Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

roket

Roket Falcon 9 SpaceX ini Telah 100 Kali “Bolak-Balik” Mengirim Satelit

Berita Baru, Amerika Serikat – SpaceX Elon Musk telah mencapai tonggak baru pada hari Minggu lalu, dimana perusahaan tersebut telah menerbangkan kembali bolak-balik roket Falcon 9 sebanyak 100 kali.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 14 Juli, Falcon 9 B1058-13 telah lepas landas Kamis lalu pukul 09:15 dan mendarat kembali di Bumi sekitar delapan setengah menit kemudian.

Misi utama roket itu adalah mengirimkan 53 satelit internet Starlink baru ke orbit rendah Bumi dan mereka telah berhasil.

Falcon 9 menyalakan sembilan mesin Merlinnya dan meninggalkan landasan peluncuran di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, mereka mengirimkan satelit dan kemudian mendarat kembali di pesawat tak berawak yang ditempatkan di Samudra Atlantik.

B1058-13 menuju timur laut dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral untuk mengirimkan stasiun relai broadband paket datar ke orbit yang berkisar antara 144 mil dan 209 mil di ketinggian.

Penyebaran 53 satelit Starlink dari tahap atas berlangsung sekitar 15 menit setelah lepas landas. Ini juga merupakan kali ke-13 roket ini digunakan kembali.

Falcon 9 adalah roket dua tahap yang dapat digunakan kembali yang telah terbukti berhasil dan aman dalam mengangkut orang dan muatan ke orbit Bumi dan sekitarnya.

Sembilan mesin Merlin roket melepaskan 1,7 juta pon daya dorong saat lepas landas, sehingga membantu pesawat mengarahkan ke tujuannya di luar angkasa.

B1058-13 headed northeast from Cape Canaveral Space Force Station to deliver the flat-packed broadband relay stations to an orbit ranging between 144 miles and 209 miles in altitude
B1058-13 menuju timur laut dari Cape Canaveral Space Force Station untuk mengirimkan stasiun relai broadband paket datar ke orbit dengan ketinggian berkisar antara 144 mil dan 209 mil

Setelah muatan dilepaskan, tahap pertama kembali ke Bumi, dengan menggunakan dua pengereman untuk memperlambatnya sebelum mencapai tahap pesawat tak berawak.

Kemampuan untuk menggunakan kembali tahap pertama roketnya membantu SpaceX menekan biaya per peluncuran, dan membuatnya sangat kompetitif melawan perusahaan lainnya.

Ini juga merupakan bagian dari rencana Musk untuk menjajah Mars, kedepannya. Begitu SpaceX dapat menguasai penggunaan kembali sebuah roket, ia dapat mulai mengirim beberapa roket ke Mars dan kembali ke Bumi.

Musk, bagaimanapun, berencana untuk menggunakan roket Starship besar milik perusahaan untuk mengangkut manusia ke dan dari Planet Merah.

SpaceX hari Rabu lalu mengumumkan bahwa Starship 24, atau Ship 24, sekarang berdiri tegak di landasan peluncuran suborbital di fasilitas pengujiannya di Boca China, Texas.

Langkah ini “dalam persiapan untuk uji penerbangan orbital pertama Starship,” SpaceX berbagi dalam sebuah tweet, menunjukkan bahwa roket besar itu bisa lepas landas bulan ini.

Deployment of the 53 flat-packed satellites from the upper stage took place about 15 minutes after liftoff. Pictured are the satellites inside the cargo capsule
Penyebaran 53 satelit flat-packed dari tahap atas berlangsung sekitar 15 menit setelah lepas landas. Digambarkan adalah satelit di dalam kapsul kargo
SpaceX announced Wednesday that Starship 24, or Ship 24, is now standing tall on the suborbital launchpad at its testing facility in Boca China, Texas
SpaceX mengumumkan Rabu bahwa Starship 24, atau Ship 24, sekarang berdiri tegak di landasan peluncuran suborbital di fasilitas pengujiannya di Boca China, Texas

Semua aktivitas di fasilitas pengujian telah ditunda selama lebih dari satu tahun karena tinjauan lingkungan oleh Federal Aviation Administration (FAA).

Menurut laporan FAA, SpaceX diharuskan “mengambil lebih dari 75 tindakan untuk mengurangi dampak lingkungan dari rencana yang diusulkan untuk meluncurkan kendaraan Starship / Super Heavy” sebelum dapat meluncurkan roket lain untuk situs peluncuran tersebut.

Laporan FAA diterbitkan pada 13 Juni lalu dan keesokan harinya, Musk mentweet: “Starship akan siap terbang bulan depan.”

Dia juga mentweet pada 14 Juni lalu bahwa SpaceX “akan memiliki tumpukan Starship kedua yang siap terbang pada bulan Agustus dan kemudian bulanan setelahnya.”