Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mars

Studi Terbaru NASA Membantah Adanya Bukti Kehidupan di Mars

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah meteorit yang menyebabkan hiruk-pikuk global pada tahun 1990-an setelah secara meragukan diklaim oleh banyak orang termasuk Presiden Bill Clinton bahwa itu dapat menunjukkan bukti kehidupan di Mars, namun kini telah terbukti tidak lebih dari sebongkah batu dan air.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Potongan batu berusia empat miliar tahun, ditemukan pada 1984 di Antartika, menjadi berita utama di seluruh dunia setelah sekelompok ilmuwan yang dipimpin NASA mengatakan pada 1996 bahwa batu itu mengandung fosil mikroskopis bakteri.

Klaim mereka mendorong Clinton untuk mengatur konferensi pers langsung di televisi tentang penemuan itu, yang katanya bisa menjadi “salah satu wawasan paling menakjubkan tentang alam semesta kita yang pernah ditemukan oleh sains.”

Dia berkata: “Implikasinya sangat luas dan menakjubkan seperti yang bisa dibayangkan.”

“Bahkan ketika ia menjanjikan jawaban atas beberapa pertanyaan tertua kita, hal itu masih menimbulkan pertanyaan lain yang lebih mendasar.”

Presiden menggunakan klaim untuk membenarkan pendanaan lebih lanjut untuk program luar angkasa Amerika.

Tetapi bahkan pada saat itu, para ilmuwan skeptis terhadap temuan yang dipimpin NASA dan mempertanyakan hype seputar penemuan yang tampak.

Dan mereka sekarang telah dibenarkan setelah para peneliti menghabiskan beberapa dekade mempelajari batu seberat 4 pon secara rinci.

Para ahli dari Carnegie Institution for Science di Washington, DC, memeriksa sampel kecil meteorit, menemukan bahwa senyawa kaya karbon sebenarnya adalah hasil dari air asin dan asin yang mengalir di atas batu untuk jangka waktu yang lama.

Batu itu akan terbentuk selama masa basah dan awal Mars, dengan dua tumbukan terjadi di dekat batu yang memanaskan planet di sekitar permukaannya, tim menemukan.

Tumbukan ketiga memantulkan batu dari Planet Merah, mengirimkannya ke luar angkasa jutaan tahun yang lalu, akhirnya mendarat di Bumi, dan ditemukan di Antartika pada tahun 1984.

Bill Clinton immediately arranged a televised press conference to hail the potentially 'awe-inspiring dicovery'
Bill Clinton segera mengatur konferensi pers di televisi untuk menyambut ‘penemuan menakjubkan’ yang berpotensi
The 4 billion-year-old piece of Mars rock caused a splash on Earth in 1996 when a NASA-led team announced it contained organic compounds that appeared to have been left by living creatures - possible evidence of ancient, primitive Martian life
Potongan batu Mars berusia 4 miliar tahun menyebabkan percikan di Bumi pada tahun 1996 ketika tim yang dipimpin NASA mengumumkan bahwa itu mengandung senyawa organik yang tampaknya telah ditinggalkan oleh makhluk hidup – kemungkinan bukti kehidupan purba dan primitif di Mars.

Komunitas sains telah lama mempertanyakan temuan asli NASA, menyarankan sesuatu selain tanda-tanda kehidupan yang menciptakan senyawa organik.

Untuk studi baru ini, tim menganalisis mineral dalam meteorit menggunakan teknik baru, menemukan bahwa mereka terkait dengan mineral seperti serpentin.

Ini adalah mineral hijau tua yang kadang-kadang dapat terlihat seperti kulit ular, dan dikaitkan dengan lingkungan yang pernah basah, seperti Mars awal ketika pertama kali terbentuk.

Para peneliti menyarankan bahwa miliaran tahun yang lalu air tanah Mars, bergerak melalui celah-celah di batu, membentuk gumpalan kecil karbon.

Merekalah yang membuat beberapa ilmuwan pada 1990-an berpikir bahwa ada bukti kehidupan primitif Mars kuno yang terkandung di dalam meteorit Antartika.

Proses yang sama, air yang bergerak melalui retakan, dapat terjadi di Bumi dan dapat membantu menjelaskan keberadaan metana di atmosfer Mars, kata mereka.

Salah satu proses yang mungkin berperan di Mars muda adalah serpentinisasi, yang terjadi ketika batuan vulkanik kaya besi atau magnesium berinteraksi dengan air yang bersirkulasi.

Ini mengubah sifat mineral mereka dan menghasilkan hidrogen di batu.

Metode lain yang mungkin mengarah pada temuan ini adalah karbonisasi, yang merupakan hasil dari batuan yang bereaksi dengan air asam yang mengandung karbon dioksida terlarut.

Senyawa organik yang ditemukan oleh tim NASA tahun 1996 kemungkinan dihasilkan ketika batuan vulkanik di Mars berinteraksi dengan air asin, yang mengalir di atas batu tersebut.

Menurut penulis utama studi, Andrew Steele, kemajuan teknologi memungkinkan temuan baru timnya.

Dia memuji pengukuran oleh para peneliti asli dan mencatat bahwa hipotesis yang mengklaim kehidupan mereka ‘adalah interpretasi yang masuk akal’ pada saat itu.

