Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kupu-kupu

Spesies Kupu-kupu Terancam dalam Bertahan Hidup Karena Perubahan Iklim

Berita Baru, Inggris – Kupu-kupu mungkin akan lebih berjuang untuk bertahan hidup karena musim gugur yang lebih lama dan lebih hangat yang disebabkan oleh perubahan iklim, ini menurut sebuah studi terbaru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, para peneliti mengatakan suhu yang lebih panas di seluruh Inggris akan membuat serangga kecil kemungkinannya untuk berubah menjadi dewasa, setelah memaparkan mereka pada berbagai kondisi dalam eksperimen laboratorium untuk menguji teori tersebut.

Spesies kupu-kupu putih berurat hijau, ini umum di seluruh Inggris, mereka bernasib terbaik saat mengalami simulasi yang lebih ringan, sementara kepompong mereka kehilangan lebih banyak berat dan menggunakan lebih banyak energi di bawah kondisi musim gugur yang lebih hangat dan lebih lama.

Menurut kata para peneliti di Universitas Stockholm, membuat kupu-kupu cenderung tidak bertahan hidup di musim dingin dan muncul di musim semi.

Penulis utama Dr Matthew Nielsen, sekarang di Universitas Oulu, Finlandia, mengatakan: “Kami menunjukkan kondisi stres yang dialami pada satu waktu dalam setahun dapat memiliki konsekuensi negatif yang bertahan lama pada waktu lain dalam setahun.”

Musim gugur yang lalu, Inggris lebih panas dari Algarve dengan suhu mencapai 75 ° F (24 ° C) pada akhir September.

“Perubahan iklim membuat musim gugur lebih hangat dan bertahan lebih lama. Kombinasi kondisi spesifik inilah yang memiliki dampak terbesar pada kupu-kupu dalam penelitian kami,” tambah Dr Nielsen.

Kupu-kupu tidak langsung mati di bawah kondisi yang lebih tinggi, tetapi kecil kemungkinannya untuk berubah menjadi dewasa.

Begitu ulat berhenti makan, ia akan menggantung terbalik dari ranting atau daun dan berganti kulit menjadi kepompong yang mengilap.

Di dalam selubung pelindungnya, ia berubah secara radikal, akhirnya muncul sebagai kupu-kupu.

Hewan yang memasuki tahap dorman selama musim dingin sangat rentan terhadap pemanasan karena meningkatkan metabolisme dan menyebabkan mereka kehabisan energi lebih cepat.

Dr Nielsen menambahkan: “Meskipun hewan yang tidak aktif menggunakan lebih sedikit energi daripada hewan aktif, mereka menggunakan lebih banyak saat lebih hangat, dan mereka tidak bisa makan untuk mengganti energi yang hilang itu.”

“Sudah ditetapkan bahwa musim dingin yang lebih hangat sebenarnya lebih buruk bagi hewan yang tidak aktif daripada yang lebih dingin. Temuan kami menunjukkan musim gugur yang lebih hangat berpotensi lebih berbahaya.”

Di Swedia, generasi musim semi kupu-kupu putih berurat hijau biasanya paling kecil karena tekanan dormansi musim dingin.

Peningkatan kematian setelah musim gugur yang lebih hangat dan lebih lama dapat berdampak parah pada kelimpahan pada saat kritis tahun, para ahli percaya, sementara mereka juga memperingatkan bahwa beberapa spesies di Inggris menghadapi musnah pada tahun 2050.

Kupu-kupu sangat penting bagi lingkungan karena mereka adalah pengendali hama dan penyerbuk alami — memakan nektar bunga taman yang cerah dan membantu tanaman menghasilkan benih baru.

Dalam penelitian tersebut, kupu-kupu terpapar suhu setinggi 77°F (25°C) hingga 16 minggu.

Mereka sudah terjadi di bagian selatan jangkauan kupu-kupu, sejauh Spanyol dan bisa terjadi lebih jauh ke utara di bawah skenario perubahan iklim di masa depan, kata para peneliti.

In Sweden, the spring generation of green-veined white butterfly is usually the smallest because of the stress of winter dormancy
Di Swedia, generasi musim semi kupu-kupu putih berurat hijau biasanya paling kecil karena tekanan dormansi musim dingin

Kelompok delapan sampai 11 kepompong ditempatkan di ruang disimpan pada 59, 68 dan 77 ° F (15, 20 atau 25 ° C) selama satu sampai 16 minggu. Semua 459 kepompong kemudian terkena kondisi musim dingin yang sama selama 24 minggu.

Selama simulasi kondisi musim gugur, para peneliti mengukur berapa banyak berat kepompong yang hilang dan berapa banyak energi yang mereka gunakan.

Akhirnya, mereka mengikuti kelangsungan hidup kupu-kupu sampai mereka mati atau muncul sebagai kupu-kupu dewasa yang sehat selama simulasi musim semi.

Selama simulasi, kondisi musim gugur dijaga konstan daripada mencerminkan variasi musiman dan harian alami.

Ini karena variasi ini dapat lebih mengintensifkan biaya metabolisme kondisi musim gugur, kata para peneliti.

Mereka sekarang mencari untuk mengeksplorasi dampak dari pemanasan iklim pada kupu-kupu secara lebih rinci dan melihat efek dari beberapa musim.

Dr Nielsen berkata: “Dalam penelitian kami, kami hanya mempertimbangkan kelangsungan hidup hingga dewasa, tetapi mungkin ada lebih banyak efek negatif di kemudian hari, misalnya pada kemampuan untuk menemukan pasangan atau jumlah telur yang diletakkan.”

“Mempelajari bagaimana pemanasan di musim gugur, musim dingin, dan musim semi berinteraksi juga akan menjadi kunci untuk memahami dampak aktual dari perubahan iklim pada hewan yang tidak aktif.”

Kupu-kupu mengalami ‘tahun yang buruk’ pada tahun 2021, menurut Skema Pemantauan Kupu-Kupu tahunan Inggris, dengan putih berurat hijau (Pieris napi) memiliki rekor terburuk keempat.

Populasi kupu-kupu berfluktuasi secara alami dari tahun ke tahun sebagai akibat dari cuaca, tetapi penurunan jangka panjang didorong oleh aktivitas manusia, seperti pengelolaan lahan dan perubahan iklim.

Studi baru ini diterbitkan dalam jurnal Functional Ecology.