Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mars

Seperti Apa Bentuk Pangkalan dan Tempat Tinggal di Mars di Masa Depan?

Berita Baru, Amerika Serikat – Seperti apa bentuk pangkalan dan tempat tinggal di Mars? Konsep imajinatif termasuk bangunan cetak 3D dengan perabot elektronik, ruang kebugaran, dan area untuk bercocok tanam menunjukkan bagaimana manusia suatu hari nanti bisa hidup di Planet Merah tersebut (mars)

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Menempatkan pangkalan tempat tinggal manusia di Mars telah lama menjadi aspirasi bagi kita penduduk Bumi.

Selama berabad-abad orang telah terpesona oleh Planet Merah yang berdebu dan sunyi, sejak penemuannya oleh Galileo pada tahun 1610, dan seiring dengan berkembangnya mistikus, demikian pula pemikiran bahwa manusia mungkin dapat berlarian di atasnya, sebuah gambar yang dipopulerkan di majalah dan di TV selama tahun 1950-an dan 60-an.

Demam ras bulan telah mencengkeram dunia, dan setelah Neil Armstrong menjadi orang pertama yang berjalan di permukaan bulan pada tahun 1969, umat manusia segera mengarahkan pandangannya pada target Mars berikutnya.

Meskipun eksplorasi ruang angkasa berawak di luar orbit Bumi terhenti dalam beberapa dekade berikutnya, perlombaan ruang angkasa baru yang melibatkan miliarder Elon Musk, Jeff Bezos, dan Sir Richard Branson telah menghidupkan kembali gagasan bagi orang-orang untuk menginjakkan kaki di dunia lain di luar dunia kita.

Kepala di antara mereka adalah CEO SpaceX Musk, yang telah menyatakan keinginannya untuk menciptakan koloni satu juta orang di Mars pada tahun 2050.

Tetapi jika dan ketika kita sampai di sana, seperti apa basis manusia yang memungkinkan orang bertahan dan akhirnya hidup di Planet Merah?

MailOnline telah melihat beberapa konsep terkemuka dari perusahaan dan organisasi di seluruh dunia untuk mendapatkan gambaran tentang visi kehidupan di Mars, dan mana yang paling mungkin.

Salah satu ide tersebut, dari startup teknologi konstruksi yang berbasis di Texas, ICON, sedang dibangun dalam kemitraan dengan NASA.

Memiliki kemiripan dengan HAB, kependekan dari The Mars Lander Habitat, dalam film laris Matt Damon 2015 The Martian, bangunan cetak 3D perusahaan ini dilengkapi dengan TV 55 inci, ruang kebugaran, dan area untuk menanam tanaman.

Bearing similarities to the HAB in Matt Damon's 2015 blockbuster, The Martian, it features a 55-inch TV, fitness room and areas to grow crops
Memiliki kemiripan dengan HAB dalam blockbuster Matt Damon 2015, The Martian, memiliki TV 55 inci, ruang kebugaran, dan area untuk bercocok tanam.
The 158-square-metre 'habitat', known as Mars Dune Alpha, is currently under construction at the Johnson Space Center
‘Habitat’ seluas 158 meter persegi, yang dikenal sebagai Mars Dune Alpha, saat ini sedang dibangun di Johnson Space Center
The habitat will simulate the challenges of a mission on Mars, including resource limitations, equipment failure, communication delays, and other environmental stressors
Habitat akan mensimulasikan tantangan misi di Mars, termasuk keterbatasan sumber daya, kegagalan peralatan, penundaan komunikasi, dan tekanan lingkungan lainnya.
Crew tasks may include simulated spacewalks, scientific research, use of virtual reality and robotic controls, and exchanging communications
Tugas kru dapat mencakup simulasi perjalanan ruang angkasa, penelitian ilmiah, penggunaan realitas virtual dan kontrol robot, dan bertukar komunikasi
A home on Mars: The preferred technology for constructing extraterrestrial habitats is 3D printing because of the lack of building materials required. The construction of the habitat being built by ICON at the Johnson Space Center is pictured
Sebuah rumah di Mars: Teknologi yang disukai untuk membangun habitat luar angkasa adalah pencetakan 3D karena kurangnya bahan bangunan yang dibutuhkan. Konstruksi habitat yang sedang dibangun oleh ICON di Johnson Space Center digambarkan

Ini adalah teknologi yang disukai untuk membangun habitat luar angkasa karena kurangnya bahan bangunan yang dibutuhkan.

‘Habitat’ seluas 158 meter persegi, yang dikenal sebagai Mars Dune Alpha, saat ini sedang dibangun di Johnson Space Center di Texas.

