Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bintang

Ternyata Bintang Terbentuk Lebih Cepat dari yang di Perkirakan Peneliti Sebelumnya

Berita Baru, China – Bintang mungkin telah terbentuk jauh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut para peneliti, penemuan ini dapat merevolusi teori tentang bagaimana bintang terbentuk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Menggunakan Teleskop Spherical Aperture Lima ratus meter (FAST) di Guizhou, China barat daya, para astronom menyelidiki awan molekul Lynds 1544 di luar angkasa.

Pengamatan awan, 450 tahun cahaya jauhnya di konstelasi Taurus, dilakukan oleh para astronom dari Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing, yang mengatakan awan itu tampaknya “di ambang produksi bintang.”

Teori terkemuka pembentukan bintang menunjukkan bahwa dibutuhkan jutaan tahun untuk gas dan debu di awan molekul untuk datang bersama-sama dan menciptakan daerah yang cukup padat untuk memicu fusi nuklir, dengan medan magnet yang kuat memperlambat proses.

Namun, dalam studi baru ini, mereka menemukan medan magnet 13 kali lebih lemah di bagian terpadat dari awan, tempat bintang diperkirakan akan terbentuk, daripada yang diperkirakan.

Ini berarti bahwa medan magnet di wilayah padat tidak cukup kuat untuk menahan proses fusi nuklir, menunjukkan bahwa pembentukan bintang dapat terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Stars may form much faster than previously expected, according to researchers, who say the discovery could revolutionise the theory of how they form
Bintang mungkin terbentuk jauh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut para peneliti, yang mengatakan penemuan itu dapat merevolusi teori tentang bagaimana mereka terbentuk

Sebelumnya, para astronom menggunakan Observatorium Arecibo yang sekarang runtuh di Puerto Rico untuk memeriksa bagian terpadat dari awan, sebagai tempat proto-bintang berada.

Observatorium lain telah digunakan untuk mengukur wilayah awan yang lebih tipis, dengan studi baru ini berfokus pada area di antara keduanya.

Menggunakan observatorium FAST, teleskop radio terbesar di dunia, mereka mampu menyelidiki medan magnet awan, dan membandingkannya dengan model komputer.

Tim menemukan perbedaan besar antara kekuatan medan magnet di wilayah padat, dibandingkan dengan apa yang diharapkan dari model tersebut.

“Deteksi medan magnet yang berkurang di inti prestellar L1544 dapat mengubah pemahaman kita tentang pembentukan bintang,” tulis para penulis.

Inti prestellar adalah awan molekul padat di mana pembentukan bintang terjadi, dan pengurangan kekuatan medan magnet dianggap diperlukan untuk pembentukan bintang untuk memulai.

Beberapa teori menyatakan bahwa perubahan magnetik ini terjadi ketika inti sangat padat, mendorong runtuhnya inti dan memunculkan pembentukan bintang.

Namun, sulit untuk menyelidiki kekuatan medan antarbintang dari sistem prestellar prototipikal.

Penulis utama studi, Tao-Chung Ching dan rekan mendeteksi medan magnet dalam gas atom dingin di luar inti pembentuk bintang L1544.

Mereka menemukan bahwa selubung molekul, yang diselidiki oleh fitur atom yang mengelilingi inti, 13 kali lebih sedikit magnetis dibandingkan dengan massanya dibandingkan dengan awan atom netral yang dingin yang mengelilingi inti padat.

“Pengamatan ini menunjukkan bahwa pengurangan fluks magnet relatif terhadap massa, yang diperlukan untuk memicu pembentukan bintang, terjadi lebih awal dari yang dibayangkan dalam teori klasik,” para penulis menyimpulkan.

Faktanya, tim memprediksi bintang embrionik kecil itu mungkin terbentuk 10 kali lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Jika ini terbukti menjadi kasus di awan gas lain, itu akan menjadi revolusioner bagi komunitas pembentukan bintang,” kata Paola Caselli dari Institut Max Planck untuk Fisika Luar Angkasa, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, kepada Science.

Ini juga memberikan indikasi hasil pertempuran antara sumur gravitasi, yang terbentuk dari peleburan butiran debu, dan medan magnet.

Makalah ini pada dasarnya mengatakan bahwa gravitasi menang di awan: “Di situlah bintang mulai terbentuk, bukan di inti padat. Itu pernyataan yang sangat besar,” kata Caselli.

Medan magnet di awan pembentuk bintang ini bisa 100.000 kali lebih lemah dari medan magnet yang mengelilingi Bumi, membuatnya sulit untuk dipelajari.

TheĀ Five-hundred-meter Aperture Spherical Telescope (FAST) in Guizhou, China is the world's largest single-aperture radio telescope
Teleskop Bulat Aperture Lima ratus meter (FAST) di Guizhou, Cina adalah teleskop radio bukaan tunggal terbesar di dunia

Studi sebelumnya meneliti medan magnet di lapisan tipis gas jauh dari inti, di mana gaya magnet mendominasi gaya gravitasi.

Mereka kemudian menganalisis medan magnet yang lebih kuat di dalam inti awan dan menemukan gravitasi mendominasi karena intinya 10.000 kali lebih padat daripada lapisan luar.

Studi baru mengisi celah, dengan memeriksa wilayah perantara antara lapisan luar yang tipis, dan inti awan yang padat dan kuat secara gravitasi.

Mereka menemukan medan magnet 13 kali lebih lemah daripada di tepi, mendorong Di Li, penulis utama, untuk mengatakan: “Jika teori standar bekerja, medan magnet harus jauh lebih kuat untuk menahan peningkatan kepadatan awan 100 kali lipat. Itu tidak terjadi.”

“Makalah pada dasarnya mengatakan bahwa gravitasi menang di awan: Di situlah bintang mulai terbentuk, bukan di inti padat,’ kata Caselli kepada Media.

Ini berarti bahwa awan gas dapat berevolusi menjadi bintang embrio hingga 10 kali lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, kata rekan penulis Tao-Chung Ching.

Langkah selanjutnya adalah mempelajari awan molekuler lain dengan FAST, untuk melihat apakah pelajaran dari awan ini dapat diterapkan secara lebih umum.

Dengan teleskop masa depan, termasuk Array Kilometer Persegi yang akan datang di Afrika Selatan dan Australia, dapat membantu tim menyelidiki lebih dalam ke awan.

Temuan ini telah dipublikasikan di jurnal Nature.