Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

layar
Menghabiskan terlalu lama menatap layar smartphone atau komputer dapat meningkatkan risiko rabun jauh pada anak-anak hingga 80 persen, sebuah studi baru memperingatkan. Sumber : Dailymail.co.uk

Terlalu Lama Melihat Layar Gawai pada Anak-anak dapat Meningkatkan Potensi Rabun Jauh

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru memperingatkan, menghabiskan terlalu lama menatap layar smartphone atau komputer dapat meningkatkan risiko rabun jauh pada anak-anak hingga 80 persen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Lebih dari 3.000 penelitian yang menyelidiki paparan perangkat pintar dan rabun jauh pada anak-anak dan dewasa muda berusia antara tiga bulan dan 33 tahun, diteliti oleh para ahli dari Anglia Ruskin University di Cambridge, Inggris.

Para peneliti menemukan hubungan yang jelas antara waktu yang dihabiskan untuk melihat ponsel atau tablet dan risiko lebih besar terkena miopia, atau rabun jauh pada kelompok usia tersebut.

Smartphone saja meningkatkan risiko sebesar 30 persen, tetapi bila dikombinasikan dengan penggunaan komputer yang berlebihan, risikonya meningkat menjadi 80 persen.

Para peneliti khawatir bahwa ini bisa berarti bahwa pada tahun 2050, separuh dunia mungkin mengalami rabun jauh atau mengalami masalah kehilangan penglihatan yang serupa.

Pada tahun 2019, Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan anak-anak di bawah dua tahun tidak boleh melihat layar gawai.

Badan kesehatan global juga mengatakan bahwa anak-anak berusia dua hingga lima tahun tidak boleh memiliki waktu layar lebih dari satu jam sehari.

Namun pada tahun yang sama, survei SensusWide terhadap 2.000 keluarga Inggris menemukan anak-anak menghabiskan rata-rata 23 jam seminggu menatap layar.

Sejumlah penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa jumlah tersebut telah meningkat pesat selama pandemi Covid-19, karena orang-orang tetap di rumah untuk bekerja dan sekolah.

Rupert Bourne, Profesor Oftalmologi dan rekan penulis studi, mengatakan rabun jauh adalah masalah kesehatan yang meningkat dengan cepat.

“Studi kami adalah yang paling komprehensif tentang masalah ini dan menunjukkan hubungan potensial antara waktu layar dan miopia pada orang muda,” katanya.

“Penelitian ini datang pada saat anak-anak kita menghabiskan lebih banyak waktu daripada sebelumnya melihat layar untuk waktu yang lama, karena penutupan sekolah di masa pandemi.”

Jelas bahwa penelitian mendesak diperlukan untuk lebih memahami bagaimana paparan perangkat digital dapat mempengaruhi mata dan penglihatan kita.

“Kami juga tahu bahwa orang meremehkan waktu layar mereka sendiri, jadi penelitian di masa depan harus menggunakan ukuran objektif untuk menangkap informasi ini.”

Tinjauan sistematis dari studi sebelumnya menemukan bahwa ada sedikit detail smartphone dan tablet yang terlepas dari jenis layar lainnya, seperti laptop dan TV.

Terlalu Lama Melihat Layar Gawai pada Anak-anak dapat Meningkatkan Potensi Rabun Jauh
Ponsel cerdas saja meningkatkan risiko hingga 30 persen, tetapi bila dikombinasikan dengan penggunaan komputer yang berlebihan, risikonya meningkat menjadi 80 persen karena tidak ada penggunaan layar.

Fakta bahwa sebagian besar penelitian tidak mengkategorikan perangkat pintar sebagai faktor risiko independen dapat dimengerti, tulis para penulis, karena perangkat ini relatif baru, dalam hal penelitian puluhan tahun yang mereka tinjau.

Namun, mereka mengatakan anak-anak yang menggunakan smartphone dan tablet menghabiskan waktu lebih lama untuk menggunakannya dan mendekatkan layar ke mereka daripada buku atau perangkat lain.

Mereka merekomendasikan bahwa penelitian di masa depan bertujuan untuk menyelidiki perangkat pintar secara independen untuk lebih memahami efeknya pada kesehatan mata.

Studi ini dipublikasikan di The Lancet Digital Health.