Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

pesawat

Seperti ini Penampakan Pesawat Terbesar di Dunia

Berita Baru, Amerika Serikat – Pesawat Stratolaunch raksasa terbesar di dunia berhasil melakukan uji terbang keempat pada Minggu lalu, mengudara di atas gurun California Selatan selama hampir dua jam.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 7 Maret, didesain sebagai pesawat terbesar di dunia karena lebar sayap 383 kaki (116 meter), Stratolaunch terlihat melakukan lepas landas dari Mojave Air and Space Port di California.

Pesawat berbentuk H tetap tinggi selama total satu jam dan 43 menit, mencapai ketinggian maksimum 15.000 kaki (4.572 meter) dan kecepatan maksimum 178mph, meskipun pesawat tersebut dapat mencapai hingga 530mph.

Uji terbang ke 4 dimaksudkan untuk menarik kembali semua roda pendarat ke dalam pesawat untuk pertama kalinya, tetapi penerbangan itu terputus karena masalah getaran dan lampu peringatan yang menyala setelah satu jam penerbangan.

Namun, pesawat kembali ke bandara Mojave dan melakukan empat kali terbang lintas untuk memastikan masih berfungsi seperti yang diharapkan dan menghabiskan bahan bakar ekstra sebelum mendarat dengan selamat.

Tiga orang berada di pesawat besar pada hari Kamis, yaitu dua pilot dan satu insinyur penerbangan.

Dengan lebar sayap 383 kaki, Stratolaunch lebih lebar dari panjang lapangan sepak bola dari gawang ke gawang, yang umumnya sekitar 345 kaki.

Ini dikembangkan oleh perusahaan dengan nama yang sama yang didirikan pada 2011 oleh mendiang salah satu pendiri Microsoft Paul Allen, yang dikatakan bertujuan untuk kemampuan operasional penuh pada pertengahan hingga akhir 2023.

Setelah beroperasi, ia akan meluncurkan kendaraan penelitian penerbangan hipersonik yang dapat digunakan kembali untuk pelanggan yang ingin membayar untuk terbang.

The test flight 4 was to retract all landing gear into the plane for the first time but the flight was cut short due to a vibration issue and warning light going on after 1hr into the flight
Penerbangan uji 4 akan menarik kembali semua roda pendarat ke dalam pesawat untuk pertama kalinya, tetapi penerbangan itu terputus karena masalah getaran dan lampu peringatan menyala setelah 1 jam penerbangan.
But the plane came back to the Mojave airport and did 4 flybys to make sure it was still performing as expected and to burn off extra fuel before landing safely
Namun pesawat kembali ke bandara Mojave dan melakukan 4 kali terbang lintas untuk memastikan masih berfungsi seperti yang diharapkan dan membakar bahan bakar ekstra sebelum mendarat dengan selamat.
With a wingspan of 383 feet, Stratolaunch is wider than the length of a football pitch from goal to goal, which is generally around 345 feet
Dengan lebar sayap 383 kaki, Stratolaunch lebih lebar dari panjang lapangan sepak bola dari gawang ke gawang, yang umumnya sekitar 345 kaki.

Ketika perusahaan Stratolaunch didirikan pada tahun 2011, biaya proyek awalnya diperkirakan mencapai £215 juta (Rp. 4 Triliun) – tetapi nilainya bahkan lebih tinggi pada tahun 2019, yaitu $400 juta (Rp. 5.7 Triliun), menurut CNBC.

Perusahaan juga mengembangkan Talon A, kendaraan penerbangan hipersonik bertenaga roket yang dapat digunakan kembali yang akan dibawa ke dalam pesawat.

“Penerbangan yang sukses hari ini menunjukkan dan memvalidasi perbaikan pada sistem pesawat pengangkut dan kinerja penerbangan secara keseluruhan,” kata Dr Zachary Krevor, presiden dan chief operating officer Stratolaunch.

“Pencabutan dan perpanjangan roda pendarat penuh membawa pesawat pengangkut lebih dekat ke status operasional, tonggak sejarah yang diperlukan untuk menyiapkan pesawat untuk pemisahan Talon-A dan uji penerbangan hipersonik akhir tahun ini.”

Stratolaunch memiliki pesawat kembar seperti katamaran, perahu dengan lambung ganda yang menampilkan dua lambung paralel dengan ukuran yang sama.

Stratolaunch membawa awak tiga orang, yaitu pilot, co-pilot, dan insinyur penerbangan yang duduk di sisi kanan badan pesawat, mengemudikan pesawat cukup jauh ke kanan garis tengah, sedikit mirip dengan Millennium Falcon di Star Wars.

