Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tasmania

Seperti Manusia, Hewan Tasmania Memiliki Preferensi Pribadi terhadap Makanan

Berita Baru, Australia – Setan Tasmania atau yang biasa dikenal dengan “Tasmania Devil” mengaggetkan peneliti karena mereka menunjukkan selera dan preferensi pribadi seperti kita dalam hal makanan, daripada hanya makan apa pun yang tersedia di alam.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini adalah kesimpulan para ahli dari University of New South Wales, Sydney, yang mempelajari pola makan 71 hewan setan tasmania yang ditangkap dari tujuh lokasi di seluruh Tasmania.

Mereka melakukan ini dengan mengambil sampel residu kimia yang tertinggal di setiap kumis marsupial tersebut dari mana mereka dapat menentukan apa yang telah mereka makan.

Para peneliti terkejut menemukan bahwa hanya satu dari sepuluh setan Tasmania yang memiliki pola makan generalis yang luas dan umum yaitu, makan apa pun yang tersedia.

Sebaliknya, tim menemukan bahwa sebagian besar memilih untuk makan dengan pilihan makanan favorit yang terbatas, yang bervariasi dari hewan tersebut ke lainnya tetapi termasuk rosella, posum dan walabi.

Menurut para peneliti, kebiasaan memilih makanan yang tampaknya unik di antara sifat pemulung dari hewan mungkin dimungkinkan oleh isolasi mereka dari pemangsa lain.

This is the conclusion of experts from the University of New South Wales, Sydney, who studied the diets of 71 devils captured (as pictured) and released from seven sites across Tasmania
Ini adalah kesimpulan para ahli dari University of New South Wales, Sydney, yang mempelajari pola makan 71 setan yang ditangkap (seperti dalam gambar) dan dilepaskan dari tujuh lokasi di seluruh Tasmania.
Diets were determined by taking samples of the chemical residue left on each marsupial's whiskers — from which the team were able to determine what they had eaten
Diet ditentukan dengan mengambil sampel residu kimia yang tersisa di setiap kumis hewan berkantung — dari mana tim dapat menentukan apa yang telah mereka makan.

“Adalah tugas sebagai hewan pemulung untuk menjadi generalis dan mengambil apa pun yang dapat ditemukan,” kata penulis makalah dan ahli ekologi Tracey Rogers dari University of New South Wales (UNSW).

“Tetapi kami telah menemukan bahwa kebanyakan setan Tasmania sebenarnya adalah pemilih dan pemakan yang selektif, dimana mereka telah melanggar hukum pemulungan dalam dunia hewan.”

“Kami terkejut setan Tasmania tidak ingin semua makan hal yang sama,” setuju rekan penulis makalah dan ahli biologi UNSW Anna Lewis, yang mengatakan bahwa temuan mengubah apa yang kita ketahui tentang sifat pemulung pada hewan.

“Kebanyakan dari mereka hanya memutuskan, ‘seperti, ini makanan favorit saya.”

“Ini jelas merupakan kebiasaan khusus iblis. Tidak ada pemulung lain di dunia yang kita tahu siapa yang melakukan ini.”

Tim berhipotesis bahwa tindakan iblis yang tidak biasa dalam mengais adalah hasil dari isolasi mereka di Tasmania, yang merupakan negara bagian pulau di lepas pantai Australia.

“Pada dasarnya, itu karena mereka bisa,” jelas Profesor Rogers.

“Jika Anda seorang pemulung di Afrika, maka Anda bersaing dengan semua predator lain untuk mendapatkan makanan,” katanya.

“Tetapi di Tasmania, tidak ada pemangsa lain di sekitar atau persaingan untuk mendapatkan bangkai. Kompetisi utama mereka hanya satu sama lain.”

Menurut Ms Lewis, yang bertugas menangkap dan menangani setan Tasmania yang terlibat dalam penelitian ini, sebagai bagian dari penelitian PhD-nya, tim berhasil menangkap dan melepaskan sekitar 10 setan setiap hari selama seminggu.

Sementara karnivora kecil sering mendapat rap buruk, kata peneliti, sebenarnya ada lebih banyak dari mereka daripada yang terlihat pertama kali.

” Setan Tasmania sebenarnya sangat mudah untuk diajak bekerja sama, yang membuat saya terkejut ketika pertama kali menjadi sukarelawan dalam pelatihan,” jelas Ms Lewis.

“Iblis liar cenderung takut pada manusia, jadi kebanyakan dari mereka hanya duduk di pangkuanmu.”

The Carnivore Conservancy / Louise Jory
Para peneliti terkejut menemukan bahwa hanya satu dari sepuluh setan Tasmania yang memiliki pola makan generalis yang luas — yaitu, makan apa pun yang tersedia. Foto: Xavantes si iblis
Seperti Manusia, Hewan Tasmania Memiliki Preferensi Pribadi terhadap Makanan
Sebaliknya, tim menemukan bahwa sebagian besar memilih untuk makan dengan pilihan makanan favorit terbatas, yang bervariasi dari setan ke setan tetapi termasuk rosella (kiri), posum dan walabi (kanan)
'It's a scavenger's job to just be a generalist and take whatever it can find,' said paper author and ecologist Tracey Rogers of the University of New South Wales (UNSW). 'But we've found that most Tasmanian devils are actually picky and selective eaters — they've broken the laws of scavenging.' Pictured: Corona the Tasmanian devil being released back into the wild
‘Adalah tugas pemulung untuk menjadi generalis dan mengambil apa pun yang dapat ditemukan,’ kata penulis makalah dan ahli ekologi Tracey Rogers dari University of New South Wales (UNSW). ‘Tetapi kami telah menemukan bahwa kebanyakan setan Tasmania sebenarnya adalah pemilih dan pemakan yang selektif — mereka telah melanggar hukum pemulungan.’ Foto: Corona si setan Tasmania dilepaskan kembali ke alam liar

Ms Lewis mencatat bahwa setan Tasmania favoritnya yang mereka beri nama ‘Arcturus’, setelah salah satu awal yang paling terang di langit malam sebagian dari diet pademelon (sejenis marsupial kecil) dan walabi.

