Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Cacing

Ternyata Cacing juga Memberikan Cairan Seperti “Susu” untuk Anak-anak Mereka

Berita Baru, Inggris – Ibu cacing telah ditemukan mengeluarkan cairan seperti susu melalui vulva mereka untuk memberi makan anak-anak mereka, tetapi hal tersebut merugikan karena mereka menghancurkan diri mereka sendiri dalam prosesnya, menurut para peneliti.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli di University College London mengatakan tindakan tanpa pamrih dan pengorbanan membantu menjelaskan sejumlah misteri tentang biologi penuaan pada cacing nematoda.

Ini dipelajari secara luas untuk memahami bagaimana organisme menua, dan penemuan ini dapat membantu menemukan kunci untuk memperlambat penuaan manusia, kata para peneliti.

Penulis utama Profesor David Gems, dari Institut Penuaan Sehat UCL, mengatakan: “Kami sekarang telah menjelaskan proses penghancuran diri yang unik yang terlihat pada cacing nematoda.”

“Ini adalah bentuk laktasi primitif, yang hanya beberapa invertebrata lain telah terbukti melakukannya, dan bentuk bunuh diri reproduksi, sebagai ibu cacing mengorbankan diri untuk mendukung generasi berikutnya.”

Sebagian besar nematoda C. elegans, sejenis cacing mikroskopis, memiliki organ reproduksi jantan dan betina, sehingga induknya berkembang biak dengan membuahi diri dengan stok sperma sendiri yang terbatas.

Ketika ini habis, dalam beberapa hari kematangan seksual, reproduksi berhenti.

Pada titik ini, cacing gelang transparan sepanjang satu milimeter berperilaku dengan cara yang sebelumnya membingungkan para ilmuwan.

Mereka menghasilkan cairan kaya kuning telur yang terakumulasi dalam kolam besar di dalam tubuh mereka dan secara destruktif memakan organ dalam dalam prosesnya.

Cacing juga bertelur lebih dari berat tubuhnya sendiri di telur yang tidak dibuahi.

Diperkirakan bahwa perubahan ini mewakili beberapa bentuk keadaan penyakit usia tua, tetapi sekarang para peneliti mengetahuinya secara berbeda.

Rekan penulis Dr Carina Kern berkata: “Begitu kami menyadari bahwa cacing pasca-reproduksi membuat susu, banyak hal tiba-tiba masuk akal.”

“Cacing menghancurkan diri mereka sendiri dalam proses mentransfer nutrisi ke keturunannya.”

“Dan semua telur yang tidak dibuahi itu penuh dengan susu, jadi mereka bertindak seperti botol susu untuk membantu transportasi susu untuk memberi makan bayi cacing.”

Para peneliti menemukan bahwa cairan seperti susu tampaknya bermanfaat bagi cacing muda karena mereka menemukan bukti bahwa larva yang menelannya tumbuh lebih cepat.

Dr Kern menambahkan: “Keberadaan susu cacing mengungkapkan cara baru C. elegans memaksimalkan kebugaran evolusioner mereka: ketika mereka tidak dapat bereproduksi lagi karena kehabisan sperma, mereka mencairkan jaringan mereka sendiri untuk mentransfer sumber daya ke keturunan mereka.”

Studi ini juga dapat memiliki implikasi luas untuk mencoba memperlambat proses penuaan manusia.

Upaya reproduksi yang merusak diri sendiri dan memperpendek hidup jenis ini adalah tipikal organisme seperti salmon Pasifik yang menunjukkan reproduksi bunuh diri.

Studi ini menunjukkan umur C. elegans mungkin juga dibatasi dengan cara yang sama, oleh karena itu membuka kemungkinan mengatur proses penghancuran diri dengan mencari tahu gen mana yang mengontrol umur cacing.

“Hal yang menakjubkan tentang penuaan pada C. elegans adalah bahwa umur dapat ditingkatkan secara besar-besaran dengan manipulasi gen – hingga 10 kali lipat,” kata Profesor Gems.

“Ini menunjukkan bahwa dengan memahami bagaimana ini terjadi, seseorang dapat menemukan kunci untuk memperlambat penuaan manusia, yang sangat menarik.”

Ternyata Cacing juga Memberikan Cairan Seperti "Susu" untuk Anak-anak Mereka
Gambar ini menunjukkan bagaimana cacing mengeluarkan cairan seperti susu melalui vulva mereka untuk memberi makan anak mereka
Ternyata Cacing juga Memberikan Cairan Seperti "Susu" untuk Anak-anak Mereka
Cacing menghasilkan cairan kaya kuning telur yang terakumulasi dalam kolam besar di dalam tubuh mereka dan secara merusak memakan organ dalam dalam prosesnya

“Tetapi jika perpanjangan hidup C. elegans hanya karena penekanan reproduksi bunuh diri seperti pada salmon, maka kemungkinan penerapan pengetahuan kita tentang penuaan cacing untuk memperpanjang hidup manusia secara dramatis tiba-tiba tampak jauh.”

Dalam sebuah artikel yang menyertai penelitian mereka, penulis juga menyajikan bukti bahwa reproduksi bunuh diri telah berevolusi dari mekanisme penuaan yang lebih umum, dan bahwa penyebab penyakit terkait penuaan serupa pada C. elegans, hewan dan manusia.

“Pada akhirnya, yang sangat penting adalah memahami prinsip-prinsip yang mengatur proses penuaan C. elegans dan menjelaskan penyebab penyakit terkait usia secara lebih umum. Kami belum memahami hal ini untuk organisme apa pun,” kata Profesor Gems.

“Tapi untuk C. elegans kita sampai di sana, dan penemuan susu cacing membuat kita selangkah lebih dekat.”

Studi baru telah diterbitkan dalam jurnal Nature Communications.