Illustration shows how the width of the plane compares to some of its notable rivals, including Boeing 747 and Airbus A380
Ilustrasi menunjukkan bagaimana lebar pesawat dibandingkan dengan beberapa saingannya yang terkenal, termasuk Boeing 747 dan Airbus A380
A little boy looks on in California as the Stratolaunch aircraft successfully performs its fourth test flight on Thursday, February 24
Seorang anak kecil melihat di California saat pesawat Stratolaunch berhasil melakukan uji terbang keempatnya pada Kamis, 24 Februari
People look on at the biggest plane in the world - Stratolaunch know as 'The Roc' does its test flight 4 runs Thursday, Mojave, California on February 24, 2022
Orang-orang melihat pesawat terbesar di dunia – Stratolaunch dikenal sebagai ‘The Roc’ melakukan uji terbang 4 berjalan Kamis, Mojave, California pada 24 Februari 2022
Stratolaunch takes a three-person crew ¿ pilot, co-pilot and flight engineer ¿ who sit in the right-hand fuselage, steering the plane a fair distance to the right of the centreline, a bit like the Millennium Falcon in Star Wars. Pictured, test flight 4
Stratolaunch membawa awak tiga orang – pilot, co-pilot, dan insinyur penerbangan – yang duduk di sisi kanan badan pesawat, mengemudikan pesawat cukup jauh ke kanan garis tengah, sedikit mirip dengan Millennium Falcon di Star Wars. Digambarkan, uji terbang 4

Badan pesawat sebelah kiri memiliki apa yang tampak seperti kokpit dengan jendela untuk penonton, tetapi bagian itu sebenarnya kosong dan tidak bertekanan.

Didukung oleh jenis mesin yang sama yang digunakan oleh Boeing 747, Stratolaunch memiliki berat sekitar 500.000 pound tanpa kargo. Namun pesawat bisa lepas landas dengan berat maksimum 1,3 juta pon (589.676 kilogram).

Selain lebarnya yang memecahkan rekor, Stratolaunch memiliki ketinggian yang mengesankan, ia membentang berdiri 50 kaki dari tanah ke puncak ekor vertikalnya.

Following test flights, Stratolaunch is vying to be a contender in the satellite launch market. Here, Stratolaunch comes in for a landing over Virgin Orbit 747 Cosmic Girl after it performed a 2nd test flight in Mojave, California, April 29, 2021
Setelah penerbangan uji coba, Stratolaunch berlomba-lomba menjadi pesaing di pasar peluncuran satelit. Di sini, Stratolaunch melakukan pendaratan di atas Virgin Orbit 747 Cosmic Girl setelah melakukan uji terbang ke-2 di Mojave, California, 29 April 2021
The Stratolaunch plane, the world's largest, does its 2nd test fight as it comes in for a landing after it performed a 4hr test flight in Mojave, California, April 29, 2021
Pesawat Stratolaunch, yang terbesar di dunia, melakukan uji coba ke-2 saat akan mendarat setelah melakukan uji terbang 4 jam di Mojave, California, 29 April 2021

Peluncuran minggu lalu mengikuti dari ‘Test flight 3’ pada 16 Januari sebelumnya, yang berlangsung selama empat jam, 23 menit di atas Gurun Mojave. Mencapai ketinggian 23.500 kaki (7162,8 m) pada kecepatan udara yang ditunjukkan 207mph (180 knot).

Penerbangan uji resmi pertama dan kedua dilakukan pada April 2021, meskipun pertama kali mengudara pada April 2019.

Setelah penerbangan perdananya pada April 2019, Stratolaunch mengalami perubahan kepemilikan, dan muncul laporan bahwa perusahaan tersebut akan berhenti beroperasi sepenuhnya.

Sumber yang dekat dengan Stratolaunch pada saat itu mengungkapkan aset perusahaan sedang dibelanjakan kepada pembeli potensial oleh perusahaan induk Vulcan.

The company is also developing Talon A, a reusable, rocket-powered, hypersonic flight vehicle that would be carried aboard the airplane. Pictured, the second test flight in April 2021
Perusahaan juga mengembangkan Talon A, kendaraan penerbangan hipersonik bertenaga roket yang dapat digunakan kembali yang akan dibawa ke dalam pesawat. Dalam foto, uji terbang kedua pada April 2021
Paul Allen's groundbreaking aircraft is designed to carry as many as three satellite-laden rockets at a time under the centre of its enormous wing
Pesawat terobosan Paul Allen dirancang untuk membawa sebanyak tiga roket bermuatan satelit sekaligus di bawah bagian tengah sayapnya yang sangat besar.

Tetapi Stratolaunch dibeli oleh Cerberus Capital Management, laporan pada Desember 2019, mengungkapkan, dan jumlah staf perusahaan telah bertambah.

Allen bermaksud menggunakannya sebagai pesawat pengangkut untuk peluncuran luar angkasa, membawa roket bermuatan satelit di bawah bagian tengah sayap dan melepaskannya di ketinggian.

Pemilik baru dari operasi ambisius tersebut awalnya berencana untuk menggunakannya sebagai pesawat pengangkut untuk peluncuran kendaraan penelitian penerbangan hipersonik yang dapat digunakan kembali.

Pesawat Stratolaunch muncul dari hanggar Mojave untuk pertama kalinya pada Mei 2017 dan menjalani tes darat, termasuk meluncur dan meluncur di landasan pacu dengan kecepatan hampir lepas landas.