Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Anjing

Ternyata Anjing dapat Mengetahui Apakah Tindakan Manusia Terhadapnya Disengaja atau Tidak

Berita Baru, Jerman – Sebuah studi baru menunjukkan, ternyata anjing memiliki kemampuan membaca pikiran dasar manusia, ini seperti mereka dapat mengetahui apakah tindakan manusia tersebut disengaja atau tidak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di Jerman membandingkan reaksi spontan anjing dengan perilaku manusia yang disengaja dan tidak disengaja dengan cara melalui uji pada potongan makanan yang dihalangi oleh penghalang kaca.

Mereka menemukan anjing merespons secara berbeda tergantung pada apakah tindakan eksperimen itu disengaja atau tidak.

Hasilnya menunjukkan anjing dapat menguasai komponen dasar dari Theory of Mind, atau kemampuan membaca niat dari orang lain.

Penelitian ini dilakukan oleh para ahli di Universitas Göttingen dan Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia.

“Anjing dalam penelitian kami jelas berperilaku berbeda tergantung pada apakah tindakan eksperimen manusia disengaja atau tidak disengaja,” kata mereka dalam makalah mereka.

“Kemampuan untuk mengenali tindakan manusia yang disengaja akan menjadi nilai yang sangat besar bagi sejarah umum anjing dengan manusia.”

Kemampuan untuk mengenali niat orang lain atau setidaknya memahaminya adalah komponen dasar dari Theory of Mind.

Para peneliti ingin mengetahui apakah anjing memiliki salah satu komponen dasar Theory of Mind – kemampuan untuk membedakan antara sesuatu yang dilakukan dengan sengaja dan sesuatu yang dilakukan secara tidak sengaja.

Untuk menjawab pertanyaan ini, para peneliti melakukan eksperimen yang meneliti bagaimana anjing bereaksi ketika hadiah makanan mereka ditahan, baik secara sengaja maupun tidak, dengan menggunakan paradigma “tidak mampu versus tidak mau”.

Paradigma ini bekerja dengan memeriksa apakah subjek tes bereaksi berbeda terhadap eksperimen manusia yang baik sengaja (kondisi tidak mau) atau tidak sengaja (kondisi tidak mampu) menahan imbalan dari mereka.

Meskipun menjadi paradigma yang mapan dalam studi kognisi manusia dan hewan, paradigma tidak mampu versus tidak mau sebelumnya tidak pernah digunakan untuk menyelidiki anjing.

Eksperimen dilakukan dengan 51 anjing – 27 betina dan 24 jantan – dari berbagai ras, masing-masing diuji dalam tiga kondisi.

Dalam setiap kondisi, anjing dipisahkan dari penguji manusia dengan penghalang transparan. Eksperimen memberi makan anjing potongan makanan anjing melalui celah vertikal panjang di tengah penghalang.

Dalam kondisi “tidak mau”, eksperimen tiba-tiba menarik hadiah melalui celah di penghalang dan meletakkannya di depan dirinya sendiri.

Dalam kondisi “tidak bisa”, eksperimen membawa hadiah ke celah di penghalang dan “mencoba” untuk melewati celah tetapi kemudian “tidak sengaja” menjatuhkannya.

Dalam kondisi “tidak dapat diblokir”, eksperimen kembali mencoba memberi anjing itu hadiah, tetapi tidak bisa karena celah di penghalang terhalang.

Dalam semua kondisi, hadiah tetap berada di sisi penghalang penguji.

Ternyata Anjing dapat Mengetahui Apakah Tindakan Manusia Terhadapnya Disengaja atau Tidak
Anjing diberi makan melalui celah sebelum eksperimen mulai menahan hadiah dengan sengaja atau tidak sengaja

“Jika anjing memang mampu menganggap niat-dalam-aksi untuk manusia, kami akan mengharapkan mereka untuk menunjukkan reaksi yang berbeda dalam kondisi tidak mau dibandingkan dengan dua kondisi tidak mampu,” kata penulis studi Dr Juliane Bräuer di Max Planck Institute.

Perilaku utama yang diukur oleh para peneliti adalah waktu anjing menunggu sebelum mendekati hadiah yang telah mereka tolak, dengan berjalan di sekitar penghalang ke sisi eksperimen.

Para peneliti memperkirakan bahwa, jika anjing dapat mengidentifikasi niat manusia, mereka akan menunggu lebih lama sebelum mendekati hadiah dalam kondisi tidak mau, di mana mereka tidak seharusnya mendapatkan hadiah, daripada dalam dua kondisi tidak mampu di mana hadiah itu, memang sengaja dimaksudkan untuk mereka.

Ternyata Anjing dapat Mengetahui Apakah Tindakan Manusia Terhadapnya Disengaja atau Tidak
Anjing berkeliling partisi untuk mengakses hadiah yang ditahan lebih cepat ketika ini ditahan secara tidak sengaja daripada ketika mereka ditahan dengan sengaja

Anjing tidak hanya menunggu lebih lama dalam kondisi tidak mau daripada dalam kondisi tidak mampu, tetapi mereka juga lebih cenderung duduk atau berbaring, sebagai tindakan yang sering diartikan sebagai perilaku menenangkan, dan berhenti mengibaskan ekornya.

“Anjing-anjing dalam penelitian kami jelas berperilaku berbeda tergantung pada apakah tindakan eksperimen manusia disengaja atau tidak,” kata penulis studi Britta Schünemann.

Tim mengatakan studi lebih lanjut diperlukan untuk mengatasi penjelasan alternatif, seperti isyarat perilaku pada bagian eksperimen atau transfer pengetahuan dari pelatihan anjing sebelumnya.

“Namun demikian, temuan ini menyajikan bukti awal yang penting bahwa anjing mungkin memiliki setidaknya satu aspek dari Theory of Mind – kapasitas untuk mengenali niat dalam tindakan,”