Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

lubang hitam

Teleskop Hubble Menangkap Foto “Nenek Moyang” dari Lubang Hitam

Berita Baru, Denmark – Para astronom percaya bahwa mereka telah mengidentifikasi “nenek moyang dari lubang hitam supermasif” yang lahir relatif segera setelah Big Bang 13,8 miliar tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 April, simulasi telah menunjukkan bahwa objek seperti itu akan ada, tetapi para ahli mengatakan ini adalah temuan aktual pertama mereka.

Objek jauh, yang memiliki sifat yang terletak di antara galaksi dan apa yang disebut quasar, ditemukan menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang ikonik tersebut.

Dengan lokasinya di luar angkasa dan tidak terganggu oleh perubahan cuaca dan polusi observatorium berusia 32 tahun ini dapat melihat lebih jauh ke kedalaman alam semesta daripada yang terjadi di lapangan.

Dalam astronomi, melihat lebih jauh sama dengan mampu mengamati fenomena yang terjadi pada periode kosmik sebelumnya karena cahaya dan jenis radiasi lainnya akan menempuh perjalanan lebih lama untuk mencapai kita.

Penelitian ini dilakukan oleh tim ahli internasional, yang dipimpin oleh astrofisikawan di Institut Niels Bohr, Universitas Kopenhagen, dan Universitas Teknik Denmark.

“Objek yang ditemukan menghubungkan dua populasi langka benda langit, yaitu ledakan bintang berdebu dan quasar bercahaya, dan dengan demikian memberikan jalan baru untuk memahami pertumbuhan cepat lubang hitam supermasif di alam semesta awal,” kata Seiji Fujimoto, dari Universitas Kopenhagen.

Objek yang baru ditemukan dinamai GNz7q oleh tim yang lahir 750 juta tahun setelah Big Bang, yang secara umum diterima sebagai awal alam semesta seperti yang kita kenal.

Sejak Big Bang terjadi sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu, GNz7q berasal dari zaman yang dikenal sebagai “Fajar Kosmik.”

Penemuan ini terkait dengan jenis quasar tertentu, yang merupakan objek yang sangat bercahaya.

Gambar dari Hubble dan teleskop canggih lainnya telah mengungkapkan bahwa quasar terjadi di jantung galaksi.

Galaksi induk GNz7q adalah galaksi pembentuk bintang yang intens, membentuk bintang dengan kecepatan 1.600 kali lebih cepat daripada galaksi kita sendiri, Bima Sakti.

Bintang-bintang, pada gilirannya, menciptakan dan memanaskan debu kosmik, membuatnya bersinar dalam inframerah sejauh inang GNz7q lebih bercahaya dalam emisi debu daripada objek lain yang diketahui pada periode Fajar Kosmik ini.

Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi bahwa quasar bercahaya didukung oleh lubang hitam supermasif, dengan massa mulai dari jutaan hingga puluhan miliar massa matahari, dikelilingi oleh sejumlah besar gas.

Saat gas jatuh menuju lubang hitam, ia akan memanas karena gesekan yang memberikan efek bercahaya yang sangat besar.

“Memahami bagaimana lubang hitam supermasif terbentuk dan tumbuh di alam semesta awal telah menjadi misteri besar,” Associate Professor Gabriel Brammer, dari University of Copenhagen.

“Para ahli teori telah memperkirakan bahwa lubang hitam ini mengalami fase awal pertumbuhan yang cepat: objek kompak yang memerah karena debu muncul dari galaksi starburst yang sangat tertutup debu, kemudian bertransisi ke objek kompak bercahaya yang tidak tertutup dengan mengeluarkan gas dan debu di sekitarnya.”

Dia menambahkan: “Meskipun quasar bercahaya telah ditemukan bahkan pada zaman paling awal alam semesta, fase transisi dari pertumbuhan cepat lubang hitam dan inangnya yang meledakkan bintang belum ditemukan pada zaman yang sama.”

“Selain itu, sifat yang diamati sangat sesuai dengan simulasi teoretis dan menunjukkan bahwa GNz7q adalah contoh pertama dari transisi, fase pertumbuhan cepat lubang hitam di inti bintang berdebu, nenek moyang lubang hitam supermasif kemudian.”

The newly found object – named GNz7q by the researchers who discovered it – is pictured here in the centre of the image of the Hubble GOODS-North field
Objek yang baru ditemukan – diberi nama GNz7q oleh para peneliti yang menemukannya – digambarkan di sini di tengah gambar bidang Hubble GOODS-North

Baik Fujimoto dan Brammer adalah bagian dari Cosmic Dawn Center (DAWN), sebuah kolaborasi antara Niels Bohr Institute dan DTU Space.

Anehnya, galaksi GNz7q ditemukan di pusat bidang langit yang dipelajari secara intensif yang dikenal sebagai bidang Hubble GOODS North.

“Ini menunjukkan betapa penemuan-penemuan besar seringkali dapat disembunyikan tepat di depan Anda,’ kata Brammer.”

Tim sekarang berharap untuk mencari objek serupa dengan bantuan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA yang baru diluncurkan.

“Mengkarakterisasi objek-objek ini sepenuhnya dan menyelidiki evolusi mereka dan fisika yang mendasarinya secara lebih rinci akan menjadi mungkin dengan Teleskop James Webb,” kata Fujimoto.

“Begitu dalam operasi reguler, Webb akan memiliki kekuatan untuk menentukan dengan pasti seberapa umum lubang hitam yang berkembang pesat ini sebenarnya.”