Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kelelawar

Spesies Kelelawar ini Menghasilkan Suara Seperti Kawanan Lebah untuk Berlindung

Berita Baru, Italia – Dari ngengat hingga ular, banyak hewan menggunakan teknik mimikri yang licik untuk dapat bertahan hidup, termasuk hewan kelelawar.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, sekarang, sebuah studi baru telah mengungkapkan bagaimana kelelawar bertelinga tikus yang lebih besar menggunakan teknik yang disebut mimikri Batesian, atau suatu bentuk mimikri di mana spesies yang tidak berbahaya telah berevolusi untuk meniru sinyal peringatan untuk spesies berbahaya.

Peneliti dari Università degli Studi di Napoli Federico II di Portici, Italia menemukan bahwa hewan tersebut meniru suara dengung dari kawanan lebah untuk mencegah burung hantu pemangsa memakannya.

Researchers from Università degli Studi di Napoli Federico II in Portici, Italy found that the bats imitate the buzzing sound of hornet to discourage predatory owls from eating them
Peneliti dari Università degli Studi di Napoli Federico II di Portici, Italia menemukan bahwa kelelawar meniru suara dengungan lebah untuk mencegah burung hantu pemangsa memakannya.

“Dalam mimikri Batesian, spesies yang tidak bersenjata meniru spesies bersenjata untuk mencegah pemangsa,” kata Danilo Russo, seorang penulis studi tersebut.

“Bayangkan kelelawar yang telah ditangkap tetapi tidak dibunuh oleh pemangsa.”

“Teknik dengung atau buzzing mungkin menipu pemangsa untuk sepersekian detik, ini cukup waktu untuk terbang.”

Penemuan ini menandai pertama kalinya mamalia menggunakan mimikri Batesian akustik.

Para peneliti membuat penemuan saat melakukan penelitian lapangan.

“Ketika kami menangani kelelawar untuk mengeluarkan mereka dari jaring atau memprosesnya, mereka selalu berdengung seperti tawon,” kata Russo.

Dalam studi tersebut, tim merekam suara dengungan kelelawar dan lebah, sebelum memutar rekaman itu kembali ke burung hantu melalui pengeras suara untuk melihat reaksi mereka.

Hasilnya mengungkapkan burung hantu secara konsisten bereaksi terhadap dengungan serangga dan kelelawar dengan menjauh dari speaker.

Sebaliknya, suara calon mangsa membuat burung hantu mendekat ke speaker.

The discovery marks the first time that a mammal has been found to use acoustic Batesian mimicry
Penemuan ini menandai pertama kalinya mamalia ditemukan menggunakan mimikri Batesian akustik

Para peneliti menyarankan bahwa burung hantu kemungkinan telah disengat lebah sebelumnya, jadi mereka lebih baik mengetahui untuk menghindari suara berdengung, meskipun mereka belum memiliki data untuk mengkonfirmasinya.

Burung hantu, lebah, dan kelelawar bertelinga tikus yang lebih besar semuanya berbagi banyak ruang yang sama, termasuk gua, celah batu, dan bangunan, jadi kemungkinan besar ada banyak peluang bagi mereka untuk berinteraksi, menurut para peneliti.

Meskipun demikian, para peneliti mengatakan hubungan rumit antara hewan-hewan itu ‘menarik.’

In the study, the team recorded the buzzing sounds of bats and hornets (pictured), before playing the recordings back to captive owls to see their reaction
Dalam studi tersebut, tim merekam suara dengungan kelelawar dan lebah (dalam foto), sebelum memutar rekaman itu kembali ke burung hantu penangkaran untuk melihat reaksi mereka.

“Tidak mengejutkan bahwa burung hantu mewakili tekanan evolusioner yang membentuk perilaku akustik pada kelelawar dalam menanggapi pengalaman tidak menyenangkan yang dimiliki burung hantu dengan serangga yang menyengat,” kata Russo.

“Ini hanyalah salah satu contoh tanpa akhir dari keindahan proses evolusi!”

Tim percaya kemungkinan ada spesies kelelawar lain yang menggunakan strategi serupa untuk menghindari pemangsa.

Mereka sekarang berharap untuk mencari spesies ini dalam studi masa depan.