Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

burung

Studi AI Membuktikan Charles Darwin, Burung Lebih Berwarna di Zona Khatulistiwa

Berita Baru, Inggris – Dua abad setelah Charles Darwin mengajukan teori tersebut, sebuah studi AI baru akhirnya menunjukkan bahwa burung yang hidup di dekat khatulistiwa betul lebih berwarna.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 10 April, para ilmuwan telah menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk mengidentifikasi jumlah warna dalam foto lebih dari 24.000 burung yang diawetkan dari koleksi Museum Sejarah Alam.

Burung tropis yang tinggal di dekat khatulistiwa kira-kira 30 persen lebih berwarna daripada burung non-tropis yang tinggal di dekat kutub, para ilmuwan menemukan, tetapi mereka tidak tahu persis mengapa.

Teori yang telah lama dipegang, pertama kali dikemukakan oleh Charles Darwin dan naturalis lainnya pada abad ke-18 dan ke-19, belum terbukti sampai sekarang, kata para ahli.

Eighteenth- and nineteenth-century European naturalists such as von Alexander von Humboldt, Alfred Russel Wallace and Charles Darwin (pictured) were mesmerised by the diversity of forms, shapes and colours in the tropics
Naturalis Eropa abad kedelapan belas dan kesembilan belas seperti von Alexander von Humboldt, Alfred Russel Wallace dan Charles Darwin (foto) terpesona oleh keragaman bentuk, bentuk, dan warna di daerah tropis.

Penelitian ini dipimpin oleh Dr Chris Cooney dan Dr Gavin Thomas dari University of Sheffield’s School of Biosciences.

“Pekerjaan ini mengungkapkan pola luas bahwa spesies burung cenderung 30 persen lebih berwarna ke arah khatulistiwa dan mengidentifikasi beberapa penjelasan umum mengapa pola ini mungkin terjadi,” kata Dr Cooney.

“Ini menarik karena membantu kita untuk lebih memahami faktor-faktor yang mendorong dan mempertahankan keanekaragaman hayati pada skala global.”

“Namun, asosiasi skala luas dengan habitat spesies dan perbedaan pola makan ini hanya dapat memberi tahu kita begitu banyak dan masih banyak lagi yang harus dipelajari tentang faktor ekologi dan evolusi yang tepat yang mendorong peningkatan warna pada spesies tropis.”

Naturalis Eropa abad kedelapan belas dan kesembilan belas seperti Darwin, Alexander von Humboldt dan Alfred Russel Wallace (seorang rekan Darwin) semuanya berkomentar tentang ‘keanekaragaman yang kaya’ dan ‘campuran warna’ yang mereka temukan selama perjalanan mereka di daerah tropis.

Misalnya, von Humboldt menulis bahwa “semakin dekat kita mendekati daerah tropis, semakin besar peningkatan keragaman struktur, keanggunan bentuk, dan campuran warna, seperti juga dalam kemudaan abadi dan kekuatan kehidupan organik.”

Kutipan dari Darwin secara eksplisit tentang polanya sedikit tetapi dalam ‘A Naturalist’s Voyage Round the World’ (1913) ia berkomentar tentang “pewarnaan mencolok yang biasa dari produksi intertropis.”

The tropics are regions of Earth that lie between the latitude lines of the Tropic of Cancer and the Tropic of Capricorn
Daerah tropis adalah wilayah bumi yang terletak di antara garis lintang Tropic of Cancer dan Tropic of Capricorn
Close-up of the plumage of a male Red Avadavat (Amandava amandava), a species found in tropical Asia
Tampilan jarak dekat dari bulu Avadavat Merah jantan (Amandava amandava), spesies yang ditemukan di Asia tropis
With its simple brown and greys, the male house sparrow (Passer domesticus, pictured) can be described as having a low colouration. This species is native to most of Europe
Dengan warna cokelat dan abu-abu yang sederhana, burung pipit jantan (Passer domesticus, gambar) dapat digambarkan memiliki warna yang rendah. Spesies ini berasal dari sebagian besar Eropa

Namun, belum mungkin untuk membuktikan pengamatan awal ini sampai sekarang, karena sejumlah besar data dan teknologi pencitraan canggih yang diperlukan untuk memeriksa pola-pola ini dalam skala global.

