Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bulan

Startup ini Menciptakan Desain Kendaraan untuk Berkelana di Bulan

Berita Baru, Amerika Serikat – Penjelajah bulan yang tampak aneh ini sebenarnya adalah prototip baru untuk membawa astronot melintasi permukaan bulan dalam beberapa dekade mendatang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 April, disebut “Buggy”, yang telah dirancang oleh startup kedirgantaraan Venturi Astrolab, juga akan dapat berjongkok dan mengangkat muatan dari tanah bulan, sebelum membawanya di bawah perutnya dan menyimpan kargo di lokasi yang diinginkan.

Ini akan secara khusus dibangun untuk menangani medan bulan dan suatu hari nanti dapat digunakan untuk mengangkut manusia di sekitar Mars.

Venturi Astrolab berencana untuk merakit armada penjelajah selama tahun-tahun mendatang dalam upaya untuk menjadi sarana pengantar seperti ‘UPS, FedEx, dan Uber di bulan’.

Ia ingin membantu NASA dan perusahaan komersial membangun kehadiran jangka panjang di satu-satunya satelit alami Bumi tetapi belum mengungkapkan berapa biaya rover.

Disebut FLEX, untuk Logistik dan Eksplorasi Fleksibel, rover memiliki ‘konsep muatan modular’ yang memungkinkannya membawa berbagai objek berbeda jika dibuat dengan standar ukuran dan bentuk yang disepakati.

Buggy dapat dikendalikan dari jarak jauh, bermanuver secara semi-otonom, dan bahkan dimodifikasi untuk menyertakan antarmuka awak sehingga astronot dapat menaikinya saat mengendarainya melintasi permukaan bulan.

Venturi Astrolab, yang berbasis di Hawthorne, California, dibentuk oleh tim ahli penjelajah planet dan robotika terkemuka di industri.

Called FLEX, for Flexible Logistics and Exploration, the rover has a 'modular payload concept' which allows it to carry a variety of different objects if they are built to an agreed-upon standard of size and shape. It has undergone a test drive (pictured)
Disebut FLEX, untuk Logistik dan Eksplorasi Fleksibel, rover memiliki ‘konsep muatan modular’ yang memungkinkannya membawa berbagai objek berbeda jika dibuat dengan standar ukuran dan bentuk yang disepakati. Sudah menjalani test drive
Retired NASA and Canadian Space Agency astronaut, engineer and author Chris Hadfield (pictured right), who is on Astrolab's board of advisers, took part in a five-day field test to give his feedback on the vehicle's design and performance
Pensiunan NASA dan astronot Badan Antariksa Kanada, insinyur dan penulis Chris Hadfield (foto kanan), yang berada di dewan penasihat Astrolab, mengambil bagian dalam uji lapangan lima hari untuk memberikan umpan balik tentang desain dan kinerja kendaraan.

Secara historis, penjelajah planet masing-masing telah dipesan lebih dahulu dan telah dioperasikan pada skala waktu kira-kira sekali per dekade, kata perusahaan itu, dan seringkali dengan biaya miliaran pound.

FLEX, diklaim, jauh lebih kompatibel dengan tujuan akhir NASA untuk mendukung kehadiran berkelanjutan di bulan dan Mars karena dirancang di sekitar antarmuka muatan modular yang mendukung transportasi antar moda (dari pendarat ke penjelajah dan kembali).

“Agar umat manusia benar-benar hidup dan beroperasi secara berkelanjutan di luar Bumi, perlu ada jaringan transportasi yang efisien dan ekonomis mulai dari landasan peluncuran hingga pos terdepan,” kata Jaret Matthews, pendiri dan CEO Astrolab.

“Saat ini, ada celah di mil terakhir dan Astrolab ada untuk mengisinya.”

NASA saat ini bertujuan untuk menempatkan wanita pertama dan pria berikutnya di bulan akhir dekade ini. Namun, misi tersebut terganggu oleh penundaan, dengan target telah tergelincir dari 2024 ke 2025, dan sekarang tidak mungkin terjadi sebelum 2026 menurut regulator badan antariksa AS.

Sementara itu, pengusaha miliarder Elon Musk dan Jeff Bezos sedang bekerja untuk mengembangkan pendarat untuk membawa orang ke permukaan bulan melalui perusahaan masing-masing SpaceX dan Blue Origin, serta mempertimbangkan kelayakan misi yang lebih lama ke Mars.

Perusahaan komersial lainnya sedang mengembangkan kerajinan robot untuk membawa kargo ke bulan.

Matthews mengatakan bahwa sementara SpaceX dan Blue Origin bekerja untuk memecahkan masalah transportasi jarak jauh, dia berharap perusahaannya Venturi Astrolab akan ‘menyelesaikan masalah transportasi lokal’.

Dia memulai karirnya di Laboratorium Propulsi Jet NASA, mengerjakan rover Spirit dan Opportunity kembar yang diluncurkan ke Mars pada tahun 2003, sebelum pindah ke SpaceX.

