Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

katak

Spesies Katak baru ini Dinamai Seperti Aktivis Lingkungan ini



Berita Baru, Panama – Sebuah spesies baru katak hujan, ditemukan di hutan Panama, dan katak tersebut dinamai seperti aktivis iklim remaja Greta Thunberg.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Katak Hujan Greta Thunberg, Pristimantis gretathunbergae, tidak memiliki kemiripan yang dekat dengan remaja Swedia yang blak-blakan.

Tapi itu dinamai Thunberg oleh pemenang lelang setelah Rainforest Trust melelang hak penamaan untuk beberapa spesies yang baru diidentifikasi secara ilmiah, sebagai bagian dari acara peringatan 30 tahun.

Thunberg yang asli tampaknya tidak mengomentari senama amfibinya.

Katak kecil berwarna cerah yang memiliki mata hitam besar yang khas itu ditemukan dalam sebuah ekspedisi yang dipimpin oleh Abel Batista, Ph.D. (Panama) dan Konrad Anggotat, Ph.D. (Swiss). Matanya unik untuk katak hujan Amerika Tengah.

Batista dan Mebert telah bekerja di Panama selama dekade terakhir, di mana mereka telah menemukan 12 spesies baru dan menerbitkan delapan artikel ilmiah.

Greta Thunberg Rainfrog ditemukan di hutan awan di cagar alam Cerro Chucant√≠, di ‘pulau langit’ di Panama timur.

Ekspedisi mencapai daerah itu dengan menunggang kuda dan akhirnya dengan berjalan kaki melewati jalan berlumpur yang curam untuk berkemah di ketinggian sekitar 3.000 kaki, dekat dengan reruntuhan dua helikopter yang jatuh beberapa dekade lalu.

Sayangnya, habitat Greta Thunberg Rainfrog terancam oleh deforestasi yang cepat untuk perkebunan dan padang rumput ternak.

“Rainforest Trust sangat terhormat untuk mensponsori penamaan spesies katak yang indah dan terancam punah ini untuk Greta Thunberg,” kata CEO Rainforest Trust James Deutsch dalam siaran pers

Spesies Katak baru ini Dinamai Seperti Aktivis Lingkungan ini
Katak Hujan Greta Thunberg, Pristimantis gretathunbergae, tidak memiliki kemiripan yang dekat dengan namanya

Sementara itu, manusia Thunberg baru-baru ini mengecam Joe Biden dalam sebuah wawancara di mana dia mengatakan itu ‘aneh’ untuk menganggap presiden sebagai pemimpin perubahan iklim ‘ketika Anda melihat apa yang dilakukan pemerintahannya’.

Thunberg, 18, menuduh Administrasi Biden sebenarnya telah mengambil tindakan yang memperburuk krisis iklim meskipun telah berjanji untuk memerangi perubahan iklim sebagai bagian dari rencana Revolusi Energi Bersihnya.

“AS sebenarnya sedang memperluas infrastruktur bahan bakar fosil. Mengapa AS melakukan itu?’ Thunberg bertanya, berbicara kepada KK Ottesen dari Washington Post.”

Mahasiswa tersebut juga mengecam para pemimpin iklim dunia karena menempatkan tanggung jawab memperjuangkan lingkungan pada kaum muda.

“Seharusnya tidak jatuh pada kita aktivis dan remaja yang hanya ingin pergi ke sekolah untuk meningkatkan kesadaran ini dan untuk memberitahu orang-orang bahwa kita benar-benar menghadapi keadaan darurat,” tambahnya.

Administrasi Biden telah menetapkan tujuan ambisius untuk mengurangi polusi dan emisi gas rumah kaca, termasuk mencapai 100 persen listrik bersih pada tahun 2035 dan emisi nol bersih pada tahun 2050.

Climate activist Greta Thunberg (pictured at the COP26 summit in Nov. 2021)  does not appear to have commented on her amphibious namesake
Aktivis iklim Greta Thunberg (digambarkan pada KTT COP26 pada November 2021) tampaknya tidak mengomentari nama amfibinya

Namun, presiden telah berjuang melawan lonjakan harga gas yang disebabkan oleh pandemi, yang telah menyebabkan peningkatan produksi minyak global. Dia juga belum menepati janji kampanyenya untuk menindak sewa minyak dan gas baru di tanah federal.

Kemarahan Thunberg pada para pemimpin dunia tidak terbatas pada Administrasi Biden.

Dia mengecam KTT iklim PBB bulan November, yang dikenal sebagai COP26, sebagai ‘acara PR’ dan ‘kegagalan’.

Thunberg mengutip bagaimana para pemimpin tidak dapat mengamankan pendanaan untuk Dana Iklim Hijau, yang diciptakan untuk mendukung upaya negara-negara berkembang dalam menanggapi tantangan perubahan iklim.