Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

stasiun luar angkasa

Rusia Mulai Memamerkan Proyek Model Stasiun Luar Angkasa Milik Sendiri

Berita Baru, Rusia – Badan antariksa Rusia meluncurkan model fisik seperti apa stasiun luar angkasa kedepannya, hal ini setelah Rusia meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan berjalan dengan membangun stasiun sendiri.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 23 Agusutus, Roscosmos memamerkan model stasiun luar angkasa yang direncanakan kedepannya, yang akan memiliki empat modul selama fase pertama dan akhirnya berkembang menjadi enam dengan platform layanan, ini di pameran industri militer di luar Moskow.

Ketika selesai, stasiun ini akan mampu menampung hingga empat kosmonot dan peralatan ilmiah didalamnya.

Stasiun luar angkasa Rusia yang direncanakan pada akhirnya akan diperluas menjadi enam modul dan platform layanan, kata negara itu, setelah sepenuhnya meninggalkan ISS
Stasiun luar angkasa Rusia yang direncanakan pada akhirnya akan diperluas menjadi enam modul dan platform layanan, kata negara itu, setelah sepenuhnya meninggalkan ISS

Kepala Roscosmos Yuris Borisov, yang ditunjuk bulan lalu untuk menggantikan Dmitry Rogozov, dilaporkan menegaskan kembali pada acara bahwa Rusia akan keluar dari stasiun luar angkasa ISS setelah 2024 dan sedang mengerjakan stasiun luar angkasanya sendiri.

Badan antariksa Rusia belum memberikan rincian lebih lanjut tentang stasiun barunya, yang dijuluki ROSS, atau Stasiun Layanan Orbital Rusia, termasuk kapan tepatnya akan diluncurkan belum jelas.

Media pemerintah Rusia telah menyarankan tahap pertama dapat diluncurkan pada tahun 2025-25 dan paling lambat tahun 2030, dengan tahap akhir direncanakan pada tahun 2030-35.

Stasiun Rusia akan dijalankan secara berbeda dari ISS. Hal ini tidak dirancang untuk terus-menerus dikelola. Sebaliknya, kosmonot akan tinggal selama dua periode yang diperpanjang sepanjang tahun.

Kepala Roscosmos Yuris Borisov, yang ditunjuk bulan lalu untuk menggantikan Dmitry Rogozov, dilaporkan mengatakan pada acara tersebut bahwa Rusia akan keluar dari ISS setelah 2024 dan sedang mengerjakan stasiun luar angkasanya sendiri.
Kepala Roscosmos Yuris Borisov, yang ditunjuk bulan lalu untuk menggantikan Dmitry Rogozov, dilaporkan mengatakan pada acara tersebut bahwa Rusia akan keluar dari ISS setelah 2024 dan sedang mengerjakan stasiun luar angkasanya sendiri.
Stasiun Rusia akan dijalankan secara berbeda dari ISS. Hal ini tidak dirancang untuk terus-menerus dikelola. Sebaliknya, kosmonot akan tinggal selama dua periode yang diperpanjang sepanjang tahun
Stasiun Rusia akan dijalankan secara berbeda dari ISS. Hal ini tidak dirancang untuk terus-menerus dikelola. Sebaliknya, kosmonot akan tinggal selama dua periode yang diperpanjang sepanjang tahun
ISS (atas) telah menjadi area kerja sama yang langka antara Rusia dan Amerika Serikat - sebelum ketegangan perang Rusia di Ukraina
ISS (atas) telah menjadi area kerja sama yang langka antara Rusia dan Amerika Serikat – sebelum ketegangan perang Rusia di Ukraina

Interfax, mengutip sumber industri yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa stasiun ruang angkasa baru Rusia akan menelan biaya hingga $6 miliar (Rp. 89 Triliun).

Dok stasiun itu disebut modul Nauka, yang merapat dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional tahun lalu, menurut Vladimir Solovyov, direktur penerbangan untuk segmen Rusia ISS.

“Modul Ilmiah dan Energi” akan menjadi yang pertama dibangun, bersama dengan modul docking dengan enam stasiun untuk kapsul untuk menurunkan kosmonot.

Negara yang dipimpin oleh Vladimir Putin sebelumnya menarik kembali pernyataannya tentang meninggalkan ISS, dengan mengatakan akan menjaga kosmonotnya di laboratorium ilmiah yang mengorbit hingga 2028.

Solovyov seperti dikutip mengatakan Rusia harus tetap berada di stasiun sampai Stasiun Layanan Orbital Rusia (ROSS) beroperasi.

“Kami, tentu saja, perlu terus mengoperasikan ISS sampai kami membuat backlog yang kurang lebih nyata untuk ROSS,” katanya.

“Kita harus memperhitungkan bahwa jika kita menghentikan penerbangan berawak selama beberapa tahun, maka akan sangat sulit untuk mengembalikan apa yang telah dicapai.”

Rencana Rusia untuk meninggalkan stasiun luar angkasa ISS menjadi berita utama di seluruh dunia akhir bulan lalu, meskipun NASA mengatakan pada saat itu bahwa mereka belum mendengar melalui saluran resmi tentang rencana masa depan Rusia.

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan kepada DailyMail.com, setelah berita pemisahan pada hari Selasa, dalam sebuah pernyataan: “NASA belum mengetahui keputusan dari salah satu mitra, meskipun kami terus membangun kemampuan masa depan untuk memastikan kehadiran utama kami di orbit rendah Bumi.”

NASA berharap ISS dapat tetap mengorbit hingga sekitar tahun 2030. Badan antariksa itu merencanakan kehidupan setelah ISS dengan bermitra dengan proyek Orbital Reef Jeff Bezos dengan cara yang sama seperti bekerja dengan SpaceX untuk meluncurkan astronot ke ISS.

Bulan lalu, NASA terpaksa memihak ketika tiga kosmonot menampilkan propaganda anti-Ukraina di ISS.

Tiga kosmonot Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov, berbagi foto mereka memegang bendera Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk dari dua wilayah separatis yang didukung Rusia di timur Ukraina yang hanya diakui sebagai negara merdeka oleh Moskow dan Suriah.

Mereka mengklaim bahwa penaklukan wilayah itu adalah “hari pembebasan untuk dirayakan baik di Bumi maupun di luar angkasa.”

Langkah tersebut memaksa NASA untuk menegur Rusia menggunakan ISS “untuk tujuan politik untuk mendukung perangnya melawan Ukraina.”

Sekretaris pers Jackie McGuinness menambahkan bahwa itu “pada dasarnya tidak konsisten dengan fungsi utama stasiun di antara 15 negara peserta internasional untuk memajukan ilmu pengetahuan dan mengembangkan teknologi untuk tujuan damai.”

Sebelum ketegangan perang Rusia di Ukraina, stasiun luar angkasa ISS adalah area kerja sama yang langka antara Amerika Serikat dan Rusia.

Tiga kosmonot Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov, mengibarkan bendera Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk — dua wilayah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur yang hanya diakui sebagai negara merdeka oleh Moskow dan Suriah. NASA kemudian menegur gambar ini
Tiga kosmonot Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov, mengibarkan bendera Republik Rakyat Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk — dua wilayah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur yang hanya diakui sebagai negara merdeka oleh Moskow dan Suriah. NASA kemudian menegur gambar ini