Namun, dia mengakui, dia terkadang bercabang dan memakan ular.

“Setan Tasmania adalah pemulung yang sangat keren yang melakukan sesuatu yang sama sekali berbeda dengan pemulung lainnya di dunia,” kata Ms Lewis.

“Kami beruntung memiliki mereka di sini di Australia.”

Jumlah setan Tasmania di alam liar telah lama dipengaruhi oleh ‘Penyakit Tumor Wajah Setan’ (DFTD), sebagai penyakit kanker yang sangat menular yang pertama kali ditemukan pada 1990-an yang menyebabkan massa berkembang di wajah dan mulut hewan tersebut.

Penyakit ini, yang disebarkan melalui gigitan, memiliki tingkat kematian yang tinggi, jika setan Tasmania membawa DFDT kembali ke koloni mereka, kemungkinan besar akan membunuh lebih dari tiga perempat populasi dalam waktu lima tahun.

Untuk alasan ini, kelompok konservasi telah mencoba untuk membatasi penyebaran kanker dengan menjaga beberapa populasi setan di penangkaran sampai menjadi lebih aman untuk melepaskannya.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada akhir 2020, upaya ini mungkin membuahkan hasil, dengan tingkat reproduksi penyakit telah turun menjadi sekitar satu yang berarti bahwa setiap setan Tasmania yang terinfeksi sekarang hanya menularkan kanker ke satu atau kurang dari rekan-rekan mereka.

Ketika para konservasionis menunggu untuk melihat apakah penyakit ini menurun di alam liar, temuan studi terbaru dapat membantu mereka menentukan cara terbaik untuk merawat populasi penangkaran untuk sementara waktu.

“Dari perspektif konservasi, temuan ini dapat membantu kami mengetahui apakah kami memberi makan setan dengan hal yang tepat di penangkaran,” jelas Ms Lewis.

“Saat ini, ada daftar panjang makanan yang setan bisa makan, tapi tidak spesifik seberapa sering mereka makan semua makanan itu atau apakah kebanyakan hanya fokus pada beberapa jenis makanan yang berbeda.”

'From a conservation perspective, the findings could help us work out if we’re feeding devils the appropriate thing in captivity,' explained Ms Lewis. 'At the moment, there's a long list of foods that devils can eat, but it's not specific in how often they eat all those foods or whether most only focus on a few different food types.' Pictured: three devils eating in captivity
‘Dari perspektif konservasi, temuan ini dapat membantu kami mengetahui apakah kami memberi makan setan dengan hal yang tepat di penangkaran,’ jelas Ms Lewis. ‘Saat ini, ada daftar panjang makanan yang setan bisa makan, tapi tidak spesifik seberapa sering mereka makan semua makanan itu atau apakah kebanyakan hanya fokus pada beberapa jenis makanan yang berbeda.’ Foto: tiga setan makan di penangkaran

Dengan studi awal mereka selesai, para peneliti sekarang berencana untuk melihat lebih dekat mengapa setan Tasmania mungkin lebih memilih satu jenis makanan daripada yang lain misalnya, apakah mereka memilih makanan secara sadar, dengan kelimpahan atau sedikit permintaan?

“Langkah kami selanjutnya adalah melihat mengapa setan cenderung pada makanan tertentu, seperti pademelon dan posum dan apakah manusia memiliki peran dalam spesialisasi ini,” kata Profesor Rogers.

Studi ini juga menunjukkan jalan penelitian baru apakah pemulung lain mungkin juga memiliki lebih banyak diet spesialis daripada yang disadari sebelumnya.

“Sulit dipercaya bahwa sifat pemulung pada hewan bisa menjadi spesialis,” kata Ms Lewis.

“Itu membuatmu bertanya-tanya apakah hewan pemulung lain seperti hyena atau serigala akan bertindak seperti iblis jika mereka tidak memiliki spesies lain untuk disaingi.”

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Ecology & Evolution.

The team hypothesise that the devils' unusual take on scavenging is a result of their being isolated on Tasmania, which is an island state off of the Australian coast. 'Basically, it's because they can,' explained Professor Rogers. 'If you're a scavenger in Africa, then you're competing with all these other predators for food. But in Tasmania, there aren't other predators around or competition for carcasses. Their main competition is just with each other'
Tim berhipotesis bahwa tindakan iblis yang tidak biasa dalam mengais adalah hasil dari isolasi mereka di Tasmania, yang merupakan negara bagian pulau di lepas pantai Australia. ‘Pada dasarnya, itu karena mereka bisa,’ jelas Profesor Rogers. ‘Jika Anda seorang pemulung di Afrika, maka Anda bersaing dengan semua predator lain untuk mendapatkan makanan. Namun di Tasmania, tidak ada pemangsa lain atau persaingan untuk mendapatkan bangkai. Kompetisi utama mereka hanya satu sama lain ‘