Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

perubahan iklim

Seperti ini Skenario Ekstrim Kasus Terburuk Perubahan Iklim Global

Berita Baru, Internasional – Dunia mungkin saja mencapai “skenario kasus terburuk” perubahan iklim pada akhir abad ini, menurut sebuah studi baru, yang menemukan upaya untuk mengurangi emisi membantu menjaga agar peringatan perubahan iklim tetap terkendali.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 6 Maret, sebelumnya, tujuan Perjanjian Iklim Paris untuk membatasi pemanasan global abad ini hingga 3,6 derajat Fahrenheit di atas suhu pra-industri ditetapkan pada Desember 2015.

Ini mendesak negara-negara untuk mengambil tindakan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca untuk mencegah skenario perubahan iklim paling ekstrem yang diprediksi oleh para ilmuwan pada saat itu, yang dapat melihat suhu naik hingga 9 derajat Fahrenheit.

Namun, sebuah studi baru, oleh University of Colorado Boulder, yang melihat data terbaru tentang tingkat emisi, menemukan bahwa suhu ekstrem, yang akan menyebabkan peningkatan tajam dalam peristiwa cuaca ekstrem dan kenaikan air laut, tidak lagi masuk akal.

Para peneliti menemukan bahwa skenario ekstrem dan prediksi kenaikan suhu didasarkan pada data usang dari 15 tahun yang lalu, yang tidak memperhitungkan upaya baru-baru ini untuk mengurangi emisi, dan perpindahan ke energi terbarukan.

Mereka mengatakan bahwa suhu kemungkinan akan naik tidak lebih dari 4 derajat Fahrenheit pada tahun 2100, dan target 3.6F ‘masih dalam jangkauan’ jika pengurangan emisi berlanjut.

Mereka memperingatkan kenaikan 3.6 derajat farenheit masih akan menempatkan “korban yang signifikan di planet ini”, karena itu adalah rata-rata global, dengan beberapa area di dunia ‘jauh lebih hangat’ dan lainnya lebih dingin.

The researchers looked at a range of climate models, finding the most extreme didn't match the reality of current emission levels
Para peneliti melihat berbagai model iklim, menemukan yang paling ekstrem tidak sesuai dengan kenyataan tingkat emisi saat ini

Diterbitkan dalam jurnal Environmental Research Letters, studi baru ini mengeksplorasi data emisi global terbaru, dan menciptakan model baru untuk memprediksi kemungkinan skenario perubahan iklim selama 78 tahun ke depan.

Mereka menemukan bahwa pada tahun 2100 suhu cenderung antara 3.6F dan 5.4F lebih hangat daripada tingkat pra-industri, dengan rata-rata 3.96F.

“Ini adalah kabar baik optimis yang hati-hati sehubungan dengan di mana dunia saat ini, dibandingkan dengan di mana kita pikir kita mungkin,” kata penulis utama Roger Pielke Jr., profesor studi lingkungan.

“Target dua derajat dari Paris tetap dalam jangkauan,” tambahnya, dan itu berkat upaya negara-negara untuk mengurangi emisi.

Hampir setiap negara di Bumi menandatangani Perjanjian Iklim Paris pada tahun 2015, yang bertujuan untuk menjaga emisi di bawah 3.6F, tetapi berusaha untuk menjaga mereka di bawah 2.7F.

Sementara target atas adalah ‘dalam jangkauan’ itu masih akan membutuhkan upaya yang signifikan, termasuk meninggalkan bahan bakar fosil yang belum dieksplorasi di tanah daripada mengeksploitasinya.

Untuk memprediksi dampak emisi terhadap suhu global di masa depan, para peneliti membuat skenario.

Ini adalah prakiraan tentang bagaimana masa depan dapat berkembang berdasarkan faktor-faktor seperti proyeksi emisi gas rumah kaca dan kemungkinan kebijakan iklim yang berbeda.

