Berita

 Network

 Partner

Spesies

Spesies ini Telah Merugikan Negara Ini Lebih dari 98 Triliun Rupiah

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru memperkirakan, Spesies invasif ini telah merugikan ekonomi Inggris lebih dari £5 miliar (Rp. 98 Triliun) selama 50 tahun terakhir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Spesies seperti tupai abu-abu, kelinci Eropa dan jenis tanaman knotweed Jepang dianggap invasif karena mereka telah diperkenalkan ke lingkungan baru oleh manusia, di mana mereka menyebabkan kerusakan ekologis atau ekonomi suatu wilayah

Di Inggris saja, ada lebih dari 3.000 spesies non-asl invasif, menurut RSPB

Para ilmuwan dari Queen’s University Belfast mengatakan temuan mereka mewakili salah satu total tertinggi di Eropa untuk mengelola jenis spesies ini.

Spesies invasif diketahui menyebabkan berbagai kerusakan ekosistem yang ada, termasuk perubahan habitat dan kelaparan hewan asli di wilayah tersebut dari makanan dan sumber daya.

Museum Sejarah Alam menjelaskan: “Mereka mungkin memakan atau parasit spesies asli, yang kadang-kadang tidak memiliki pertahanan terhadap mereka.”

“Mereka juga dapat mengungguli spesies asli untuk makanan, cahaya, atau tempat bersarang. Terkadang mereka bahkan membawa penyakit baru.”

“Seringkali, spesies yang diperkenalkan dapat berkembang biak dengan sangat cepat – jika dibiarkan, mereka mendominasi habitat dan mencekik satwa liar asli.”

Sementara penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa spesies invasif dapat memiliki dampak ekonomi yang besar, para peneliti dari Queen’s University Belfast mulai memahami seberapa besar kerusakan yang mereka alami di Inggris.

Dr Ross Cuthbert, rekan peneliti dari School of Biological Sciences di Queen’s University Belfast, mengatakan: “Kami telah menemukan sebagian besar biaya disebabkan oleh kerusakan langsung, seperti pengurangan produktivitas pertanian dan biaya perbaikan infrastruktur, sedangkan sangat sedikit yang dikeluarkan. pada manajemen aktual spesies invasif, dan terutama pencegahan invasi di masa depan.”

Berita Terkait :  Lalat Buah Ternyata Memiliki Kemampuan Super

“ Ini Mengkhawatirkan, kami juga menemukan bahwa biaya invasi meningkat dengan cepat dari waktu ke waktu dan kemungkinan akan terus meningkat di masa depan karena spesies yang lebih invasif tiba di Inggris.”

“Biaya ini juga sangat diremehkan, karena sangat sedikit spesies invasif yang diketahui di Inggris telah melaporkan biaya ekonomi (kurang dari 10 persen), menunjukkan kurangnya upaya penelitian dan pelaporan dampak merugikan mereka.”

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis bagaimana biaya di Inggris didistribusikan ke berbagai spesies dan lingkungan invasif.

Spesies ini Telah Merugikan Negara Ini Lebih dari 98 Triliun Rupiah
Tanaman seperti knotweed Jepang pertama kali diperbanyak untuk keindahan di Eropa dan AS, tetapi penyebarannya yang cepat dengan cepat mengubahnya menjadi ancaman bagi spesies tanaman asli.
Spesies ini Telah Merugikan Negara Ini Lebih dari 98 Triliun Rupiah
Spesies invasif diketahui menyebabkan berbagai kerusakan ekosistem yang ada, termasuk perubahan habitat dan kelaparan hewan asli dari makanan dan sumber daya. Foto: kelinci Eropa

Mereka juga melihat berbagai jenis biaya dan bagaimana ini berubah dari waktu ke waktu.

Tim menemukan bahwa selama 40 hingga 50 tahun terakhir, spesies invasif telah merugikan ekonomi Inggris lebih dari £5 miliar (98 Triliun Rupiah), terutama melalui dampak pertanian atau properti.

knotweed Jepang, misalnya, dapat menyebabkan kerusakan struktural pada properti yang mahal untuk diperbaiki dan dapat mengurangi nilai rumah secara substansial, kata mereka.

Sementara itu, kelinci invasif dapat merusak area pertanian dengan penggembalaan yang berlebihan, sementara liang mereka juga dapat berdampak pada kualitas padang rumput.

Para peneliti mengatakan mereka berharap pekerjaan mereka akan meningkatkan kesadaran tentang “beban ekonomi besar yang dimiliki spesies invasif terhadap ekonomi Inggris bagi pembuat kebijakan” dan pada gilirannya “mempromosikan pengeluaran manajemen yang lebih besar untuk mencegah kerusakan mereka”.

Dr Cuthbert mengatakan: “Berinvestasi dalam biosekuriti yang lebih baik untuk mencegah spesies invasif tiba di tempat pertama dapat mengurangi dampak ekonomi di masa depan dan jauh lebih murah daripada kerusakan di masa depan atau kontrol jangka panjang.”