Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

apple

Saham Apple Turun Sebesar 3% Setelah Memangkas Produksi Lini iPhone 14 Barunya

Berita Baru, Amerika Serikat – Saham Apple turun 3,9 persen dalam perdagangan premarket pada hari Rabu menyusul berita bahwa raksasa teknologi itu memangkas produksi iPhone 14 barunya setelah melihat permintaan yang lebih lemah dari perkiraan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 31 Oktober, sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan kepada Bloomberg bahwa Apple akan melepas enam juta handset tambahan tahun ini di atas 90 juta unit yang sudah diproduksi pada tahun 2021.

Kurangnya antusiasme di kalangan konsumen kemungkinan karena kenaikan harga untuk pasar di luar AS dan inflasi, membuat konsumen tetap menggunakan iPhone lama mereka daripada membeli model terbaru.

Pengguna yang membeli iPhone 14 telah melaporkan beberapa masalah dengan handset, seperti masalah koneksi seluler, kamera bergetar, dan perangkat secara acak menahan saat sedang diisi daya.

Apple memulai debut iPhone 14 pada 7 September lalu selama acara ‘Far Out’ dan meskipun eksteriornya tidak berubah, itu termasuk beberapa fitur baru yang dapat mendeteksi ketika Anda berada dalam kecelakaan mobil, melacak ovulasi dan terhubung ke internet satelit.

Perangkat mulai dari $ 799 (Rp. 12.5 Juta) di AS, mirip dengan iPhone sebelumnya, tetapi di internasional, handset berharga mulai lebih dari $ 900 (Rp. 14 Juta).

Namun, iPhone 14 Pro sukses besar dan mendominasi pre-order minggu pertama, yang mungkin disebabkan oleh peningkatan besar yang disertakan dalam smartphone.

Pro memiliki tampilan yang lebih cerah, yang menjadikannya sebagai tampilan smartphone terbaik, memiliki fitur kamera yang lebih baik dengan resolusi hingga empat kali lipat dari pendahulunya dan Dynamic Island baru yang menggunakan ruang mati pada smartphone untuk menampung kamera selfie dan ID Wajah.

Analis JPMorgan Samik Chatterjee mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien akhir pekan lalu: “Permintaan iPhone tetap cukup tinggi untuk model Pro tetapi lebih lemah untuk model dasar dibandingkan dengan tahun lalu, dengan 14 Pro dan Pro Max lead time pelacakan sejalan dengan lebih baik dari 13 Pro dan Pro Max lead time, diimbangi dengan lead time yang lebih pendek untuk model dasar.”

Saham Apple Turun Sebesar 3% Setelah Memangkas Produksi Lini iPhone 14 Barunya
Membatalkan rencana untuk meningkatkan produksi dikatakan telah menyebabkan saham Apple turun pada hari Rabu sebesar 3,9 persen dalam perdagangan premarket
Saham Apple Turun Sebesar 3% Setelah Memangkas Produksi Lini iPhone 14 Barunya
Namun, iPhone 14 Pro sukses besar dan mendominasi pre-order minggu pertama, yang mungkin disebabkan oleh peningkatan besar yang disertakan dalam smartphone.

Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk iPhone 14 Apple.

Konsumen yang memilih smartphone baru telah melaporkan beberapa masalah salah satunya dengan koneksi seluler.

Forum MacRumors menyertakan beberapa laporan yang membahas masalah tersebut.

“Saya pikir itu adalah sesuatu dengan iPhone baru. Sinyal saya biasanya 1 hingga 2 bar di rumah dengan 14 pro, tetapi saudara laki-laki saya mengikuti rencana saya dengan iPhone 13 dan ketika dia selesai, dia memiliki semua 4 bar. 13-nya juga mendapatkan kecepatan yang jauh lebih baik di 5G daripada yang saya lakukan saat ini. Mudah-mudahan itu sesuatu yang akan diperbaiki oleh pembaruan iOS,” seorang pengguna berbagi.

Masalah lainnya adalah iPhone 14 sering mengalami restart secara acak saat mengisi daya, ini hanya dilaporkan oleh pemilik iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max.

Tidak ada yang tahu apa yang menyebabkan masalah, tetapi itu terjadi dengan pengisian daya MagSafe dan Lightning.

Dan kamera iPhone Pro yang ditingkatkan terkadang ditemukan ‘berdetak dan bergetar’.

Masalah-masalah ini, ditambah kenaikan harga, mungkin cukup untuk mencegah konsumen menukar iPhone lama mereka dengan versi baru yang lebih mahal.