Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

cacing

Spesies Cacing Baru yang Mengerikan ini Dinamai Seperti Musuh Godzilla

Berita baru, Jepang – Spesies cacing bercabang, yang selama ini hanya yang ketiga yang pernah ditemukan, telah dinamai : King Ghidorah, atau kaiju berkepala tiga, sebagai musuh dua ekor dari waralaba film Godzilla.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ditemukan di Pulau Sado Jepang, Ramisyllis kingghidorahi dideskripsikan oleh tim peneliti internasional yang dipimpin dari Universitas Göttingen.

Cacing bercabang adalah binatang laut aneh yang tidak seperti Raja Ghidorah yang hanya memiliki satu kepala, tetapi tubuh yang bercabang dan berulang-ulang menjadi beberapa bagian belakang.

Mereka dapat ditemukan hidup di dalam kanal internal spons laut tertentu.

Found on Japan's Sado Island, Ramisyllis kingghidorahi was described by an international team of researchers led from the University of Göttingen. Pictured: King Ghidorah, left, with Godzilla, right, on a poster for the 2019 film 'Godzilla: King of the Monsters'
Ditemukan di Pulau Sado Jepang, Ramisyllis kingghidorahi dideskripsikan oleh tim peneliti internasional yang dipimpin dari Universitas Göttingen. Foto: King Ghidorah, kiri, bersama Godzilla, kanan, di poster film ‘Godzilla: King of the Monsters’ tahun 2019
Branching worms are bizarre marine beasties that have just one head, but sport a body that branches into multiple posteriors. They can be found living inside the internal canals of certain sea sponges. Pictured, with the posterior end of the worm seen on the surface of the sponge
Cacing bercabang adalah binatang laut aneh yang hanya memiliki satu kepala, tetapi memiliki tubuh yang bercabang menjadi beberapa posterior. Mereka dapat ditemukan hidup di dalam kanal internal spons laut tertentu. Digambarkan, dengan ujung posterior cacing terlihat di permukaan spons

Cacing baru ini awalnya ditemukan oleh para peneliti di Jepang, yang mendekati ahli keanekaragaman hayati Maria Teresa Aguado dari Universitas Göttingen, Jerman, dan rekan-rekannya untuk membantu mempelajarinya.

“King Ghidorah adalah hewan fiktif bercabang yang dapat menumbuhkan kembali ujungnya yang hilang, jadi kami pikir ini adalah nama yang tepat untuk spesies baru cacing bercabang,” kata Profesor Aguado.

Sekarang ada tiga spesies yang dikenal dari cacing bercabang. Baik R. kingghidorahi maupun ‘R. multicaudata’, yang diidentifikasi pada tahun 2012 di lepas pantai utara Australia, hidup di spons berbatu yang dapat ditemukan di perairan dangkal.

Sebaliknya, ‘Syllis ramosa’ yang ditemukan di Filipina pada tahun 1879 hidup di dalam spons kaca laut dalam.

Untuk waktu yang lama, Profesor Aguado mencatat, ‘cacing yang pertama dianggap unik.’

“Kami tercengang menemukan makhluk aneh lainnya dengan hanya satu kepala dan tubuh yang terbentuk dari banyak cabang.”

“Penemuan ini mengungkapkan keragaman yang lebih tinggi dari hewan mirip pohon ini daripada yang diperkirakan siapa pun,” tambah ahli biologi itu.

Perbandingan molekuler dari tiga cacing mengungkapkan bahwa dua spesies air dangkal memiliki nenek moyang yang sama, yang diyakini tim berasal dari pola tubuh bercabang yang asimetris dan mungkin sudah beradaptasi untuk hidup di karang.

Namun, pada saat yang sama, mereka juga menunjukkan tingkat perbedaan genetik yang tinggi dan memiliki perbedaan yang signifikan dalam bentuk segmen tubuh tertentu.

Tim menambahkan bahwa kemampuan untuk menumbuhkan segmen belakang baru sepanjang hidup mereka sebagai suatu prestasi yang khas dari banyak cacing bersama dengan kemampuan untuk meregenerasi dan menghasilkan segmen baru selama reproduksi mungkin telah memfasilitasi evolusi percabangan.

Spesies Cacing Baru yang Mengerikan ini Dinamai Seperti Musuh Godzilla
'King Ghidorah is a branching fictitious animal that can regenerate its lost ends, so we thought this was an appropriate name for the new species of branching worm,' Professor Aguado said
‘King Ghidorah adalah hewan fiktif bercabang yang dapat menumbuhkan kembali ujungnya yang hilang, jadi kami pikir ini adalah nama yang tepat untuk spesies baru cacing bercabang,’ kata Profesor Aguado
There are now three known species of branching worm. Both R. kingghidorahi (pictured) and 'R. multicaudata', which was identified in 2012 off the north Australian coast, live in stony sponges that can be found in shallow waters. In contrast, 'Syllis ramosa' — which was found in the Philippines back in 1879 — lives within deep-sea glass sponges
Sekarang ada tiga spesies yang dikenal dari cacing bercabang. Baik R. kingghidorahi (foto) dan ‘R. multicaudata’, yang diidentifikasi pada tahun 2012 di lepas pantai utara Australia, hidup di spons berbatu yang dapat ditemukan di perairan dangkal. Sebaliknya, ‘Syllis ramosa’ — yang ditemukan di Filipina pada tahun 1879 — hidup di dalam spons kaca laut dalam.

Meski telah dikenal selama lebih dari seratus tahun, cacing bercabang masih menyimpan banyak misteri yang belum terungkap.

“Para ilmuwan belum memahami sifat hubungan antara cacing bercabang dan spons inangnya,” jelas Profesor Aguado.

“Apakah ini hubungan simbiosis di mana kedua makhluk itu entah bagaimana diuntungkan?” dia bertanya.

“Dan bagaimana cacing mengatur makan untuk mempertahankan tubuh besar mereka yang hanya memiliki satu mulut kecil di satu kepala mereka?”

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Organisms Diversity & Evolution.

Spesies Cacing Baru yang Mengerikan ini Dinamai Seperti Musuh Godzilla