Berita

 Network

 Partner

Rusa

Serigala Ternyata dapat Mengurangi Kecelakaan Karena Hewan

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi yang baru diterbitkan, Memperkenalkan serigala abu-abu ke daerah dengan padat populasi rusa telah menyebabkan tabrakan kendaraan terkait rusa turun rata-rata sekitar 24 persen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Temuan yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, menunjukkan bahwa menipisnya populasi rusa dengan pemangsa alami dapat secara signifikan mengubah perilaku rusa, sehingga menghasilkan lebih sedikit kecelakaan.

“Dalam waktu yang cukup singkat, begitu serigala menjajah suatu daerah, tabrakan kendaraan rusa turun sekitar 24%,” kata Dominic Parker, seorang ekonom sumber daya alam di University of Wisconsin, Madison dan rekan penulis studi baru tersebut. Pers terkait.

Jennifer Raynor, seorang ekonom sumber daya alam di Universitas Wesleyan dan rekan penulis studi baru, melihat populasi rusa, populasi serigala dan data tabrakan kendaraan rusa untuk 63 kabupaten Wisconsin antara tahun 1988 dan 2010.

Di 29 kabupaten dengan serigala, ada pengurangan enam persen dalam tabrakan kendaraan rusa, The Atlantic melaporkan. Penurunan yang tersisa diyakini karena keberadaan serigala di dekat jalan, yang secara efektif menciptakan penghalang yang juga dikenal sebagai “lanskap ketakutan”.

“Ini menunjukkan serigala mengendalikan kerusakan ekonomi dari rusa yang melimpah dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh pemburu rusa manusia,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Selain dampak sosial yang jelas dari lebih sedikit kecelakaan, ada juga manfaat ekonomi untuk memperkenalkan serigala abu-abu ke wilayah tersebut, tambah para peneliti.

The wolves creating a barrier near the roads, known as a 'landscape of fear.' to prevent the deer from venturing over there
Serigala menciptakan penghalang di dekat jalan, yang dikenal sebagai ‘pemandangan ketakutan.’ untuk mencegah rusa berkeliaran di sana

Negara bagian itu menghemat 10,9 juta dolar dalam kerugian, atau kira-kira 63 kali lipat jumlah kompensasi yang dibayarkan untuk hilangnya ternak dari serigala. “Yang terpenting adalah serigala melakukan pekerjaan ini sepanjang tahun dengan biaya sendiri,” kata ahli ekologi Universitas Barat Liana Zanette kepada The Atlantic.

Berita Terkait :  Ini Caranya untuk Menghindari Pembentukan "Lapisan Buih" pada Secangkir Teh

“Semuanya tampak seperti solusi yang baik untuk kabupaten serigala itu.” “Ketika Anda memiliki pemangsa besar di sekitar, itu berdampak pada perilaku mangsanya,” tambah Parker.

“Serigala menggunakan fitur linier lanskap sebagai koridor perjalanan, seperti jalan, jaringan pipa, dan aliran sungai. Rusa mempelajari ini dan dapat beradaptasi dengan menjauh.”

Peneliti Michigan Tech dan ahli ekologi Rolf Peterson, yang tidak mengerjakan penelitian tersebut, mengatakan kepada AP bahwa “ketika serigala masuk selama tahun 1990-an dan 2000-an, tabrakan kendaraan rusa menurun.”

Serigala abu-abu, di antara spesies pertama yang dilindungi di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah pada tahun 1973, diperkenalkan kembali ke Taman Nasional Yellowstone pada tahun 1995.

Namun di wilayah lain di AS, serigala abu-abu telah menyebar secara alami; populasi di 48 negara bagian yang lebih rendah sekarang berjumlah sekitar 5.500. Beberapa hari sebelum pemilihan presiden AS 2020, pemerintahan Trump menghapus serigala abu-abu dari Undang-Undang Spesies Terancam Punah, menyebut pemulihan serigala abu-abu sebagai “tonggak kesuksesan.”

Studi baru mengatakan bahwa keberadaan serigala, yang difitnah oleh peternak yang ternaknya dimangsa, juga dapat menghemat uang dengan secara tidak langsung mengurangi tabrakan kendaraan rusa.

Pada tahun 2008, sebuah studi untuk Departemen Perhubungan AS memperkirakan kecelakaan itu menelan biaya lebih dari $8 miliar per tahun.

Beberapa penelitian telah melihat pendapatan pariwisata yang dihasilkan oleh pengamat serigala di Yellowstone, tetapi uang itu tidak mengalir langsung ke komunitas yang tinggal bersama serigala, Raynor menjelaskan.

“Kami ingin melihat cara lain serigala berdampak pada wilayah tersebut,” kata Raynor. “Tabrakan mobil ini terjadi, atau tidak terjadi, di daerah pedesaan, dan begitu juga kerusakan ternak.” Sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa serigala menurunkan jumlah kecelakaan kendaraan rusa di bagian timur AS sekitar 22%.