The team looked at CO2 emissions from fossil fuel use and found it was on a downward trend, which was helping reduce the risk of severe and extreme climate change
Tim melihat emisi CO2 dari penggunaan bahan bakar fosil dan menemukan bahwa itu dalam tren menurun, yang membantu mengurangi risiko perubahan iklim yang parah dan ekstrem.
The Paris Climate Agreement goal to limit global warming this century to 3.6 degrees Fahrenheit over pre-industrial temperatures was set in December 2015
Tujuan Perjanjian Iklim Paris untuk membatasi pemanasan global abad ini hingga 3,6 derajat Fahrenheit di atas suhu pra-industri ditetapkan pada Desember 2015
Previous studies have predicted extreme levels of emissions could result in 9F temperature rises - but the new study says this is no longer plausible
Studi sebelumnya telah memperkirakan tingkat emisi yang ekstrem dapat mengakibatkan kenaikan suhu 9F – tetapi studi baru mengatakan ini tidak lagi masuk akal

Skenario yang paling umum digunakan, yang disebut Representatif Concentration Pathways (RCPs), dikembangkan oleh IPCC mulai tahun 2005.

Jalur Sosial Ekonomi Bersama (SSP) yang diikuti, mulai tahun 2010, dimaksudkan sebagai pembaruan. “Jalur” ini terdiri dari ratusan skenario, dengan pilihan sekitar 11 skenario yang digunakan untuk menginformasikan laporan iklim IPCC.

Pielke dan rekan membandingkan skenario yang digunakan untuk laporan IPCC dengan proyeksi tingkat pertumbuhan emisi karbon dioksida industri dan bahan bakar fosil 2005-2050 yang paling konsisten dengan pengamatan kehidupan nyata dari 2005-2020.

Membandingkan skenario dengan prediksi dari emisi karbon kata nyata memberi mereka wawasan baru tentang seberapa masuk akal prediksi tersebut.

Mereka menemukan bahwa ada antara 100 dan 500 skenario, dari lebih dari 1.100, yang paling mendekati proyeksi emisi.

Skenario-skenario ini mewakili masa depan yang masuk akal jika tren saat ini berlanjut, tetapi juga memperhitungkan kebijakan iklim yang diadopsi, atau dijanjikan untuk diadopsi oleh negara-negara untuk mengurangi emisi karbon.

Sementara studi mereka menemukan bahwa skenario yang paling ekstrem tidak mungkin terjadi, dan kita dapat mencapai target pemanasan 3,6F, masa depan yang lebih optimis atau pesimis juga bisa ada.

“Karena kami belum memperbarui skenario [IPCC] kami [selama bertahun-tahun], ada juga beberapa masa depan yang masuk akal tetapi belum dibayangkan,” kata Pielke Jr.

Namun, temuan mereka bergabung dengan penelitian lain yang menunjukkan bahwa kita tidak lagi menuju skenario terburuk perubahan iklim, termasuk Laporan Penilaian Keenam IPCC yang dirilis tahun lalu.

Alasan ‘kabar baik’ yang tiba-tiba ini adalah karena model dan skenario yang digunakan untuk membuat prediksi semakin tua, dengan sebagian besar dikembangkan lebih dari satu dekade lalu.

Different models gave different results, but the baseline - based on current trajectories with no change in emission levels - all overstated the risk
Model yang berbeda memberikan hasil yang berbeda, tetapi baseline – berdasarkan lintasan saat ini tanpa perubahan tingkat emisi – semuanya melebih-lebihkan risiko
Studies focused on different climate models, looking at earlier observations, predictions and used it to create different emission scenario levels. The team say the lower-end is now likely, but the mid-range scenario is possible if emissions increase again
Studi berfokus pada model iklim yang berbeda, melihat pengamatan sebelumnya, prediksi dan menggunakannya untuk membuat tingkat skenario emisi yang berbeda. Tim mengatakan kelas bawah sekarang mungkin, tetapi skenario menengah dimungkinkan jika emisi meningkat lagi

“Banyak yang telah terjadi sejak itu,” kata Matthew Burgess, rekan penulis studi baru ini.


“Misalnya, energi terbarukan menjadi lebih terjangkau dan, dengan demikian, lebih umum lebih cepat dari yang diharapkan,” tambahnya.

Perubahan yang bergerak cepat ini ditangkap dalam skenario yang dirancang oleh IEA, sebuah organisasi antar pemerintah yang berbasis di Paris, yang memberikan pembaruan setiap tahun.

