Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teleskop

Teleskop James Webb Terlihat Seperti “Bunga yang Mekar”

Berita Baru, Amerika Serikat – Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) NASA telah mencapai tonggak penting dalam perjalanan selama “29 hari di ujung” ke tujuannya di orbit matahari, dengan memulai pembukaan tabir surya nya, yang terlihat seperti bunga yang mekar.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk, “Teleskop kami mekar seperti bunga di luar angkasa,” tulis badan antariksa AS di Twitter,’ menambahkan bahwa ‘ini menandai dimulainya fase utama #UnfoldTheUniverse: pengembangan sistim sunshield kami.”

Proses pengembangan sistim untuk sinar matahari terjadi segera setelah teleskop, sebuah proyek bersama antara NASA, Badan Antariksa Eropa (ESA) dan Badan Antariksa Kanada (CSA), telah melewati bulan.

Observatorium bintang senilai $ 10 miliar (Rp 145 Triliun) itu secara bertahap bersiap untuk memulai pengamatan, mulai Juni 2022, dengan secara bertahap membuka antena, pelindung matahari, dan cerminnya dalam perjalanan ke orbit terakhirnya.

Teleskop diluncurkan pada Hari Natal tahun lalu dari Guyana Prancis, dengan roket Ariane 5 yang disediakan oleh Badan Antariksa Eropa, setelah berbulan-bulan penundaan peluncuran.

Saat ini sekitar 40 persen perjalanan ke titik Lagrangian kedua (L2), area gravitasi seimbang antara matahari dan Bumi, di mana ia akan menghabiskan lebih dari satu dekade menjelajahi alam semesta dalam inframerah.

Tabir surya akan dipasang secara bertahap selama lima hari perjalanan berikutnya, yang jika terbuka penuh akan berukuran hampir sama dengan lapangan tenis, dan melindungi optik Webb dari sinar matahari.

NASA's James Webb Space Telescope (JWST) swung past the moon in the early hours of this morning, travelling at more than 2,400 miles per hour as it continues its million mile journey to its destination in solar orbit
Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) NASA mengayun melewati bulan pada dini hari tadi, bergerak dengan kecepatan lebih dari 2.400 mil per jam saat melanjutkan perjalanan jutaan mil ke tujuannya di orbit matahari.

Tahap pertama mempersiapkan pelindung matahari dengan melibatkan membuka palet, yang “seperti tempat kue yang akan menampung lima lapis pelindung” menurut NASA.

Ini terjadi tadi malam, dan kemudian tepat setelah tengah malam GMT, NASA mengkonfirmasi bahwa palet kaca belakang juga telah dipasang, yang berarti observatorium raksasa mulai terbentuk.

Teleskop akan memiliki sisi panas dan dingin, dengan sisi panas, di belakang pelindung matahari, mengalami suhu hingga 185 derajat Fahrenheit dengan memegang panel surya, antena komunikasi, dan komputer.

Sisi dingin teleskop akan berada pada -388 derajat Fahrenheit, memegang cermin dan instrumen sains.

Itu mencapai posisi bulan sekitar 01:20 GMT pada Selasa pagi, sekitar waktu yang sama ketika menyelesaikan pembakaran keduanya, saat melanjutkan perjalanannya.

NASA melakukan twit : “Ini adalah malam yang sibuk! Kami tidak hanya menyelesaikan pembakaran kedua kami, tetapi #NASAWebb juga melewati ketinggian Bulan saat terus melaju ke titik Lagrange kedua ke #UnfoldTheUniverse.”

Teleskop ruang angkasa dimaksudkan untuk menggantikan rekan tuanya teleskop Hubble yang berusia 30 tahun, dan sekitar 100 kali lebih sensitif daripada observatorium yang menua tersebut, tetapi teleskop Webb akan berjalan di sampingnya selama Hubble tetap beroperasi.

Para astronom mengharapkan JWST untuk ‘mengubah secara mendalam’ pemahaman mereka tentang alam semesta dan tempat kita di dalamnya, termasuk mampu mengintip atmosfer planet, dan bintang-bintang pertama yang terbentuk setelah proses Big Bang.

Ketika teleskop mencapai bulan, akun Twitter NASAMoon memposting: “Kami pikir kami merasakan angin sepoi-sepoi! Bercanda, tentu saja, tapi semoga sukses di sisa perjalanan Anda ke L2.”

NASA juga membagikan, dari akun Twitter NASAWebb: “Terima kasih, @NASAMoon! Kami pasti akan mengirimi Anda dan semua orang hebat di @NASAEarth sebuah kartu pos ketika kami mencapai tujuan kami.”

Pembakaran kedua adalah untuk membuat koreksi di tengah jalan, menyempurnakan lintasan ke titik L2, dan merupakan salah satu dari tiga yang direncanakan untuk perjalanan tersebut.

Pembakaran pertama terjadi pada Hari Natal tahun lalu, segera setelah peluncuran, dan melihatnya membakar sejumlah kecil bahan bakar, memungkinkannya melakukan sedikit penyesuaian pada jalurnya.

NASA menulis di Twitter: “Satu aspek menarik dari peluncuran #NASAWebb dan luka bakarnya adalah bahwa kami selalu “memiliki tujuan sedikit rendah””

“roket Pendorong Webb hanya bisa mendorong Webb menjauh dari matahari, tidak kembali ke matahari (dan Bumi). Kami merancang peluncuran dan luka bakar ini untuk selalu menghindari teleskop mengalami hanyut.”

NASAMoon tweeted 'we thought we felt a breeze' as JWST reached lunar altitude on its way to L2
Akun Twitter NASA lainnya terlibat dalam diskusi, dengan NASAWebb menawarkan untuk mengirim kartu pos, dan NASAEarth mengingatkan Webb untuk ‘menelepon ke rumah’