Pada bulan Agustus, badan antariksa AS mengatakan menyambut pelamar untuk mengambil bagian dalam proyek satu tahun untuk mensimulasikan kehidupan di dunia yang jauh, yang akan dimulai pada musim gugur tahun depan.

Akan ada tiga misi seperti itu, masing-masing terdiri dari empat anggota kru yang tinggal dan bekerja di modul cetak 3D ICON.

Habitat akan mensimulasikan tantangan misi di Mars, termasuk keterbatasan sumber daya, kegagalan peralatan, penundaan komunikasi, dan tekanan lingkungan lainnya.

Tugas kru dapat mencakup simulasi perjalanan ruang angkasa, penelitian ilmiah, penggunaan realitas virtual dan kontrol robot, dan pertukaran komunikasi.

“Ini adalah simulasi habitat dengan ketelitian tertinggi yang pernah dibangun oleh manusia,” kata salah satu pendiri ICON, Jason Ballard.

“Mars Dune Alpha dimaksudkan untuk melayani tujuan yang sangat spesifik, untuk mempersiapkan manusia untuk hidup di planet lain.”

“Kami ingin mengembangkan analog yang paling setia yang mungkin untuk membantu impian umat manusia untuk berkembang menjadi bintang-bintang.”

Konsep lain yang telah dibagikan termasuk ‘Mars Case’, oleh perusahaan Open Architecture yang berbasis di Cina, dan ‘Mars base alpha’ Elon Musk, yang pertama kali diungkapkan oleh pendiri SpaceX tiga tahun lalu.

Baru minggu lalu dia juga meluncurkan rencana untuk membawa ‘Bahtera Nuh futuristik’ ke Mars, meskipun ini sempat di kritik oleh para ilmuwan.

Mereka mengatakan klaim itu tidak lebih dari ‘suara yang brilian’ dan kenyataannya adalah berabad-abad dan akan sangat sulit untuk dicapai.

In August the US space agency said it was welcoming applicants to take part in a one-year project to simulate life on a distant world, set to begin in autumn next year
Pada bulan Agustus, badan antariksa AS mengatakan menyambut pelamar untuk mengambil bagian dalam proyek satu tahun untuk mensimulasikan kehidupan di dunia yang jauh, yang akan dimulai pada musim gugur tahun depan.
It is hoped that the ICON Mars base in Texas (pictured) can help NASA prepare for humans to one day live on the Red Planet
Diharapkan pangkalan ICON Mars di Texas (foto) dapat membantu NASA mempersiapkan manusia untuk suatu hari tinggal di Planet Merah

Bearing similarities to the HAB, short for The Mars Lander Habitat, in Matt Damon's 2015 blockbuster The Martian (pictured), the company's 3D-printed building features a 55-inch TV, fitness room and areas to grow crops
Memiliki kemiripan dengan HAB, kependekan dari The Mars Lander Habitat, dalam film laris Matt Damon tahun 2015 The Martian (foto), bangunan cetak 3D perusahaan ini dilengkapi dengan TV 55 inci, ruang kebugaran, dan area untuk menanam tanaman.

Hal besar berikutnya adalah membangun kota mandiri di Mars dan membawa hewan dan makhluk Bumi ke sana,” kata Musk.

“Semacam bahtera Nuh futuristik. Kami akan membawa lebih dari dua, meskipun – agak aneh jika hanya ada dua.”

Gambar yang sebelumnya di-tweet oleh Musk menunjukkan roket raksasa milik perusahaannya, yang sekarang dikenal sebagai Starship Super Heavy, di permukaan Planet Merah, dengan dasar kubah di latar belakang, dan tampak seperti panel surya.

Menanggapi pertanyaan tentang pangkalan dan kapan itu bisa dibangun, Musk mentweet “Mungkin 2028 untuk pangkalan yang akan dibangun.”

Pictures previously tweeted by Musk show his firm's Big F***ing Rocket, now known as Starship Super Heavy, on the surface of the red planet, with a dome base in the background, and what appear to be solar panels
Gambar yang sebelumnya di-tweet oleh Musk menunjukkan Rocket besar perusahaannya, sekarang dikenal sebagai Starship Super Heavy, di permukaan planet merah, dengan dasar kubah di latar belakang, dan apa yang tampak seperti panel surya.
Just last week he also unveiled a plan to take a 'futuristic Noah's Ark' to Mars , although this was ridiculed by scientists. The initial design for Mars base alpha is pictured
Baru minggu lalu dia juga meluncurkan rencana untuk membawa ‘Bahtera Nuh futuristik’ ke Mars, meskipun ini diejek oleh para ilmuwan. Desain awal untuk alfa pangkalan Mars digambarkan

Kasus Mars, sementara itu, dibuat oleh perusahaan desain Open Architecture yang berbasis di Beijing dalam kemitraan dengan raksasa teknologi China Xiaomi.