Skenario iklim juga cenderung melebih-lebihkan pertumbuhan ekonomi, terutama di negara-negara miskin, menurut Burgess, asisten profesor studi lingkungan.

Tim menjelaskan bahwa skenario 2010 seharusnya berfungsi sebagai pembaruan asumsi yang dibuat dalam skenario asli 2005 tetapi mereka belum diadopsi secara luas, dengan skenario lama masih digunakan oleh para ilmuwan.

The researchers found that the extreme scenarios and temperature increase predictions were based on outdated data from 15 years ago, that didn't take into account recent efforts to reduce emissions, and a move to renewable energy
Para peneliti menemukan bahwa skenario ekstrim dan prediksi kenaikan suhu didasarkan pada data usang dari 15 tahun yang lalu, yang tidak memperhitungkan upaya baru-baru ini untuk mengurangi emisi, dan perpindahan ke energi terbarukan.
The studies are based on the level of human-generated carbon dioxide, and other greenhouse gas emissions. The new work found this was often being overstated in scenarios
Studi ini didasarkan pada tingkat karbon dioksida yang dihasilkan manusia, dan emisi gas rumah kaca lainnya. Pekerjaan baru menemukan ini sering dilebih-lebihkan dalam skenario

Skenario ‘kasus terburuk’ yang umum digunakan, yang dikenal sebagai RCP8.5, yang dinamai 8,5 watt per meter persegi, ukuran radiasi matahari, memproyeksikan peningkatan 7,2 hingga 9 F (4 hingga 5 C) pada tahun 2100, ini sebagai skenario sekarang dianggap tidak mungkin dan ketinggalan zaman.

“Sulit untuk melebih-lebihkan seberapa banyak penelitian [iklim] berfokus pada skenario empat dan lima derajat, RCP 8.5 menjadi salah satunya. Dan itu tampak semakin tidak masuk akal dari tahun ke tahun,” kata Burgess.

Mengandalkan tidak hanya skenario usang, tetapi skenario yang tidak lagi masuk akal, untuk penelitian dan kebijakan memiliki implikasi besar terhadap cara kita berpikir, bertindak, dan membelanjakan uang untuk masalah perubahan iklim, kata para penulis.

Semua skenario dasar, yang didasari bisnis namun tanpa perubahan yang dibuat oleh pemerintah, melebihi tingkat emisi yang diproyeksikan, sebuah studi menemukan.

Ini jika dibandingkan dengan prediksi pertumbuhan emisi karbon 2005-2050 yang dibuat oleh Badan Energi Internasional, dimana menggunakan data nyata.

Ini menunjukkan bahwa penelitian dan kebijakan iklim saat ini terlalu fokus pada skenario masa depan yang pesimistis, para peneliti memperingatkan.

“Mengandalkan skenario yang tidak masuk akal dapat menyesatkan analisis kebijakan,” kata pemimpin studi, Roger Pielke Jr.

“Misalnya, menggunakan skenario dasar yang memperkirakan emisi jangka pendek secara berlebihan memerlukan asumsi perlunya penerapan teknologi penghilangan karbon di akhir abad ke-21 dalam jumlah yang tidak perlu dalam skenario kebijakan.”

“Juga perlu dicatat bahwa sebagian besar skenario yang memproyeksikan masa depan hingga 2100 gagal dengan kriteria masuk akal sederhana kami pada tahun 2020, meskipun mereka dikembangkan dalam beberapa tahun dan dekade terakhir.”

“Skenario ini perlu diperbarui lebih sering. Peneliti mungkin menggunakan skenario 2005, tapi kami membutuhkan perspektif 2022,” tambah Pielke Jr.

“Anda akan memiliki kebijakan yang lebih baik jika Anda memiliki pemahaman yang lebih akurat tentang masalah ini, apa pun implikasi politiknya bagi satu pihak atau pihak lain.”

Para penulis menekankan bahwa pemanasan 3,6 derajat F (2 C) masih akan berdampak besar pada planet ini, dan ini bukan saatnya untuk berpuas diri.

“Kami semakin dekat dengan target dua derajat kami, tetapi kami pasti memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan jika kami akan mencapai ke tingkatan suhu 1,5 derajat,” kata Burgess.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Environmental Research Letters.