Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Monyet

Spesies Monyet ini Secara Teratur Makan Buah yang Mengandung Alkohol

Berita Baru, Amerika Serikat – Studi baru menemukan, monyet secara aktif mencari buah yang telah cukup matang untuk difermentasi oleh gula, sehingga menghasilkan sekitar dua persen alkohol.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, ahli biologi dari UC Berkeley mengumpulkan buah yang telah dimakan dan dibuang oleh monyet laba-laba bertangan hitam di Panama, serta peneliti mengambil sampel urin.

Mereka menemukan bahwa buah biasanya memiliki konsentrasi alkohol antara satu dan dua persen volume, dibuat sebagai produk sampingan dari fermentasi alami.

Robert Dudley, ahli biologi UC Berkeley, telah mempelajari kecintaan manusia terhadap alkohol selama 25 tahun terakhir, dan pada tahun 2014 menulis sebuah buku yang menyarankan hal ini dimulai pada nenek moyang kera dan monyet kita, yang menemukan bahwa aroma alkohol menuntun mereka ke buah yang matang. .

Studi baru mendukung hipotesis ‘monyet mabuk’, dan meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana cinta alkohol pertama kali terbentuk di otak manusia.

Monkeys actively seek out fruit that has become ripe enough for the sugars to have fermented, producing about two per cent alcohol, new study discovers
Monyet secara aktif mencari buah yang cukup matang untuk difermentasi gula, menghasilkan sekitar dua persen alkohol, studi baru menemukan

Pekerjaan dasar, untuk menemukan bukti monyet mabuk, dipimpin oleh ahli primata Christina Campbell dari California State University, Northridge (CSUN), dan mahasiswa pascasarjananya Victoria Weaver, yang mengumpulkan buah yang dimakan dan dibuang oleh monyet.

Monyet laba-laba tangan hitam (Ateles geoffroyi), yang hidup ‘bebas’ di Panama, menjadi fokus penelitian.

Mereka menemukan bahwa konsentrasi alkohol dalam buah adalah antara 1% dan 2%, produk sampingan dari fermentasi alami oleh ragi yang memakan gula dalam pematangan buah.

Selain itu, para peneliti mengumpulkan urin dari monyet yang hidup bebas ini dan menemukan bahwa urin tersebut mengandung metabolit sekunder alkohol.

Hasil ini menunjukkan bahwa hewan sebenarnya menggunakan alkohol untuk energi, tidak hanya melewati tubuh mereka.

“Untuk pertama kalinya, kami dapat menunjukkan, tanpa keraguan, bahwa primata liar, tanpa campur tangan manusia, mengonsumsi etanol yang mengandung buah,” kata Campbell.

Biologists from UC Berkeley collected fruit that had been eaten and discarded by black-handed spider monkeys in Panama, as well as taking urine samples
Ahli biologi dari UC Berkeley mengumpulkan buah yang telah dimakan dan dibuang oleh monyet laba-laba bertangan hitam di Panama, serta mengambil sampel urin.

“Ini hanya satu penelitian, dan masih banyak yang perlu dilakukan, tetapi sepertinya ada beberapa kebenaran dari hipotesis ‘monyet mabuk’ itu.”

Ini adalah gagasan bahwa kecenderungan manusia untuk mengkonsumsi alkohol berasal dari afinitas yang mengakar dari primata pemakan buah untuk etanol yang terjadi secara alami dalam buah matang.

Dudley memaparkan bukti idenya delapan tahun lalu dalam buku, she Drunken Monkey: Why We Drink and Abuse Alcohol.

Pengukuran menunjukkan bahwa beberapa buah yang diketahui dimakan oleh primata memiliki kandungan alkohol alami yang tinggi hingga tujuh persen.

Namun, pada saat pekerjaan awalnya, Dudley tidak memiliki data yang diperlukan untuk menunjukkan bahwa monyet atau kera lebih suka mencari dan memakan buah-buahan yang difermentasi, atau bahwa mereka mencerna alkohol dalam buah tersebut.

Campbell dan rekan bekerja dengan Dudley dan mahasiswa pascasarjana Aleksey Maro, yang melakukan studi paralel di Uganda tentang pola makan simpanse.

“Ini (penelitian) adalah tes langsung dari hipotesis monyet mabuk,” kata Dudley, mengatakan bagian pertama menemukan etanol dalam makanan yang mereka makan.

“Kemudian, bagian kedua, mereka benar-benar memetabolisme alkohol, metabolit sekunder, etil glukuronida dan etil sulfat keluar melalui urin.”

“Apa yang kita tidak tahu adalah berapa banyak yang mereka makan dan apa efeknya terhadap perilaku dan fisiologis, tetapi itu adalah konfirmasi.”

Penelitian dilakukan di Barro Colorado Island di Panama, tempat Dudley pertama kali mulai berpikir tentang peran etanol dalam makanan hewani dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kenikmatan dan penyalahgunaan alkohol kita.

Buah yang disukai monyet untuk dimakan memiliki kadar alkohol yang mirip dengan bir rendah alkohol atau sari buah apel, dan mereka menyukai buah pohon jobo, yang umum dalam makanan mereka.

Tetapi buahnya juga telah digunakan selama ribuan tahun oleh populasi manusia Pribumi di seluruh Amerika Tengah dan Selatan untuk membuat chicha, minuman fermentasi.

“Monyet-monyet itu kemungkinan memakan buah dengan etanol untuk kalorinya,” kata Campbell. Mereka akan mendapatkan lebih banyak kalori dari buah yang difermentasi daripada dari buah yang tidak difermentasi. Kalori yang lebih tinggi berarti lebih banyak energi.”

They discovered that the fruit typically had an alcohol concentration of between one and two per cent by volume, created as a by-product of natural fermentation
ereka menemukan bahwa buah biasanya memiliki konsentrasi alkohol antara satu dan dua persen volume, dibuat sebagai produk sampingan dari fermentasi alami.

Dudley mengatakan bahwa dia ragu monyet merasakan efek memabukkan dari alkohol yang dihargai manusia.

“Mereka mungkin tidak mabuk, karena perut mereka terisi sebelum mencapai tingkat yang memabukkan,” katanya, menambahkan bahwa itu ‘memberikan beberapa manfaat fisiologis.’

Mungkin ada manfaat anti-mikroba dalam makanan yang mereka konsumsi, atau aktivitas ragi dan mikroba mungkin mencerna buah, katanya.

Kebutuhan akan asupan kalori tinggi monyet mungkin juga mempengaruhi keputusan nenek moyang manusia saat memilih buah mana yang akan dimakan, kata Campbell.

“Nenek moyang manusia mungkin juga lebih memilih buah yang mengandung etanol untuk dikonsumsi, karena memiliki lebih banyak kalori,” katanya.

“Efek psikoaktif dan hedonis etanol dapat menyebabkan peningkatan tingkat konsumsi dan penambahan kalori.”