Berita

 Network

 Partner

Obesitas

Ternyata Individu Obesitas Lebih Susah Mengurangi Kalori dengan Olahraga

Berita Baru, Inggris – sebuah studi baru menemukan bahwa berolahraga saat obesitas dapat membuat orang tersebut susah mengurangi kalori saat “berdiam diri”.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini berarti bahwa bagi seseorang yang mengalami obesitas, menurunkan berat badan melalui latihan fisik kemungkinan akan jauh lebih sulit daripada orang yang memang sudah kurus.

Orang yang berolahraga membakar lebih sedikit kalori pada fase “pemeliharaan tubuh” atau proses berkelanjutan dalam tubuh yang terjadi bahkan saat kita benar-benar istirahat, kata para ahli.

Masalahnya, fenomena metabolisme yang tidak menguntungkan ini paling berdampak buruk pada orang gemuk.

Pada dasarnya, ini berarti orang yang hidup dengan obesitas mengurangi metabolisme istirahat mereka, yaitu jumlah total kalori yang terbakar saat tubuh benar-benar istirahat.

Hasilnya adalah bahwa untuk setiap kalori yang mereka habiskan untuk berolahraga, mereka menghemat sekitar setengah kalori untuk istirahat, suatu fase perubahan yang pasti terjadi bagi individu yang gemuk.

Studi ini dilakukan oleh para peneliti dari Institut Teknologi Lanjutan Shenzhen (SIAT) dari Akademi Ilmu Pengetahuan China dan Universitas Roehampton di London.

Penulis studi Profesor Lewis Halsey dari University of Roehampton menjelaskan perawatan tubuh, yang ia umpamakan sebagai mobil stasioner yang mesinnya masih hidup.

“Dalam keadaan ini, tubuh masih membakar energi pada fungsi-fungsi seperti sintesis protein, sistem kekebalan, pompa kalium-natrium dalam sel kita, fungsi ginjal, detak jantung, otak berpikir, ventilasi,” katanya kepada MailOnline.

“Fungsi-fungsi ini tidak hanya terjadi saat istirahat tetapi pengeluaran energi untuk pemeliharaan tubuh dapat diukur saat istirahat karena menurut definisi tidak ada proses lain yang terjadi pada saat itu.”

Untuk penelitian ini, tim menyelidiki efek aktivitas pada pengeluaran energi dan bagaimana efek ini berbeda antar individu.

Mereka melakukan analisis berdasarkan data dari 1.750 orang dewasa di database air berlabel ganda IAEA koleksi gratis lebih dari 6.500 pengukuran pengeluaran energi harian dari orang-orang dari semua ukuran yang hidup secara global.

“Ketika mendaftar ke program olahraga untuk menurunkan berat badan, kebanyakan orang kehilangan sedikit berat badan,” kata penulis studi Profesor John Speakman di SIAT.

“Beberapa orang kehilangan banyak, tetapi beberapa orang yang tidak beruntung justru menambah berat badan.”

“Analisis ini menggunakan data dari database DLW menunjukkan bagaimana individu tidak semuanya sama dalam cara mereka menganggarkan penggunaan energi mereka.”

“Orang yang hidup dengan obesitas mungkin sangat efisien dalam menyimpan lemak mereka, membuat penurunan berat badan menjadi sulit.”

Para peneliti menemukan bahwa pengurangan energi yang terbakar saat istirahat paling menonjol pada individu dengan obesitas dan juga pada tingkat lebih rendah pada orang dewasa yang lebih tua.

Berita Terkait :  Bahan Bakar ini Tidak Boleh Diekstraksi pada Tahun 2050 untuk Membatasi Pemanasan Global

Pada individu dengan indeks massa tubuh (BMI) tertinggi, 51 persen kalori yang terbakar selama aktivitas diterjemahkan menjadi kalori yang terbakar di penghujung hari.

Namun, bagi mereka dengan BMI normal, 72 persen kalori yang terbakar selama aktivitas tercermin dalam total pengeluaran.

Profesor Halsey menjelaskan: “Jika Anda berolahraga pada hari tertentu dan membakar 300 kilokalori (kkal), Anda mungkin berharap bahwa pada akhir hari itu total kalori yang Anda bakar adalah 300 kkal lebih banyak daripada yang seharusnya Anda bakar.”

Namun, dalam jangka panjang, tubuh mengurangi kalori yang terbakar pada proses lain untuk mengimbangi sebagian kalori yang terbakar saat beraktivitas.

“Jadi 300 kkal yang terbakar saat berolahraga tidak “diterjemahkan” menjadi 300 kkal tambahan yang terbakar hari itu, tetapi mungkin hanya 200 kkal tambahan yang terbakar hari itu, dengan 100 kkal lebih sedikit yang dibakar pada proses lain sebagai kompensasi.”

Perbedaan yang diamati antara mereka yang memiliki BMI tinggi dan rendah mungkin karena apa yang disebut mekanisme kompensasi.

Baik orang gemuk maupun orang tua memiliki mekanisme kompensasi ini, kata para peneliti.

Mekanisme ini termasuk makan lebih banyak karena olahraga merangsang nafsu makan kita, atau mengurangi pengeluaran kita untuk komponen lain seperti metabolisme istirahat kita, sehingga olahraga itu efektif lebih murah.

Hasilnya adalah bahwa menurunkan berat badan dengan meningkatkan aktivitas mungkin jauh lebih sulit daripada orang kurus, yang kompensasinya jauh lebih sedikit dan kebutuhannya untuk menurunkan berat badan jauh lebih rendah.

“Di seluruh dunia, pedoman nasional cenderung merekomendasikan defisit kalori 500-600 melalui olahraga dan diet untuk menurunkan berat badan,” kata Profesor Halsey.

Being overweight or obese results in about 2.8 million deaths a year, according to the World Health Organisation (WHO). Pictured, an obese woman
Kelebihan berat badan atau obesitas menyebabkan sekitar 2,8 juta kematian per tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Digambarkan, seorang wanita gemuk

“Namun, mereka tidak memperhitungkan pengurangan kalori yang dibakar dalam fungsi manusia yang paling dasar karena tubuh mengkompensasi kalori yang terbakar saat berolahraga.”

Studi terbaru mengungkapkan 1,9 miliar orang dewasa di seluruh dunia kelebihan berat badan (dengan BMI antara 25 dan 29,9) dan 650 juta mengalami obesitas (dengan BMI 30 atau lebih).

Kelebihan berat badan atau obesitas menyebabkan sekitar 2,8 juta kematian per tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Diperkirakan juga sekitar 57 persen dari populasi orang dewasa dunia akan kelebihan berat badan atau obesitas pada tahun 2030.

Studi baru ini telah diterbitkan dalam jurnal Current Biology.