Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Konstruksi

Sampah Makanan ini Disulap Peneliti Menjadi Bahan Konstruksi

Berita Baru, Jepang – Para peneliti di Jepang telah menemukan cara untuk memanfaatkan sisa makanan, seperti kulit pisang atau daun kubis dan mengubahnya menjadi produk bangunan untuk konstruksi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim di Institut Ilmu Industri di Universitas Tokyo melihat semua jenis sisa makanan dan menggunakan konsep “pengepresan panas” yang biasa digunakan untuk mengubah bubuk kayu menjadi bahan konstruksi.

Namun, mereka menggunakan sisa makanan yang dikeringkan dengan vakum dan mencampur bubuk makanan dengan air, bumbu kimia dan meletakkannya pada suhu yang cukup tinggi untuk kemudian menguji kekuatan, serta tetap mengawasi rasa, bau dan penampilan campuran.

“Tujuan kami adalah menggunakan rumput laut dan sisa makanan biasa untuk membangun bahan yang setidaknya sekuat beton,” Yuya Sakai, penulis senior studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

It's estimated that between 30 and 40 percent of food is wasted annually in the US, or approximately 20 pounds per per per month
Diperkirakan antara 30 dan 40 persen makanan terbuang setiap tahun di AS, atau sekitar 20 pon per per bulan.
All of the materials exceeded the researchers bending strength target except for the pumpkins
Semua bahan melebihi target kekuatan tekuk peneliti kecuali labu

“Tetapi karena kami menggunakan sisa makanan yang dapat dimakan, kami juga tertarik untuk menentukan apakah proses daur ulang memengaruhi rasa bahan aslinya.”

Temuan ini akan dipublikasikan dalam The 70th Annual Meeting of The Society of Materials Science, Japan sebagai “Pengembangan Bahan Konstruksi Baru dari Limbah Makanan.”

Salah satu rekan penulis studi, Kota Machida, mengatakan bahwa semua bahan melebihi target kekuatan lentur yang diperlukan, kecuali bahan labu.

Juga penting adalah kekuatan daun kubis Cina, yang Machida menambahkan “menghasilkan bahan lebih dari tiga kali lebih kuat dari beton.”

Ketika daun kubis dicampur dengan bahan dasar labu, ada “penguatan yang efektif” yang memuaskan para peneliti.

Anehnya, sisa makanan yang baru didaur ulang menyimpan sebagian besar rasanya, para peneliti menemukan.

Jika bumbu seperti garam atau gula ditambahkan untuk meningkatkan rasa, kekuatannya tidak berkurang.

Bahan tersebut juga tidak terpengaruh secara negatif oleh pembusukan, jamur, atau serangga dan tidak ada perubahan berarti pada penampilan atau rasa setelah terpapar udara selama empat bulan.

Menurut Departemen Pertanian AS, limbah makanan merupakan masalah besar di dalam negeri.

Diperkirakan antara 30 dan 40 persen makanan terbuang setiap tahun, atau sekitar 20 pon per per bulan.

Pada tingkat 31 persen, itu akan setara dengan sekitar 133 miliar pon makanan atau makanan senilai $ 161 miliar, pada 2010.

Secara global, masalahnya bahkan lebih besar: Program Pangan Dunia memperkirakan bahwa sepertiga dari makanan dunia terbuang setiap tahun, atau senilai $1 triliun.

Karena itu, “penting untuk mengembangkan metode untuk mendaur ulang sisa makanan,” kata universitas itu dalam rilisnya.

Dengan bahan yang cukup kuat untuk proyek konstruksi namun masih dapat dimakan di alam dan rasanya, mungkin ada sejumlah “aplikasi kreatif” yang berasal dari penelitian mereka, tambah universitas.