Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Satelit

Tanggapan Elon Musk Perihal “Monopoli Satelit”

Berita Baru, Amerika Serikat – Elon Musk telah membalas klaim bahwa satelit Starlink-nya memonopoli ruang angkasa, hal ini menyusul reaksi balasan dari China dan Badan Antariksa Eropa.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam sebuah wawancara, CEO SpaceX Musk mengatakan bahwa “puluhan miliar” pesawat ruang angkasa dapat mengorbit dekat dengan Bumi dan membantah klaim bahwa perusahaannya telah “memeras saingan di luar angkasa”.

Awal pekan ini, pengusaha teknologi miliarder itu dikecam oleh China atas dua ‘pertemuan dekat’ antara satelitnya dan stasiun luar angkasa baru Beijing, Tiangong.

SpaceX sejauh ini telah meluncurkan hampir 1.900 satelit Starlink ke luar angkasa dan berencana untuk menambahkan ribuan lagi sebagai bagian dari sistem internet global untuk membawa akses internet ke daerah-daerah yang kurang terlayani.

Dalam peluncuran ke-34 dan terbarunya, SpaceX mengirim 52 satelit ke orbit dengan roket pada 18 Desember.

A Starlink satellite is seen in an artist's rendering. China says its space station had to take evasive action twice to avoid collision threats with the satellites
Satelit Starlink terlihat dalam rendering artis. China mengatakan stasiun luar angkasanya harus mengambil tindakan mengelak dua kali untuk menghindari ancaman tabrakan dengan satelit

“Ruang angkasa sangat besar dan satelit sangat kecil,” kata Musk kepada Financial Times.

“Ini bukan situasi di mana kita secara efektif memblokir orang lain dengan cara apa pun. Kami tidak memblokir siapa pun untuk melakukan apa pun, kami juga tidak mengharapkannya.”

Musk berpendapat bahwa setiap satelit mengorbit Bumi dalam ‘cangkangnya’ sendiri, pada dasarnya jalur mengelilingi Bumi pada ketinggian tetap tertentu yang memiliki diameter lebih besar dari Bumi itu sendiri.

Dia membandingkan ini dengan kepadatan 2 miliar mobil dan truk yang hanya menutupi sebagian kecil dari permukaan bumi.

“Itu akan menyiratkan ruang untuk puluhan miliar satelit,” kata Musk. “Beberapa ribu satelit bukanlah apa-apa.”

Namun, seorang astrofisikawan membantah perbandingan miliarder itu, dengan mengatakan bahwa pesawat ruang angkasa yang melaju dengan kecepatan 17.000 mil per jam membutuhkan pemisahan yang jauh lebih besar daripada kendaraan jalan raya untuk mencegah potensi tabrakan.

“Bagi banyak pengguna ruang angkasa, merencanakan manuver penghindaran setidaknya berjam-jam jika tidak berhari-hari, jadi ini menunjukkan ruang sudah terlalu ramai,” Jonathan McDowell di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, mengatakan kepada FT.

Terlebih lagi, menghitung lintasan banyak satelit yang berbeda dapat dipengaruhi oleh perubahan cuaca matahari, kata McDowell.

Dia menambahkan bahwa manuver mengelak menjadi lebih sering karena lebih banyak objek berkerumun ke orbit dekat Bumi dan memaksa penyesuaian arah untuk mengurangi risiko kecelakaan.

“Kami benar-benar memperhatikan peningkatan jumlah operan jarak dekat sejak Starlink mulai dikerahkan,” katanya kepada AFP awal pekan ini.

Tabrakan dalam apa pun antara Tiangong dan satelit Starlink kemungkinan akan ‘menghancurkan sepenuhnya’ stasiun luar angkasa dan membunuh semua orang di dalamnya.

Josef Aschbacher, kepala Badan Antariksa Eropa, juga mengatakan bahwa Musk ‘membuat aturan’ untuk ekonomi ruang komersial baru.

Namun, Laura Forczyk, seorang analis luar angkasa di grup konsultan luar angkasa Astralytical, mengatakan bahwa kritik terhadap Starlink ini ‘berdasarkan emosi, bukan fakta’.

“Saya harus bertanya-tanya apakah keluhan serupa dibuat ketika maskapai tertentu mulai menerbangkan lebih banyak pesawat pada rute yang ditentukan. Tidak ada yang memiliki langit dan semua bebas menggunakannya,” katanya.

Pada hari Selasa, China menuduh AS mengabaikan kewajiban perjanjian luar angkasa setelah dua ‘nyaris’ Musk antara satelit Starlink dan stasiun luar angkasa Tiangong yang baru, yang saat ini menampung tiga astronot tetapi masih dalam pembangunan.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri untuk China menuduh Washington pada hari Selasa mengabaikan kewajiban perjanjiannya untuk melindungi keselamatan tiga anggota awak stasiun Tiangong setelah dua peluncuran terpisah.