Dia mengatakan dia dan timnya yang meliputi ilmuwan AS, Jerman dan Inggris untuk berhati-hati untuk mempresentasikan hasil mereka ‘apa adanya, yang merupakan penemuan yang sangat menarik tentang Mars dan bukan studi untuk menyangkal’ premis aslinya.

Temuan ini “sangat besar untuk pemahaman kita tentang bagaimana kehidupan dimulai di planet ini,’ jelas Steele, serta apakah kehidupan mungkin telah dimulai di Mars awal.”

Dia menambahkan bahwa itu membantu menyempurnakan teknik yang kita butuhkan untuk menemukan kehidupan di tempat lain di Mars, atau Enceladus dan Europa.’

Other scientists were skeptical of the NASA findings, and since then, researchers have been chipping away at the premise, studying the 4lb rock in more detail
Ilmuwan lain skeptis terhadap temuan NASA, dan sejak itu, para peneliti telah menggali premis, mempelajari batu seberat 4 pon secara lebih rinci.

Sudah ada penjelajah di Mars yang mencari tanda-tanda kehidupan dengan kendaraan yang dikirim dari NASA dan China, dengan yang lain akan tiba dari Eropa tahun depan.

Misi masa depan diharapkan untuk mengunjungi bulan es Jupiter dan Saturnus, karena mereka dianggap mengandung lautan besar seukuran bulan di bawah permukaan es, yang mungkin menampung bakteri hidup.

Satu-satunya cara untuk membuktikan apakah Mars pernah atau masih memiliki kehidupan mikroba, menurut Steele, adalah dengan membawa sampel ke Bumi untuk dianalisis.

Penjelajah Mars Perseverance NASA telah mengumpulkan enam sampel untuk kembali ke Bumi, dengan sekitar tiga lusin sampel diharapkan akan diproduksi.

Mereka akan dikumpulkan dari permukaan Planet Merah oleh misi gabungan NASA dan Badan Antariksa Eropa, dan kembali ke Bumi pada 2030.

China dan Jepang juga berencana mengunjungi Planet Merah dalam beberapa dekade mendatang, dan membawa sampel batuan Mars kembali ke Bumi untuk dipelajari.

Sepotong kecil batu, ditemukan di Antartika pada 27 Desember 1984, oleh tim pemburu meteorit Amerika, adalah salah satu yang paling banyak dipelajari di dunia.

Penelitian telah menunjukkan bahwa itu meledak dari permukaan Mars oleh dampak asteroid sekitar 17 juta tahun yang lalu, menyebabkannya melayang di luar angkasa dalam perjalanannya ke Bumi.

Itu akhirnya jatuh ke Bumi, mendarat di Allan Hills Antartika sekitar 13.000 tahun yang lalu, di mana ia duduk, tak tersentuh, Fragmen abu-abu-hijau kecil mendapatkan namanya Allan Hills 84001 dari bukit tempat ditemukannya di benua beku.

Experts from the Carnegie Institution for Science in Washington, DC, examined tiny samples of the meteorite, finding that the carbon-rich compounds are actually the result of salty, briny water flowing over the rock for a prolonged period of time
Para ahli dari Carnegie Institution for Science di Washington, DC, memeriksa sampel kecil meteorit, menemukan bahwa senyawa kaya karbon sebenarnya adalah hasil dari air asin dan asin yang mengalir di atas batu untuk jangka waktu yang lama.
The only way to prove whether Mars ever had or still has microbial life, according to Steele, is to bring samples to Earth for analysis. NASA's Perseverance Mars rover already has collected six samples for return to Earth, with about three dozen samples expected to be produced
Satu-satunya cara untuk membuktikan apakah Mars pernah atau masih memiliki kehidupan mikroba, menurut Steele, adalah dengan membawa sampel ke Bumi untuk dianalisis. Penjelajah Mars Perseverance NASA telah mengumpulkan enam sampel untuk kembali ke Bumi, dengan sekitar tiga lusin sampel diharapkan akan diproduksi.

Dua ilmuwan yang mengambil bagian dalam studi asli mempermasalahkan temuan terbaru ini, menyebutnya ‘mengecewakan.’

Dalam email bersama, Kathie Thomas-Keprta dan Simon Clemett, peneliti astromaterial di Johnson Space Center NASA di Houston, mengatakan bahwa mereka mendukung pengamatan mereka pada tahun 1996.

“Sementara data yang disajikan secara bertahap menambah pengetahuan kita tentang (meteor), interpretasinya hampir tidak baru, juga tidak didukung oleh penelitian,” tulis mereka.

“Spekulasi yang tidak didukung tidak menyelesaikan teka-teki seputar asal usul bahan organik’ di meteorit itu.”

“Saya pikir perdebatan tentang meteorit ini mempolarisasi komunitas bertahun-tahun yang lalu, tetapi saya pikir banyak polarisasi itu telah mereda selama bertahun-tahun,” kata Steele kepada Space.com.

“Saya berharap makalah ini mengilhami perdebatan lagi dengan cara yang positif.”

Temuan itu muncul di jurnal Science.