Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

perilaku

Teman yang Berperilaku Buruk Lebih Mudah Dimaafkan daripada Orang Asing

Berita Baru, Kanada – Sebuah studi baru menemukan, orang yang dikenal seperti teman kita dan berperilaku buruk lebih mudah untuk dimaafkan oleh kita daripada orang asing yang melakukannya, tetapi kita masih merasa malu atas kesalahan dan perilaku mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti menemukan bahwa orang-orang mengalami lebih sedikit kemarahan, penghinaan, dan rasa jijik ketika keluarga atau teman mereka yang melakukan pelanggaran.

Ini karena mereka percaya mereka lebih bermoral dan ingin menghukum mereka lebih sedikit daripada orang asing yang melakukannya, menurut penelitian tersebut.

Namun, orang tersebut merasa lebih malu, bersalah ketika seseorang yang dekat dengan mereka berperilaku tidak etis, dan mendapati diri mereka meragukan moralitas mereka sendiri.

“Temuan kami menunjukkan bahwa memiliki hubungan dekat dengan pelanggar sangat memengaruhi respons terhadap perilaku buruk mereka,” kata penulis utama Rachel Forbes, dari University of Toronto.

“Ketika seseorang yang dekat dengan kita berperilaku tidak etis, kita menghadapi konflik antara menjunjung tinggi nilai-nilai moral dan mempertahankan hubungan kita.”

Lebih dari 1.100 orang mengambil bagian dalam penelitian, yang melibatkan empat eksperimen oleh American Psychological Association.

Dalam satu percobaan, peserta membaca tentang situasi hipotetis di mana pasangan romantis, teman dekat atau orang asing melakukan tindakan tidak etis atau tidak bermoral, seperti mencuri uang dari toples amal.

Di lain peserta diminta untuk mengingat saat ketika mereka telah menyaksikan pasangan, teman atau orang asing melakukan tindakan yang tidak etis atau tidak bermoral.

Eksperimen ketiga melihat orang-orang menyimpan catatan pelanggaran moral yang mereka saksikan setiap hari selama 15 hari.

Dalam setiap kasus, peserta menjawab serangkaian pertanyaan tentang orang yang melakukan tindakan tersebut, tingkat keparahannya dan seberapa keras pelanggar harus dihukum.

Mereka juga ditanya bagaimana perasaan mereka tentang diri mereka sendiri, termasuk emosi negatif yang mereka alami dan rasa moralitas mereka sendiri.

Forgiveness: Researchers discovered that people experience less anger, contempt and disgust when it is their family or friends who have committed transgressions (stock image)
Pengampunan: Para peneliti menemukan bahwa orang-orang mengalami lebih sedikit kemarahan, penghinaan, dan rasa jijik ketika keluarga atau teman mereka yang melakukan pelanggaran.

Dalam ketiga eksperimen tersebut, para peneliti menemukan bahwa partisipan merasa lebih sedikit marah, jijik, dan jijik terhadap keluarga dan teman dekat yang berperilaku buruk.

Eksperimen terakhir melihat orang dipasangkan dengan pasangan romantis, teman dekat atau orang asing. Mereka kemudian dibawa ke kamar terpisah dan diminta untuk menanggapi secara tertulis serangkaian pertanyaan tentang diri mereka sendiri.

Pasangan-pasangan itu kemudian bertukar jawaban dan diminta untuk menuliskannya ke dalam sebuah buku.

Pada contoh pertama, peserta menerima jawaban asli, tetapi pada kesempatan kedua mereka diberikan tanggapan palsu yang menunjukkan pasangan mereka telah berperilaku tidak etis dengan berbohong, menjiplak atau bertindak egois.

Sekali lagi mereka menjawab pertanyaan tentang pasangan mereka, pelanggaran, seberapa keras hukuman yang seharusnya dan perasaan mereka tentang diri mereka sendiri.

Hasilnya mirip dengan tiga percobaan pertama, tetapi efeknya tidak sekuat itu.

Para peneliti berpikir ini mungkin karena informasi yang tidak etis tidak diketahui oleh para peserta sebelum percobaan dan pertama kali dibagikan kepada mereka dengan cara yang kurang ajar oleh orang asing.

“Mungkin saja partisipan kesal dengan orang terdekat mereka karena mereka tidak memberi tahu partisipan tentang tindakan tidak etis sebelumnya dan malah memilih untuk memberi tahu peneliti,” kata Forbes.

“Mendengar tentang perilaku tidak etis oleh seseorang yang Anda sayangi dari orang asing mungkin akan sedikit lebih menggelegar daripada mendengarnya langsung dari teman atau orang yang Anda cintai.”

Dia menambahkan: “Salah satu batasan penting dalam pekerjaan kami adalah bahwa kami tidak memeriksa tanggapan terhadap tindakan tidak bermoral yang sangat parah.”

“Tindakan yang sangat tidak bermoral tentu akan menempatkan ketegangan yang lebih besar pada hubungan dan karena itu dapat menunjukkan efek yang berbeda.”