Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bulan

Ternyata Apolo 11 Masih Mengorbit Bulan dan Tidak Hancur

Berita Baru, Amerika Serikat – Studi menemukan, Apollo 11 yang membantu Neil Armstrong dan Buzz Aldrin kembali dengan selamat dari permukaan bulan mungkin masih mengorbit bulan dan tidak jatuh hancur seperti yang diyakini sebelumnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, sebuah studi baru menunjukkan bahwa bagian dari Modul Lunar (LM) “Eagle” Apollo 11, yang pernah diperkirakan jatuh di bulan, mungkin masih mengorbit satelit langit.

Penggemar luar angkasa California James Meador menjalankan simulasi orbit yang diprediksi dari tahap pendakian LM menggunakan General Mission Analysis Tool (GMAT), yang dikembangkan oleh NASA sebagai bagian dari pesawat ruang angkasa GRAIL, dan menemukan bahwa ia mungkin masih mengorbit bulan di kira-kira 100 kilometer, jarak yang sama dengan yang tersisa.

“Hasil ini menunjukkan bahwa “Elang” mungkin tetap berada di orbit bulan hari ini,” tulis Meador dalam penelitian tersebut.

Simulasi Meador menunjukkan bahwa ketinggian bahaya Elang pada periode 1969-1970 dan 2019-2020 kurang lebih sama.

Meador's simulations show that the perilune altitude of the Eagle in the time periods of 1969-1970 and 2019-2020 were roughly the same
Simulasi Meador menunjukkan bahwa ketinggian bahaya Elang pada periode 1969-1970 dan 2019-2020 kira-kira sama.
On July 21, Armstrong and Aldrin used the ascent stage to rendezvous with the Columbia command module
Pada 21 Juli, Armstrong dan Aldrin menggunakan panggung pendakian untuk bertemu dengan modul komando Columbia

Dia melanjutkan: “Meskipun hasil bencana mungkin terjadi, ada beberapa kemungkinan bahwa mesin ini mungkin telah mencapai keadaan inert, memungkinkannya untuk tetap berada di orbit hingga hari ini. Jika demikian, seharusnya dapat dideteksi oleh radar, mirip dengan cara relokasi pengorbit Bulan India Chandrayaan-1 pada tahun 2016 (JPL, 2017).”

“Analisis kasar menunjukkan bahwa Elang (Apolo 11) akan berada lebih dari 125 km di atas permukaan di sekitar 25 % penyeberangan anggota badan. Jika seseorang menganggap radar mampu mendeteksi objek pada ketinggian ini, maka empat periode pengamatan 2 jam yang dipilih dengan bijaksana akan memberikan cakupan yang cukup untuk kemungkinan merelokasi salah satu artefak terpenting dalam sejarah eksplorasi ruang angkasa.”

Lokasi modul bulan Apollo 11 adalah satu-satunya modul bulan dari misi Apollo yang tidak diketahui, menurut Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Nasional Smithsonian.