Untuk membuktikan teori itu sekali dan untuk selamanya, para peneliti memotret 24.345 individu burung dari 4.527 spesies dalam posisi berbeda dan di bawah berbagai jenis cahaya.

Semua spesies adalah burung ‘passerine’, atau burung yang bertengger seperti burung pipit, burung penyanyi dan kutilang.

Mereka diambil dari koleksi Museum Sejarah Alam di Tring, Hertfordshire, yang memiliki spesimen lebih dari 95 persen spesies burung hidup di dunia.

Museum collection of scarlet-chested Sunbird (Chalcomitra senegalensis) specimens, found in multiple African countries
Koleksi museum spesimen Burung Sunbird (Chalcomitra senegalensis) berdada merah, ditemukan di beberapa negara Afrika
Close-up of the plumage of a Purple Starling (Lamprotornis purpureus), found in tropical Africa from Senegal and north Zaire east to Sudan and west Kenya
Tampilan jarak dekat dari bulu Jalak Ungu (Lamprotornis purpureus), ditemukan di Afrika tropis dari Senegal dan utara Zaire timur hingga Sudan dan barat Kenya

Tim mengidentifikasi warna bulu pada 1.500 titik individu pada setiap spesimen dengan mengekstraksi informasi dari piksel foto, menggunakan jaringan teknologi DeepLabv3.

Ini kemudian memungkinkan para peneliti untuk mengekstrak jumlah total ‘lokus warna’ per spesimen sebagai metrik warna yang intuitif.

Misalnya, burung pipit jantan (Passer domesticus) dengan warna coklat dan abu-abu sederhana akan memiliki skor lokus warna yang rendah, sedangkan tanager surga Amazon (Tangara chilensis) dengan berbagai warna akan memiliki skor tinggi.

Mereka menemukan korelasi negatif yang signifikan antara skor lokus warna rata-rata dan titik tengah garis lintang – menunjukkan lokus warna yang lebih sedikit lebih jauh dari khatulistiwa.

Tim juga menemukan perbedaan besar antara jenis kelamin, kata Dr Cooney kepada MailOnline.

“Gradien garis lintang dalam warna-warni lebih kuat untuk warna wanita daripada warna pria,” katanya.

“Dengan kata lain, wanita tampaknya menunjukkan peningkatan warna yang lebih jelas ke arah khatulistiwa daripada pria.”

A male Lovely Fairywren (Malurus amabilis) showing plumage reflectance in visible (top) and ultraviolet (bottom) range. The species is endemic to northeastern Australia
Seekor kunang-kunang (Malurus amabilis) jantan menunjukkan pemantulan bulu dalam rentang tampak (atas) dan ultraviolet (bawah). Spesies ini endemik di Australia timur laut
Close-up of the plumage of a male Green-backed Twinspot (Mandingoa nitidula), found in many parts of Sub-Saharan Africa
Tampilan jarak dekat dari bulu bintik Kembar (Mandingoa nitidula) jantan, ditemukan di banyak bagian Afrika Sub-Sahara

Tidak semua burung mengikuti aturan tersebut, satu pengecualian adalah bunting yang dicat (Passerina ciris) Amerika Utara, yang mendapatkan namanya dari rangkaian warna biru, hijau, kuning dan merah jantan yang mencolok.

Tidak sepenuhnya jelas mengapa burung tropis lebih berwarna, tetapi temuan menunjukkan bahwa perbedaan pola makan antara spesies tropis dan non-tropis, serta pengaruh habitat mereka, dapat memainkan peran kunci.

Temuan ini memberikan wawasan tentang bagaimana keanekaragaman hayati didistribusikan di seluruh planet ini, dan akan memungkinkan para peneliti untuk menentukan ‘titik panas’ warna burung dan menjadi lebih sadar tentang apa yang bisa hilang jika spesies burung dan habitatnya tidak dilestarikan secara efektif.

Penelitian, yang juga melibatkan para peneliti di University of Bath dan University of Pannonia di Hungaria, telah diterbitkan di Nature Ecology & Evolution.