Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Spons

Spons Aneh ini Ditemukan dan Diyakini Sebagai Salah Satu Mahluk Pertama di Bumi

Berita Baru, Kanada – Sebuah penelitian melaporkan, alah satu hewan paling awal yang diketahui mungkin telah ditemukan, berbentuk spons yang hidup kira-kira 890 juta tahun yang lalu di tempat yang sekarang adalah barat laut Kanada,

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ahli paleontologi Elizabeth Turner dari Universitas Laurentian di Sudbury, Kanada, menemukan struktur seperti spons di jalinan batuan dari fosil terumbu Little Dal.

Struktur kecil seperti tabung menyerupai yang ditemukan di beberapa jenis spons modern, dan ditemukan di sekitar alang-alang kalsium karbonat yang dibangun oleh bakteri.

Jika struktur mikro benar-benar menjadi sisa-sisa spons purba, itu akan mendahului spons tertua yang diketahui saat ini sekitar 350 juta tahun.

Selain itu, mereka akan menjadi bukti bahwa kehidupan hewan muncul 90 juta tahun lebih awal dari sebelumnya, yang diperkirakan berdasarkan perubahan tingkat oksigen di atmosfer.

Diasumsikan bahwa kehidupan hewan tidak muncul di tempat kejadian sampai setelah kadar oksigen meningkat dalam apa yang disebut peristiwa oksigenasi Neoproterozoikum.

The tiny structures the researcher found in rocks from around the bacterially-produced calcium carbonate reefs resemble those found in some types of modern sponges (pictured)
Struktur kecil yang ditemukan peneliti di bebatuan dari sekitar terumbu kalsium karbonat yang diproduksi oleh bakteri mirip dengan yang ditemukan di beberapa jenis spons modern.

Spons adalah jenis hewan paling dasar yang diketahui dan kandidat utama dalam perburuan fosil biologis tertua di Bumi.

Analisis genom spons telah menunjukkan bahwa mereka pertama kali berevolusi selama era Neoproterozoikum awal, antara sekitar 1.000 dan 541 juta tahun yang lalu.

Namun, bukti fosil spons yang sebenarnya dari periode waktu ini dalam catatan batuan sangat kurang.

Dalam studinya, Dr Turner menganalisis sampel batuan yang diekstraksi dari terumbu Little Dal, yang dibangun oleh sejenis bakteri yang menghasilkan endapan kalsium karbonat.

Di bawah mikroskop, ia mengidentifikasi jaringan percabangan struktur berbentuk tabung (vermiform) yang menyerupai kerangka berserat yang ditemukan pada keratosa modern, atau jenis spons “horny”, seperti jenis yang digunakan untuk membuat spons mandi komersial.

Setiap struktur tabung, Dr Turner mencatat, keduanya mengandung dan dikelilingi oleh kristal mineral kalsit, di samping struktur yang sebelumnya diidentifikasi dalam batuan kalsium karbonat yang diperkirakan dibuat oleh pembusukan spons keratosa.

In her study, Dr Turner analysed rock samples extracted from the Little Dal reefs, which were built up by a type of bacteria that produces calcium carbonate deposits. Under the microscope, she identified branching networks of tube-shaped (vermiform) structures that resemble the fibrous skeletons found in modern keratose, or 'horny' sponges (like pictured)
Dalam studinya, Dr Turner menganalisis sampel batuan yang diekstraksi dari terumbu Little Dal, yang dibangun oleh sejenis bakteri yang menghasilkan endapan kalsium karbonat. Di bawah mikroskop, ia mengidentifikasi jaringan percabangan struktur berbentuk tabung (vermiform) yang menyerupai kerangka berserat yang ditemukan di keratosa modern, atau spons ‘horny’.

“Organisme berstruktur mikro berbentuk cacing milimetrik-ke-sentimetrik hanya hidup di, di dalam dan tepat di samping terumbu yang dibangun dengan mengapur cyanobacteria,” jelas Dr Turner dalam makalahnya.

“Dia menambahkan bahwa spons diduga “menempati microniches di mana calcimicrobes ini tidak bisa hidup.”Jika struktur mikro berbentuk cacing sebenarnya adalah jaringan fosil spons keratosa, bahan yang dijelaskan di sini akan mewakili bukti fosil tubuh hewan tertua yang diketahui hingga saat ini.”

Lebih jauh, lanjutnya, itu “akan memberikan bukti fisik pertama bahwa hewan muncul sebelum peristiwa oksigenasi Neoproterozoikum dan bertahan melalui episode glasial [berikutnya] dari periode Cryogenian.”

Each tube structure (pictured here under three levels of magnification) both contained and was surrounded by crystals of the mineral calcite, alongside structures previously identified in calcium carbonate rocks that are thought to be created by the decay of keratose sponges
Setiap struktur tabung (digambarkan di sini di bawah tiga tingkat perbesaran) keduanya terkandung dan dikelilingi oleh kristal mineral kalsit, di samping struktur yang sebelumnya diidentifikasi dalam batuan kalsium karbonat yang diperkirakan dibuat oleh pembusukan spons keratosa