Diresmikan pada tahun 2018 sebagai ruang hidup mandiri yang kompak, berukuran panjang hanya 7,8 kaki, lebar 7,8 kaki, dan tinggi 6,5 kaki.

Sebuah ‘gelembung hidup’ yang menempel pada alasnya dapat mengembang, runtuh, dan terlipat ke dalam dirinya sendiri ‘seperti pengepakan dan pembongkaran koper.’

Di dalam, ada ruang tamu utama, yang tampak seperti kamar mandi, meja, beberapa kursi, dan tempat penyimpanan.

Smartphone, seperti yang dibuat oleh Xiaomi, dapat digunakan untuk mengontrol peralatan dan fungsi lainnya, seperti pencahayaan, di dalam rumah.

The Mars Case (pictured), meanwhile, was created by Beijing-based design firm Open Architecture in partnership with Chinese technology giant Xiaomi
Kasing Mars (foto), sementara itu, dibuat oleh perusahaan desain Open Architecture yang berbasis di Beijing dalam kemitraan dengan raksasa teknologi China Xiaomi
Inside, there is a main living area, what appears to be a bathroom, a desk, some chairs and a storage area
Di dalam, ada ruang tamu utama, yang tampak seperti kamar mandi, meja, beberapa kursi, dan tempat penyimpanan
Smartphones, such as those made by Xiaomi, can be used to control appliances and other functions, like lighting, in the house
Ponsel cerdas, seperti yang dibuat oleh Xiaomi, dapat digunakan untuk mengontrol peralatan dan fungsi lainnya, seperti penerangan, di dalam rumah

Bahkan ada jendela yang menempel pada struktur seperti gelembung yang akan muncul saat inflasi.

Desain Cina lainnya diungkapkan oleh perusahaan C-Space, yang disebut Mars Base 1 dan juga dikenal sebagai ‘Mars Camp’.

Simulator Planet Merah, dibangun di gurun Gobi China, adalah kompleks seluas 574.039 kaki persegi (53.330 meter persegi).

Badan antariksa China, CNSA, berharap kamp tersebut menjadi pusat peneliti dan pencari petualangan di masa depan untuk menghadapi tantangan yang dihadapi astronot di Mars.

Another Chinese design was revealed by the company C-Space, called Mars Base 1 and also known as 'Mars Camp' (pictured)
Desain Cina lainnya diungkapkan oleh perusahaan C-Space, yang disebut Mars Base 1 dan juga dikenal sebagai ‘Mars Camp’
China's space agency, CNSA, hopes that the camp becomes a centre for researchers and adventure-seekers alike in the future to take on challenges that face astronauts on Mars
Badan antariksa China, CNSA, berharap kamp tersebut menjadi pusat peneliti dan pencari petualangan di masa depan untuk menghadapi tantangan yang dihadapi astronot di Mars.
The white-coloured base has a silver dome and nine modules, including living quarters, a control room, a greenhouse and an airlock
Basis berwarna putih memiliki kubah perak dan sembilan modul, termasuk tempat tinggal, ruang kontrol, rumah kaca, dan kunci udara.

Basis penelitian akan terdiri dari tiga modul yang berbeda, menurut para ilmuwan.

Perlengkapan utama pangkalan akan mencakup inti pusat yang tingginya 41 kaki (12,5 m) dan diameter 16 kaki (5 m).

Para ilmuwan menggambarkannya sebagai ‘ruang hidup minimal’ yang akan menampung semua bahan dan barang penting.

Tiga kapsul hidup akan dipasang ke inti melalui airlocks kedap udara.

Menutupi ruang akan menjadi kubah yang terbuat dari serat polietilen dan lapisan es setebal tiga meter, menjadikannya struktur pseudo-igloo.

Kubah juga akan mewakili ruang hidup tambahan, memberikan penghalang kedua untuk melindungi kru dari radiasi dan mikrometeoroid, dan membantu menjaga tekanan konstan di dalam pangkalan, menurut para ilmuwan, yang pertama kali membagikan visi mereka pada tahun 2018.

Selain itu, mereka membayangkan menciptakan sistem derek yang akan mengorbit di sekitar Mars, berfungsi sebagai titik transfer barang antara angkutan yang datang dari Bumi dan pangkalan di Mars.

Itu akan dapat digunakan kembali hingga enam kali dan mengurangi ukuran muatan yang dikirim dari Bumi di antara setiap perjalanan.

