Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tiongkok

Temuan Kerangka Ungkap Hukuman Amputasi Kaki di Tiongkok Kuno

Berita Baru, Riset – Para peneliti di Tiongkok percaya bahwa kerangka yang ditemukan di sebuah makam di barat laut negara itu adalah contoh hukuman amputasi kaki paling awal. Ini merupakan hukuman atas suatu kejahatan.

Amputasi kaki dilakukan sebagai hukuman dan bukan karena alasan medis, menurut para peneliti. Mengapa mereka menyimpulkan demikian? Karena pemeriksaan biomedis gagal mengidentifikasi penyebab amputasi.

“Alih-alih langsung meninggal, korban hidup setidaknya selama lima tahun setelah diamputasi,” ungkap Sahir Pandey dilansir dari laman Ancient Originis.

Tim peneliti dari Universitas Peking, yang dipimpin oleh peneliti postdoctoral Li Nan, menerbitkan sebuah makalah di Acta Anthropologica Sinica tentang temuan penelitian ini.

Amputasi kaki: salah satu dari ‘Lima Hukuman’ Tiongkok

Penjahat di Tiongkok kuno dihukum berat. Hukuman dinilai dalam tingkat keparahannya. Penjahat bisa mendapatkan hukuman mulai dari tato hingga amputasi kaki dan eksekusi. Ttergantung pada beratnya kejahatan. Wuxing, sistem ‘Lima Hukuman’, berlaku setidaknya selama seribu tahun hingga sekitar 200 SM.

Meskipun hukuman bervariasi dari waktu ke waktu, sebagian besar terdiri dari mo (tato), yi (potong hidung), yue (potong kaki), gong (kastrasi), dan dapi (eksekusi), menurut ChinaKnowledge.de.

Untuk masing-masing bentuk hukuman fisik ini, kode hukum Luxing, yang dibuat oleh Marquis Fu, mencantumkan seratus kejahatan yang dapat diterapkan.

Sistem ini didokumentasikan dalam catatan sejarah dan ilustrasi. Misalnya, catatan tertulis Tiongkok paling awal, prasasti tulang Dinasti Shang (sekitar 1600-1050 SM) menunjukkan beberapa gambar kaki yang dipotong dengan gergaji. Ini merupakan bentuk paling awal dari hukuman yue (amputasi kaki).

Bejana perunggu Zhou Barat (dari sekitar 1046 hingga 771 SM) memiliki beberapa ukiran yang menunjukkan orang-orang yang salah satu atau kedua kakinya hilang.

Pada periode Musim Semi dan Gugur (770-476 SM), amputasi kaki menjadi bentuk hukuman yang umum. “Ini membuat permintaan dan harga sepatu khusus melonjak,” tambah Pandey.

Tiongkok

Kasus hukuman amputasi kaki pertama di Tiongkok

Kerangka wanita yang dianggap sebagai kasus amputasi kaki hukuman paling awal ditemukan di sebuah makam di pemakaman di situs Zhouyan, di provinsi barat laut China Shaanxi.

Zhouyan adalah tempat peradaban Zhou muncul. Banyaknya bejana perunggu yang ditemukan di situs tersebut telah membuatnya mendapatkan julukan ‘kota kelahiran perunggu’. Tulang dan makam orang bijak juga telah ditemukan di situs tersebut. Dikutip dari National Graphich.

Meskipun ditemukan pada tahun 1999, kerangka itu tidak membangkitkan banyak minat atau studi pada saat itu. Pandey juga menambahkan, “Para arkeolog lebih tertarik untuk mengungkap artefak di situs tersebut, yang jumlahnya sangat banyak.”

Namun, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mendorong Li Nan dan rekan-rekannya memutuskan untuk membuat studi rinci tentang sisa-sisa kerangka wanita tersebut.

“Orang-orang hanya menganggap tulang manusia ini sebagai tulang yang tidak lengkap sebelumnya. Tetapi saya berpendapat itu adalah kasus hukuman amputasi.

Saya dengan bersemangat pergi ke rumah sakit dan membuat janji dengan dokter ortopedi. Ketika saya mengeluarkan sisa-sisa tibialis, dokter benar-benar terkejut,” kata Li menurut artikel South China Morning Post.

Hasil rontgen menunjukkan jasad seorang wanita berusia 30-35 tahun yang kaki kanannya dipotong. Dalam gradasi hukuman, kejahatan yang lebih serius menyebabkan amputasi kaki kanan. Sementara amputasi kaki kiri diperuntukkan bagi kejahatan yang kurang serius.

Jadi, wanita itu ternyata dituduh melakukan kejahatan yang dianggap cukup berat. “Ada ketentuan yang sangat penting dari hukuman yue: kaki kiri akan diamputasi untuk pelanggaran ringan.

Sedangkan kaki kanan akan dipotong untuk pelanggaran berat. Tampaknya pemilik makam melakukan kejahatan berat,” tambah Li.

Amputasi untuk alasan medis seperti diabetes, kanker dan kusta juga dikenal di Tiongkok kuno. Namun, kepadatan tulang dan struktur bagian lain dari kerangka menunjukkan bahwa wanita itu tidak menjadi mangsa penyakit tersebut.

Selain itu, amputasi adalah salah satu ahli yang kemudian menyebabkan kelainan bentuk pada tibia dan fibulanya. Amputasi bedah, sebaliknya, akan memberikan hasil operasi yang lebih baik dibandingkan hukuman.

Banyak yang anggota tubuhnya dipenggal dengan serampangan sebagai hukuman atas kejahatan. Akibatnya, si terhukum bisa meninggal.

Orang lain yang hidup, menjalani kehidupan yang menyedihkan. Mereka juga kesulitan untuk menemukan pekerjaan selain sebagai penjaga gerbang kandang hewan dan burung. Ini adalah penghinaan lain yang menimpa mereka karena dianggap hanya cocok untuk hidup dengan hewan.

Wanita yang diamputasi, bagaimanapun, selamat dari amputasi dan hidup setidaknya selama lima tahun. Para peneliti menduga bahwa ini mungkin karena dia tidak ditinggalkan oleh keluarganya dan mendapatkan perawatan yang baik.

Sisa-sisa orang yang diamputasi sebelumnya yang berasal dari periode Dinasti Shang (1766-1122 SM) telah ditemukan. Namun kemungkinan besar ini adalah korban dari ritual pengorbanan, yang dilarang oleh dinasti Zhou, bukan sebagai hukuman.

“Menggabungkan analisis biomedis dari penghuni makam dan gambar yue i yang terukir pada bejana perunggu dari makam terdekat, dapat dikatakan bahwa ini contoh hukuman yue. Juga merupakan contoh paling awal yang diketahui,” kata Li.

Tentu saja, ini adalah contoh amputasi kaki hukuman pertama yang dipelajari dengan baik dari Tiongkok kuno. Penelitian ini memberikan wawasan baru tentang sistem pemasyarakatan dan kondisi sosial di Tiongkok 3.000 tahun yang lalu.