Tiangong harus melakukan ‘manuver mengelak’ untuk ‘mencegah potensi tabrakan’ dengan dua satelit Starlink yang diluncurkan oleh SpaceX pada 1 Juli dan 21 Oktober, kata pemerintah China dalam pengaduan 6 Desember ke PBB.

Selama insiden Juli dan Oktober, satelit Starlink bergerak ke orbit yang mendorong operator stasiun ruang angkasa untuk mengubah arah, kata dokumen yang diserahkan ke badan antariksa PBB oleh Beijing bulan ini.

“Strategi manuver tidak diketahui dan kesalahan orbital sulit untuk dinilai,” kata Beijing tentang satelit yang terlibat dalam insiden Oktober, menambahkan bahwa pihaknya mengambil tindakan untuk ‘memastikan keselamatan dan kehidupan astronot di orbit’.

AS harus “mengambil tindakan segera untuk mencegah insiden seperti itu terjadi lagi,” kata Zhao Lijian, wakil direktur Kementerian Luar Negeri China.

Zhao menuduh Washington gagal melaksanakan kewajibannya untuk ‘melindungi keselamatan astronot’ di bawah Perjanjian Luar Angkasa, perjanjian tahun 1967 tentang penggunaan ruang angkasa secara damai.

China said the satellites had two 'close encounters' with the Chinese space station on July 1 and October 21. The Tiangong station, currently under construction, is seen in a rendering
China mengatakan satelit memiliki dua ‘pertemuan dekat’ dengan stasiun luar angkasa China pada 1 Juli dan 21 Oktober. Stasiun Tiangong, yang saat ini sedang dibangun, terlihat dalam rendering.
3D rendering of the Chinese Space Station, or Tiangong Space Station, as it'll look when fully constructed. Tianhe will form the main living quarters for three crew members. Shenzhou is an existing spacecraft that would dock at the station with crew. Tianzhou is an existing cargo transport spacecraft
Rendering 3D dari Stasiun Luar Angkasa China, atau Stasiun Luar Angkasa Tiangong, seperti yang akan terlihat saat dibangun sepenuhnya. Tianhe akan menjadi tempat tinggal utama untuk tiga anggota kru. Shenzhou adalah pesawat ruang angkasa yang ada yang akan berlabuh di stasiun dengan kru. Tianzhou adalah pesawat ruang angkasa transportasi kargo yang ada

Tiangong, yang berarti ‘istana surgawi’, akan menyaingi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang sudah tua, yang dioperasikan oleh badan antariksa AS, Kanada, Rusia, Jepang, dan Eropa.

Modul Tianhe dari stasiun ruang angkasa baru China yang merupakan modul pertama yang diluncurkan, pada bulan April tahun ini membentuk tempat tinggal utama bagi anggota kru di Tiangong, yang akan memiliki masa hidup setidaknya 10 tahun.

Tianhe akan terhubung tahun depan ke dua bagian ‘modul eksperimen’ lagi, bernama Mengtian dan Wentian.

Setelah selesai, Stasiun Luar Angkasa Tiangong akan berbobot sekitar 66 ton, jauh lebih kecil dari ISS, yang meluncurkan modul pertamanya pada tahun 1998 dan berbobot sekitar 450 ton.

ISS, yang saat ini mengorbit, membutuhkan waktu 10 tahun dan lebih dari 30 misi untuk dirakit sejak peluncuran modul pertama pada tahun 1998.

ISS didukung oleh lima badan antariksa yang berpartisipasi NASA (AS), Roscosmos (Rusia), JAXA (Jepang), ESA (Eropa), dan CSA (Kanada) tetapi China pada awalnya dilarang berpartisipasi oleh AS.

Awak pertama Tiangong kembali ke Bumi pada bulan September setelah misi 90 hari.

Awak kedua yang terdiri dari dua pria dan satu wanita Zhai Zhigang dan Ye Guangfu dan Wang Yaping tiba pada pertengahan Oktober untuk misi enam bulan dan masih berada di kapal hingga hari ini.

Pada awal November, Yaping menjadi penjelajah luar angkasa wanita pertama di China setelah menyelesaikan tugas enam jam di luar stasiun, bersama dengan Zhigang.

Perjalanan luar angkasa memakan waktu total enam jam 25 menit, selama waktu itu keduanya memasang peralatan dan melakukan tes di samping lengan layanan robot stasiun.

Musk mengatakan bulan lalu bahwa SpaceX akan mencoba meluncurkan Starship berbentuk peluru yang futuristik ke orbit pada Januari, tetapi Administrasi Penerbangan Federal (FAA) punya rencana lain.

Itu mengubah tanggal tinjauan lingkungan terakhirnya menjadi Februari, yang berarti Starship sekarang dilarang terbang hingga Maret.