Matthews membentuk perusahaan barunya bersama para pendirinya pada Januari 2020.

Ini telah membangun prototipe FLEX skala penuh dan baru-baru ini menyelesaikan test drive di gurun California dekat Death Valley.

Pensiunan NASA dan astronot Badan Antariksa Kanada, insinyur dan penulis Chris Hadfield, yang berada di dewan penasihat Astrolab, mengambil bagian dalam uji lapangan lima hari untuk memberikan umpan balik tentang desain dan kinerja kendaraan.

“Saat kita bertransisi dari era Apollo, yang berfokus pada eksplorasi murni, hingga sekarang, di mana orang akan hidup lebih lama di bulan, peralatan perlu diubah,” kata Hadfield.

“Ketika kita menetap di suatu tempat, kita tidak hanya perlu membawa orang dari satu tempat ke tempat lain, tetapi kita perlu memindahkan perangkat keras, kargo, peralatan pendukung kehidupan, dan banyak lagi.”

“Dan itu semua tergantung pada mobilitas. Tidak hanya menyenangkan mengendarai FLEX tetapi juga melihat ukurannya, kemampuannya, dan mendapatkan pemahaman intuitif tentang apa yang dapat dilakukan rover ini.”

Tujuannya adalah agar FLEX dapat membawa kargo sebanyak mungkin, oleh karena itu desain modularnya, dan Matthews menyamakan visi perusahaannya tentang muatan standar dengan bagaimana kontainer pengiriman di Bumi dibuat dengan standar internasional tertentu.

“Kami telah merancang platform mobilitas yang agnostik muatan sehingga dapat bekerja dalam ekosistem sistem transportasi, kendaraan, dan peralatan,” tambahnya.

Venturi Astrolab plans to assemble a fleet of the rovers over the coming years in an attempt to become 'the UPS, FedEx, and the Uber of the moon'
Venturi Astrolab berencana untuk merakit armada penjelajah selama tahun-tahun mendatang dalam upaya untuk menjadi ‘UPS, FedEx, dan Uber bulan’
It will be specifically built to handle the lunar terrain and could one day be used to ferry humans around on Mars
Ini akan secara khusus dibangun untuk menangani medan bulan dan suatu hari nanti dapat digunakan untuk mengangkut manusia di sekitar Mars
The buggy can be controlled remotely, manoeuvre semi-autonomously, and even be modified to include a crew interface so astronauts can ride onboard while driving it across the moon's surface
Buggy dapat dikendalikan dari jarak jauh, bermanuver semi-otonom, dan bahkan dimodifikasi untuk menyertakan antarmuka kru sehingga astronot dapat menaikinya saat mengendarainya melintasi permukaan bulan.
Venturi Astrolab has already built a full-scale prototype of FLEX and recently completed a test drive in the California desert near Death Valley
Venturi Astrolab telah membangun prototipe FLEX skala penuh dan baru-baru ini menyelesaikan test drive di gurun California dekat Death Valley
The buggy can also crouch down and lift payloads up from the moon's surface, before carrying them under its belly and depositing the cargo at a desired location
Buggy juga dapat berjongkok dan mengangkat muatan dari permukaan bulan, sebelum membawanya di bawah perutnya dan menyimpan muatan di lokasi yang diinginkan.

“FLEX mencapai berbagai utilitas dengan dapat mengumpulkan, mengangkut, dan menyimpan muatan apa pun yang sesuai dengan apa yang akan menjadi antarmuka standar dan terbuka.”

Astrolab mengatakan penjelajah terakhir harus memiliki berat sekitar 1.100 pon (500 kilogram) dan akan dibangun secara khusus untuk menangani medan bulan.

FLEX juga akan memiliki insulasi dan ‘kapasitas baterai internal yang memadai’ untuk memungkinkannya bertahan di malam bulan, periode dua minggu ketika bulan terbenam dalam kegelapan dan suhu bisa turun di bawah -208° Fahrenheit (-130 ° Celcius).

Perusahaan mengatakan rover akan tetap hangat selama antara 100 dan 300 jam malam hari di kutub selatan bulan, sebelum menggunakan susunan surya eksternal untuk menghasilkan listrik begitu matahari terbit kembali.

Tahun lalu NASA menyerukan kepada perusahaan untuk membuat desain ‘kendaraan medan bulan’ yang dapat membawa astronot Artemis masa depan melintasi kutub selatan Bulan, dan Astrolab telah berdiskusi dengan badan antariksa AS.

Astrolab said the final rover should weigh about 1,100 pounds (500 kilograms) and will be built specifically to handle the lunar terrain
Astrolab mengatakan penjelajah terakhir harus memiliki berat sekitar 1.100 pon (500 kilogram) dan akan dibangun secara khusus untuk menangani medan bulan.