.

“Kunci pertahanan planet adalah menemukan mereka dengan baik sebelum mereka menjadi ancaman dampak.”

“Kami tidak ingin berada dalam situasi di mana asteroid sedang menuju ke Bumi dan kemudian harus menguji kemampuan ini.”

Dimorphos and Didymos are depicted here to scale with some of Earth's most famous landmarks
Dimorphos dan Didymos digambarkan di sini untuk menskalakan beberapa landmark paling terkenal di Bumi
DART's goal is a crash that will slow Dimorphos down and cause it to fall closer toward the bigger asteroid, shaving 10 minutes off its orbit
Tujuan DART adalah tabrakan yang akan memperlambat Dimorphos dan membuatnya jatuh lebih dekat ke asteroid yang lebih besar, memangkas 10 menit dari orbitnya

NASA menargetkan dampaknya sedekat mungkin ‘menyebabkan defleksi terbesar’, tetapi DART tidak akan ‘menghancurkan’ asteroid.

Gambar dampak juga akan dikumpulkan oleh satelit yang dilengkapi kamera mini disebut LICIACube yang disumbangkan oleh Badan Antariksa Italia yang akan dikeluarkan oleh pesawat ruang angkasa DART 10 hari sebelum tumbukan.

LICIACube adalah satelit mini yang beratnya hanya 31 pon dan berukuran kira-kira sepanjang tangan dan lengan orang dewasa.

Baik Didymos maupun Dimorphos yang lebih kecil ditemukan relatif baru; Didymos pada tahun 1996 dan Dimorphos yang lebih kecil pada tahun 2003.

Pada tahun ditemukan, Dimorphos berada dalam jarak 3,7 juta mil dari Bumi, ini15 kali lebih jauh dari Bulan.

NASA menganggap objek dekat Bumi ‘berpotensi berbahaya’ jika berada dalam jarak 0,05 unit astronomi (4,6 juta mil) dan berdiameter lebih dari 460 kaki.

Lebih dari 27.000 asteroid dekat Bumi telah dikatalogkan tetapi saat ini tidak ada yang menimbulkan bahaya bagi planet kita.