Konsep tersebut dimasukkan ke dalam kompetisi NASA yang meminta perusahaan untuk mengirimkan habitat alat cetak 3D yang mereka yakini dapat digunakan untuk menjajah Planet Merah dalam beberapa dekade mendatang.

Di antara tiga desain pemenang teratas adalah SEARch+/Apis Cor, yang menempati posisi pertama, Zopherus dari Rogers, yang berada di posisi kedua, dan Mars Incubator posisi ketiga dari New Have Connecticut.

The Mars Incubator (pictured) from New Have Connecticut was chosen as one of three finalists in a competition of Mars base designs by NASA
Inkubator Mars (foto) dari New Have Connecticut terpilih sebagai salah satu dari tiga finalis dalam kompetisi desain pangkalan Mars oleh NASA
Zorpheus' design would be constructed by an autonomous roving printer that prints a structure and then moves on to the next site
Desain Zorpheus akan dibangun oleh printer keliling otonom yang mencetak struktur dan kemudian pindah ke situs berikutnya
The unique shape of Search/Apis Cor's habitat allows for continuous reinforcement of the structure. Light enters through trough-shaped ports on the sides and top
Bentuk unik dari habitat Search/Apis Cor memungkinkan penguatan struktur secara terus-menerus. Cahaya masuk melalui port berbentuk palung di sisi dan atas

Yang terakhir ini didirikan oleh pengusaha Nicholas McGhee, yang mengatakan transportasi adalah rintangan terbesar yang harus dipecahkan ketika datang ke Planet Merah.

Dia dulu berpikir manusia akan bisa mendarat di Mars pada 2030, tapi sekarang percaya itu akan terjadi beberapa tahun kemudian.

Strukturnya akan berdiameter antara 14 dan 30 kaki (paling lebar) dengan 9 kaki. Ini memiliki empat modul yang terhubung, yang terbesar akan berisi tempat tidur susun, dapur, kamar mandi, lab, dan area rekreasi.

Juga akan ada ruang serbaguna untuk berolahraga, menyimpan kursi, dan menangani keadaan darurat, kata tim McGhee.

Sementara itu, firma arsitektur yang berbasis di London, Foster + Partners, telah mempresentasikan visinya tentang seperti apa kehidupan di Mars dan bulan.

Ini mengungkapkan gambar rumah cetak 3D dan kendaraan otomatis yang suatu hari nanti bisa menutupi permukaan Planet Merah.

Rumah berukuran 1.001 sq ft (93 sq m), akan menampung hingga empat astronot dan dibangun menggunakan regolith – tanah gembur dan bebatuan yang ditemukan di permukaan Mars.

Mereka akan dibuat dalam tiga tahap oleh robot semi-otonom yang telah diprogram sebelumnya sebelum kedatangan astronot, menurut visi yang diungkapkan pada 2018.

Pertama, robot ‘Penggali’ semi-otonom akan memilih lokasi yang sesuai dan menggali kawah sedalam 1,5 meter di regolith.

This is what the inside of a human base on Mars or the moon could look like, according to architecture firm Foster + Partners
Seperti inilah bagian dalam pangkalan manusia di Mars atau bulan, menurut firma arsitektur Foster + Partners

Ini akan diikuti dengan pengiriman modul tiup yang akan ditempatkan di dalam kawah untuk membentuk inti pemukiman.

‘Transporter’ berukuran sedang kemudian akan pindah ke posisi di atas modul habitat tiup untuk melapisinya ke tempatnya.

Tanah Mars yang gembur akan menyatu di sekitar modul menggunakan gelombang mikro, ini prinsip serupa yang digunakan saat pencetakan 3D oleh beberapa robot ‘Melter’ kecil.

Regolith yang menyatu ini kemudian akan membuat perisai permanen untuk melindungi pemukiman dari radiasi dan suhu ekstrim.

Para perancang mengatakan bahwa pemisahan tugas yang jelas di antara robot akan meningkatkan kemungkinan keberhasilan misi, jika satu robot gagal, atau satu modul rusak, akan ada yang lain yang dapat memenuhi tugas yang ada.

Selain mencetak 3D pangkalan Mars, ICON juga mengungkapkan bahwa mereka sedang mengerjakan Proyek Olympus, yang bertujuan untuk mengembangkan konstruksi robot untuk bulan.

Bekerja dengan Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, perusahaan akan menggunakan simulasi tanah bulan untuk menyelidiki konstruksi yang dapat dicetak 3D.

The company has shared pictures of what its concept for a human base on the moon would look like (shown)
Perusahaan telah membagikan gambar tentang konsep pangkalan manusia di bulan akan terlihat seperti apa