Berita

 Network

 Partner

Menipu

Ternyata Anjing Peliharaan dapat Mengetahui Saat Anda Berbohong

Berita Baru, Austria – Sebuah studi baru menunjukkan, Tidak seperti anak-anak manusia dan primata, anjing umumnya tahu ketika orang sedang menipu mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di Universitas Wina melakukan eksperimen pada berbagai anjing ras murni yang melibatkan makanan yang tertutup ember.

Menurut para ahli, anjing bisa mengikuti intuisi mereka sendiri ketika diberi instruksi yang menyesatkan oleh manusia tentang di mana makanan itu berada.

“Kami pikir anjing akan berperilaku seperti anak-anak di bawah usia lima tahun dan kera, tapi sekarang kami berspekulasi bahwa mungkin anjing bisa mengerti ketika seseorang sedang menipu,” kata penulis studi Ludwig Huber di University of Vienna kepada New Scientist.

“Mungkin mereka berpikir, ‘Orang ini memiliki pengetahuan yang sama dengan saya, dan bagaimanapun memberikan saya [informasi] yang salah”.

“Mungkin mereka bisa melihat itu sebagai sengaja menyesatkan, yang berbohong.”

Dogs have more intelligence than they're sometimes given credit for, the new study suggests (stock image of a golden retriever)
Anjing memiliki lebih banyak kecerdasan daripada yang kadang-kadang diberikan penghargaan, studi baru menunjukkan (stock image of a golden retriever)

Untuk penelitian mereka, para peneliti menggunakan 260 anjing termasuk border collie, terrier, schnauzer, retriever, dan ras murni lainnya.

Anjing-anjing itu diberikan dua ember buram, salah satunya berisi makanan anjing yang bisa diakses anjing dengan cara membuka tutup kertas dengan moncong atau cakarnya.

Anjing-anjing itu awalnya dilatih untuk mempercayai seseorang yang belum pernah mereka temui, yang disebut “komunikator”, untuk membantu mereka menemukan makanan dari ember yang benar.

Komunikator akan menunjuk ke ember berisi makanan, melihat anjing itu dan kemudian berkata “Lihat, ini bagus, ini sangat bagus!” untuk mendorong anjing ke arah makanan.

Berita Terkait :  Berolahraga Secara Teratur dapat Mengurangi Risiko Merasa Cemas Hingga 60%

Setelah membangun kepercayaan antara komunikator dan anjing, para peneliti menambahkan elemen penipuan yang sangat penting ke dalam campuran.

Anjing-anjing itu menyaksikan orang asing lainnya, yang dikenal sebagai “penyembunyi”, memindahkan makanan anjing dari satu ember (ember A) ke ember lain (ember B).

Ini dilakukan baik dengan dan tanpa komunikator di dalam ruangan – jadi komunikator menjadi saksi penting licik atau tidak.

Dalam kedua kondisi ini, komunikator akan merekomendasikan ember A kepada anjing, yang sekarang kosong.

Di kedua kondisi tersebut, lebih banyak anjing mengikuti pengalaman visual mereka sendiri tentang tempat makanan disembunyikan daripada saran komunikator.

Sekitar dua pertiga anjing mengabaikan komunikator yang telah menyaksikan pergantian makanan dan terus merekomendasikan ember kosong A.

Menurut Huber, anjing tidak lagi mengandalkan komunikator, yang kontras dengan penelitian sebelumnya yang melibatkan kera dan anak di bawah lima tahun.

Dalam studi sebelumnya, jika seorang komunikator telah menyaksikan peralihan tetapi merekomendasikan semangkuk makanan kosong, anak-anak kecil dan primata non-manusia akan mengikuti saran menyesatkan mereka.

Terrier adalah satu-satunya breed dalam studi baru ini yang berperilaku seperti bayi manusia dan kera yang diuji dalam studi sebelumnya, para ahli menambahkan.

“Anjing tidak mengikuti gerakan menunjuk manusia yang menyesatkan secara membabi buta (walaupun terkadang mereka merasa sulit untuk mengabaikannya,” mereka menyimpulkan.

“Sebaliknya, mereka dapat menyesuaikan perilaku mereka secara fleksibel tergantung pada kepercayaan informan dan dapat membedakan antara eksperimen yang membantu dan tidak kooperatif.”