Berita

 Network

 Partner

tertawa

Ternyata Bayi Manusia dan Simpanse Memiliki Kesamaan Teknik saat “Tertawa”

Berita Baru, Belanda – Para peneliti telah menemukan, ternyata bayi atau anak kecil manusia juga tertawa seperti simpanse, Itu karena bayi dan simpanse tertawa dengan menghirup dan menghembuskan napas, tidak seperti manusia dewasa yang tertawa terutama pada saat menghembuskan napas saja.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Suara mendengkur dan terengah-engah dapat terjadi karena, seperti kera, bayi tidak memiliki kontrol yang baik terhadap saluran vokal mereka, jadi mereka memulai tertawa saat mereka menarik napas.

Tetapi seiring bertambahnya usia, tawa kita menjadi tidak sama seperti simpanse dan lebih manusiawi, kata para peneliti Belanda.

Manusia dan simpanse sama-sama kera besar (Hominidae) dan simpanse adalah sepupu hewan terdekat kita, tetapi tertawa adalah salah satu perilaku di mana orang dewasa dari kedua spesies berbeda.

Ketika manusia dewasa tertawa, mereka awalnya menghirup sebelum menghasilkan suara ‘ha ha ha’ dalam ledakan singkat, mulai keras dan kemudian menghilang, kata penulis studi Mariska Kret, profesor psikologi kognitif di Universitas Leiden di Belanda.

“Tipe kera [non-manusia] lebih sulit untuk dijelaskan tetapi ada pergantian napas saat mereka tertawa,” katanya kepada CNN.

Seiring bertambahnya usia bayi, mereka mulai tertawa lebih seperti orang dewasa, mungkin karena tawa semacam ini mendapat reaksi yang lebih baik dari orang tua mereka.

“Ini bukan subjek yang benar-benar telah dilihat sebelumnya, tetapi setiap orang tua tahu bayi kecil seperti simpanse dalam banyak hal,” kata rekan penulis Dr Disa Sauter di University of Amsterdam.

“Mungkin bayi belajar meniru orang tua mereka, itulah sebabnya mereka tumbuh dari ini.”

Untuk penelitian ini, para peneliti mengumpulkan klip audio bayi manusia berusia antara tiga bulan dan 18 bulan saat mereka tertawa.

Klip audio ini diputar kepada 196 sukarelawan dan 15 ahli fonetik, yang harus menilai sejauh mana tawa itu dihasilkan selama menghirup atau menghembuskan napas, dan sejauh mana mereka menganggap tawa itu menyenangkan dan menular.

Berita Terkait :  Inovasi Rekayasa Genetika untuk Memusnahkan Nyamuk Malaria

Umumnya, mereka menilai tawa yang dihasilkan saat menghembuskan napas lebih menyenangkan dan menular daripada yang dihasilkan saat menghirup.

Itu adalah bayi yang lebih tua dalam sampel yang mendekati tanda 18 bulan yang menghembuskan napas lebih banyak saat mereka tertawa.

Humans and chimpanzees (pictured) are both great apes (Hominidae). The genus Pan consists of two extant species - the chimpanzee and the bonobo
Manusia dan simpanse (foto) keduanya kera besar (Hominidae). Genus Pan terdiri dari dua spesies yang masih ada – simpanse dan bonobo

Ini menunjukkan bahwa selama periode perkembangan penting ini antara tiga dan 18 bulan, saat bayi belajar mengeluarkan napas saat mereka tertawa.

Tawa yang dihasilkan dengan menghembuskan napas cenderung lebih keras, Profesor Kret mengatakan kepada CNN, yang memudahkan bayi untuk berkomunikasi bahwa mereka bersenang-senang dan ingin terus bermain.

Seiring bertambahnya usia bayi, mereka mempelajari “fungsi komunikatif” tawa dan bahwa komunikasi ini lebih baik dicapai dengan menghembuskan napas daripada menghirup, katanya.

Bisa jadi bayi secara tidak sadar menyesuaikan tawanya untuk mendapatkan reaksi terbaik dari orang tuanya, seperti tawa, senyuman, atau lebih banyak kontak mata.

Orang tua, sementara itu, melihat bahwa bayi mereka secara aktif berusaha menjelaskan sesuatu.

Dalam percobaan lebih lanjut, 102 orang diminta untuk menilai klip tawa bayi dan orang dewasa tanpa berfokus pada pernapasan mereka.

It may be that babies subconsciously adapt their laugh to get the best reaction from their parents, like laughter, a smile or more eye contact
Mungkin saja bayi secara tidak sadar menyesuaikan tawanya untuk mendapatkan reaksi terbaik dari orang tuanya, seperti tawa, senyuman, atau lebih banyak kontak mata.

Para peneliti menemukan bahwa mereka lebih menyukai nyanyian gaya tertawa orang dewasa bahkan ketika mereka tidak memikirkan gaya tawanya.

“Penelitian ini dimulai karena penulis utama kami memutar video bayi temannya yang tertawa dan mengira itu terdengar seperti simpanse,” kata Dr Sauter.

“Tentu saja dia tidak mengatakan itu pada ibunya! Tapi itu membuat kami berpikir, dan kami menemukan kesamaan ini, yang mungkin ingin disimak oleh orang tua.”

“Itu hanya menunjukkan bahwa repertoar perilaku kita kuno, dan diwarisi dari nenek moyang yang sama dengan kera.”

Penelitian yang berjudul “Ontogeni tawa manusia”, telah diterbitkan dalam jurnal Biology Letters.