Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

masker

Sensor Masker Wajah ini dapat Mendeteksi Kondisi Tubuh Pemakai

Berita Baru, Amerika Serikat – Sensor pintar baru telah diluncurkan yang dapat mengubah masker wajah apa pun menjadi perangkat pemantauan kesehatan seperti sensor tangan Fitbit.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, FaceBit, atau ‘Fitbit for the face’, adalah sensor berukuran seperempat yang menempel pada masker wajah menggunakan magnet kecil dan melacak laju pernapasan, detak jantung, berapa lama mereka telah memakai masker, dan apakah masker tersebut sudah mulai bocor.

Dirancang dengan mempertimbangkan komunitas medis, ini dapat digunakan oleh siapa saja untuk memantau kesehatan mereka, terutama karena banyak negara bagian dan kota di seluruh AS melanjutkan mandat masker mereka.

Perangkat ringan bahkan dapat digunakan untuk memprediksi keadaan emosional pemakainya dan tingkat kelelahan, menurut kelompok insinyur Universitas Northwestern di belakang Facebit.

Gadget mentransfer semua data secara nirkabel ke aplikasi smartphone agar pengguna dapat memeriksa kesehatan mereka secara real time. Dalam kasus kebocoran masker, atau risiko kesehatan lain seperti detak jantung yang meningkat, ia dapat mengirimkan pemberitahuan langsung kepada pengguna.

Meskipun perangkat kecil ini ditenagai oleh baterai kecil, perangkat ini terus-menerus diisi ulang hanya dengan kekuatan napas pengguna. Itu juga membutuhkan biaya dari panas yang memancar dari pemakainya, serta matahari, yang berarti itu akan bertahan selama 11 hari antara pengisian penuh.

Perancang utama Josiah Hester, Profesor Desain Junior Breed di Sekolah Teknik McCormick Northwestern, mengatakan dia ingin membuat masker wajah ‘cerdas’ yang ditujukan untuk para profesional perawatan kesehatan yang ‘tidak perlu dicolokkan dengan tidak nyaman selama tengah jam kerja. ,’ laporan peringatan Eureka.

“Kami menambah energi baterai dengan pemanenan energi dari berbagai sumber, yang berarti Anda dapat memakai masker selama satu atau dua minggu tanpa harus mengisi daya atau mengganti baterai.”

The FaceBit, or 'Fitbit for the face', is a quarter-sized sensor which attaches to a face mask using a small magnet and tracks a user's respiration rate, heart rate, how long they have been wearing the mask, and if the mask has begun to leak
FaceBit, atau ‘Fitbit for the face’, adalah sensor berukuran seperempat yang menempel pada masker wajah menggunakan magnet kecil dan melacak laju pernapasan, detak jantung, berapa lama mereka telah memakai masker, dan apakah masker tersebut sudah mulai bocor
The lightweight device can even be used to predict the wearer's emotional state and level of fatigue, according to the group of Northwestern University engineers behind the Facebit
Perangkat ringan bahkan dapat digunakan untuk memprediksi keadaan emosional pemakainya dan tingkat kelelahan, menurut kelompok insinyur Universitas Northwestern di belakang Facebit.
The gadget transfers all the data wirelessly to a smartphone app to users can check on their health in real time. In the case of a mask leak, or another health risk such as an elevated heart rate, it can send an immediate notification to the user
Gadget mentransfer semua data secara nirkabel ke aplikasi smartphone agar pengguna dapat memeriksa kesehatan mereka secara real time. Dalam kasus kebocoran masker, atau risiko kesehatan lain seperti detak jantung yang meningkat, ia dapat mengirimkan pemberitahuan langsung kepada pengguna

Facebit telah melakukan pengujian putaran pertama pada sukarelawan tetapi perlu menjalani uji klinis jika ingin menyertakan peringatan kebocoran masker.

Tim insinyur telah merilis desain sebagai open source dan perangkat keras terbuka sehingga setiap perusahaan atau individu dapat mulai memproduksi perangkat.

“FaceBit memberikan langkah pertama menuju penginderaan dan inferensi di wajah yang praktis dan memberikan pilihan yang berkelanjutan, nyaman, dan nyaman untuk pemantauan kesehatan umum bagi pekerja garis depan COVID-19 dan seterusnya,’ kata Hester. ‘Saya sangat bersemangat untuk menyerahkan ini kepada komunitas riset untuk melihat apa yang dapat mereka lakukan dengannya.”

Sementara Hester menciptakan perangkat dengan mempertimbangkan komunitas medis, orang-orang yang masih mengenakan masker kain, bedah atau N95, sebagaimana mandat berlanjut, akan mendapat manfaat dari pemantauan lanjutannya.

Ini menilai detak jantung dengan memantau gerakan kecil yang tidak terlihat yang dilakukan kepala seseorang setiap kali berdenyut dan dapat menghitung detaknya.

“Jantung Anda mendorong banyak darah ke seluruh tubuh, dan gaya balistiknya cukup kuat,’ kata Hester. ‘Kami bisa merasakan kekuatan itu saat darah mengalir ke arteri utama ke wajah.”

Dengan menggabungkan informasi tentang detak jantung dengan laju pernapasan, seperti detak jantung yang meningkat dan pernapasan yang cepat, Facebit mendeteksi stres dan ketika seseorang sedang kesal dan dapat mengirim peringatan yang memberitahu mereka untuk beristirahat atau mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri.

Designed with the medical community in mind, it can be used by anyone to monitor their health, especially as many states and cities across the US continue their mask mandates. File image
Dirancang dengan mempertimbangkan komunitas medis, ini dapat digunakan oleh siapa saja untuk memantau kesehatan mereka, terutama karena banyak negara bagian dan kota di seluruh AS melanjutkan mandat masker mereka. File gambar

Hester menjelaskan, timnya telah mewawancarai dokter, perawat, dan asisten medis tentang apa yang mereka inginkan dari masker pintar. Semua menjawab bahwa mereka ingin fokus pada penggunaan masker, terutama selama pandemi COVID-19 dan berurusan dengan pasien menular lainnya.

Tes kesesuaian masker rumah sakit saat ini untuk N-95 melibatkan pemakainya yang mengenakan tudung plastik dan diledakkan dengan peningkatan jumlah aerosol yang terasa manis atau pahit, sampai mereka dapat merasakannya.

Jika mereka dapat mendeteksi rasa terlalu cepat dalam prosesnya, topeng mereka terlalu longgar.

Hester berharap pada akhirnya dapat merampingkan prosesnya, dan membantu mengingatkan pemakainya jika topeng mereka bergeser atau menjadi longgar dan mulai bocor.

“Jika Anda memakai masker selama 12 jam atau lebih, terkadang wajah Anda bisa mati rasa,’ kata Hester. “Anda bahkan mungkin tidak menyadari bahwa topeng Anda longgar karena Anda tidak dapat merasakannya atau Anda terlalu lelah untuk menyadarinya. Kita dapat memperkirakan proses pengujian kecocokan dengan mengukur resistensi topeng. Jika kita melihat penurunan resistensi yang tiba-tiba, itu menunjukkan kebocoran telah terbentuk, dan kita dapat memperingatkan pemakainya.”