Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

fosil

Temuan Aneh, Fosil “Muntahan” Hewan Amfibi Purba

Berita Baru, Amerika Serikat – Ahli paleontologi di Utah terkejut ketika mereka menemukan tumpukan fosil tulang kecil di Formasi Morrison Utah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 20 September, tim dari Utah Geological Survey awalnya mempertanyakan apakah mereka telah menemukan spesies baru yang aneh.

Namun, setelah diperiksa lebih dekat, mereka menyadari bahwa tulang-tulang itu milik berbagai amfibi yang telah dimakan oleh pemangsa yang lebih besar, yang kemudian memuntahkannya hingga 150 juta tahun yang lalu.

John Foster, salah satu penulis studi tentang temuan tersebut, mengatakan: “Fosil ini memberi kita gambaran langka tentang interaksi hewan di ekosistem purba.”

Fosil muntahan prasejarah ditemukan di Formasi Morrison, sebuah situs terkenal dari Jurassic Akhir yang dikenal dengan tulang dinosaurusnya.

Formasi meluas ke seluruh AS Barat dan sering berisi fosil dinosaurus seperti Camarasaurus, Diplodocus, Apatosaurus, Stegosaurus dan Allosaurus.

“Meskipun Morrison diendapkan di berbagai lingkungan, itu adalah saluran sungai yang paling mungkin mengandung tulang dinosaurus,” jelas National Park Service.

“Danau air yang tenang dan endapan kolam yang terbaik untuk pelestarian kerangka halus kecil salamander, katak, kadal, dan lain-lain.”

“Agar fosil terbentuk, tubuh harus dikubur dengan cepat sebelum kondisi cuaca dan pemulung memiliki kesempatan untuk menyebarkan atau menghancurkan tulang.”

Sebuah analisis kimia dari fosil menegaskan bahwa itu adalah bentuk muntahan fosil, yang dikenal sebagai ‘regurgitalite’.

Tulang-tulang di dalam muntahan itu termasuk setidaknya satu katak kecil dan salamander, dengan beberapa tulang berukuran panjang hanya 0,12 inci.

Sementara para peneliti tidak jelas predator mana yang berada di balik muntahan tersebut, mereka mengatakan kemungkinan besar pelakunya adalah ikan bowfin.

Temuan Aneh, Fosil "Muntahan" Hewan Amfibi Purba
Sementara para peneliti tidak jelas predator mana yang berada di balik muntahan, mereka mengatakan pelakunya yang paling mungkin adalah ikan bowfin

Bowfin adalah jenis ikan air tawar bersirip pari dengan gigi tajam dan tubuh panjang, yang masih ada sampai sekarang.

Garis keturunan kuno berasal dari hampir 200 juta tahun yang lalu, dengan beberapa fosil sirip busur yang sebelumnya ditemukan di Formasi Morrison.

“Meskipun kita tidak bisa mengesampingkan predator lain, sirip busur adalah tersangka kita saat ini, sehingga untuk berbicara,” kata Foster.

Namun, masih belum diketahui apa yang membunuh spesies di dalam muntahan tersebut.

“Ada tiga hewan yang masih kita miliki saat ini, berinteraksi dengan cara yang juga dikenal saat ini di antara hewan-hewan itu, yait mangsa dimakan oleh pemangsa dan pemangsa mungkin dikejar oleh pemangsa lain,” tambah Foster.

“Itu sendiri menunjukkan betapa miripnya beberapa ekosistem purba dengan tempat-tempat di Bumi saat ini.”

Para peneliti berharap untuk terus menjelajahi situs tersebut, dengan harapan menemukan lebih banyak fosil prasejarah.

James Kirkland, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: “Saya sangat senang telah menemukan situs ini, karena lokasi tanaman Jurassic Atas sangat langka.”

“Kita sekarang harus hati-hati membedah situs untuk mencari lebih banyak keajaiban kecil di antara dedaunan.”