Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

nebula tarantula

Teleskop James Webb Berhasil Menangkap Foto Bintang Muda di Nebula Tarantula

Berita Baru, Internasional – Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA menangkap ribuan bintang muda yang belum pernah terlihat sebelumnya di kluster pembibitan bintang berbentuk laba-laba yang dikenal sebagai Nebula Tarantula.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 September, Pembibitan kosmik secara resmi disebut 30 Doradus dan terletak 161.000 tahun cahaya di galaksi Awan Megallan Besar, yang kebetulan merupakan wilayah pembentuk bintang terbesar dan paling terang di Grup Lokal, sebagai galaksi yang paling dekat dengan Bima Sakti kita.

“Luangkan waktu sejenak untuk menatap ribuan bintang muda yang belum pernah terlihat sebelumnya di Nebula Tarantula,” tulis NASA di Twitter. [The James Webb] mengungkapkan rincian struktur dan komposisi nebula, serta latar belakang galaksi tersebut.

“Nebula Tarantula mendapatkan namanya dari filamen berdebunya. Wilayah pembentuk bintang terbesar dan paling terang di dekat galaksi kita, merupakan rumah bagi bintang-bintang terpanas dan paling masif yang pernah diketahui!” kata badan antariksa itu.

Teleskop James Webb Berhasil Menangkap Foto Bintang Muda di Nebula Tarantula
Wilayah kosmik tampak berbeda jika dilihat dalam panjang gelombang inframerah yang lebih panjang yang dideteksi oleh Webb’s Mid-Infrared Instrument (MIRI). Pada gambar ini (di atas), bintang-bintang panas memudar dan gas serta debu yang lebih dingin tampak bersinar. Tertanam dalam awan pembibitan bintang adalah protobintang yang masih mendapatkan massa. Panjang gelombang cahaya yang lebih pendek diserap atau dihamburkan oleh butiran debu di nebula – dan tidak mencapai Webb untuk dideteksi
Teleskop James Webb Berhasil Menangkap Foto Bintang Muda di Nebula Tarantula
Unggahan Twitter NASA terkait kluster bintang Nebula Tarantula

Nebula ini memberi kita informasi tentang seperti apa pembentukan bintang pada puncaknya dalam sejarah kosmik kita.

Dilihat dengan Kamera Inframerah Dekat Webb (NIRCam), wilayah tersebut menyerupai rumah tarantula yang sedang menggali, dilapisi dengan sutranya. Rongga nebula yang berpusat pada gambar NIRCam tampaknya dilubangi oleh radiasi terik dari sekelompok bintang muda besar, yang berkilau biru pucat pada gambar.

Hanya area terpadat di sekitar nebula yang dapat menahan erosi oleh angin bintang yang kuat dari bintang-bintang ini, membentuk pilar yang tampaknya mengarah kembali ke gugus. Pilar-pilar ini berisi pembentukan protobintang, atau bintang yang sangat muda, yang pada akhirnya akan muncul dari kepompong berdebu mereka dan mengambil giliran membentuk nebula.

Nebula Tarantula telah menarik para astronom selama bertahun-tahun karena memiliki jenis komposisi kimia yang mirip dengan daerah pembentuk bintang besar yang terlihat di alam semesta yang disebut ‘kosmik siang’, yang berarti ketika kosmos baru berusia beberapa miliar tahun dan semacamnya. pembentukan bintang berada di puncak.

Daerah pembentuk bintang di Bima Sakti tidak memiliki komposisi kimia yang sama dan tidak menghasilkan kecepatan super cepat yang sama dengan Nebula Tarantula.

Wilayah kosmik tampak berbeda jika dilihat dalam panjang gelombang inframerah yang lebih panjang yang dideteksi oleh Webb’s Mid-Infrared Instrument (MIRI).

Dalam gambar ini, bintang-bintang panas memudar dan gas serta debu yang lebih dingin tampak bersinar.

Tertanam dalam awan pembibitan bintang adalah protobintang yang masih mendapatkan massa. Panjang gelombang cahaya yang lebih pendek diserap atau disebarkan oleh butiran debu di nebula, dan tidak mencapai Webb untuk dideteksi, sedangkan panjang gelombang inframerah menengah yang lebih panjang menembus debu itu dan mengungkapkan detail yang mungkin belum pernah dilihat para ilmuwan sebelumnya.

“Meskipun manusia telah mengamati bintang selama ribuan tahun, proses pembentukan bintang masih menyimpan banyak misteri, banyak di antaranya karena ketidakmampuan kita sebelumnya untuk mendapatkan gambar tajam tentang apa yang terjadi di balik awan tebal pembibitan bintang,” NASA berbagi dalam sebuah pernyataan.

Hanya beberapa hari yang lalu, James Webb menangkap gambar pertamanya di sebuah planet ekstrasurya yang terletak hanya 385 tahun cahaya dari Bumi, menunjukkan detail luar biasa yang belum pernah dilihat oleh mata manusia.

Planet ekstrasurya yang dikenal sebagai HIP 65426 baru berusia 15 hingga 20 juta tahun, jauh lebih muda dari Bumi kita yang berusia 4,5 miliar tahun.

Teleskop menggunakan Near-Infrared Camera (NIRCam) dan Mid-InfraRed Instrument (MIRI) yang dapat menghalangi cahaya bintang di sekitarnya untuk mengambil gambar epik dari planet ekstrasurya HIP 65426.

Dunia alien pertama kali ditemukan pada tahun 2017 oleh Teleskop Sangat Besar Observatorium Eropa Selatan, di Chili, tetapi panjang gelombangnya terhalang oleh atmosfer bumi.

Namun, karena Webb melayang di luar angkasa, ia mampu mengambil bidikan langsung dari planet yang dapat diproses oleh para astronom untuk menghilangkan cahaya bintang dan mengungkap planet tersebut.

NASA mengatakan itu adalah raksasa gas yang tidak memiliki permukaan berbatu dan karena itu tidak dapat menampung kehidupan.

Tapi penangkapan pertama Webb dari sebuah planet ekstrasurya sudah mengisyaratkan kemungkinan masa depan untuk mempelajari dunia yang jauh, NASA berbagi dalam sebuah pernyataan.

Teleskop James Webb Berhasil Menangkap Foto Bintang Muda di Nebula Tarantula
Teleskop James Webb NASA menangkap gambar rinci dari planet ekstrasurya pertamanya yang berada di luar tata surya kita. Teleskop tersebut menggunakan teknologi canggihnya untuk ‘melihat’ panjang gelombang exoplanet yang lebih panjang yang terlewatkan oleh teleskop berbasis Bumi. Planet ekstrasurya ini baru berusia 15 hingga 20 juta tahun, jauh lebih muda dari Bumi kita yang berusia 4,5 miliar tahun.
Teleskop James Webb Berhasil Menangkap Foto Bintang Muda di Nebula Tarantula
‘Tebing Kosmik’ Nebula Carina terlihat dalam gambar yang dibagi secara horizontal oleh garis bergelombang antara lanskap awan yang membentuk nebula di sepanjang bagian bawah dan bagian atas yang relatif jelas, dengan data dari Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA